April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kekayaan Nikel Indonesia Menabur Perselisihan, Memungkinkan Kontrol Tiongkok

Kekayaan Nikel Indonesia Menabur Perselisihan, Memungkinkan Kontrol Tiongkok

Selain Filipina, para pembuat kebijakan juga memperhatikan dengan cermat bagaimana Indonesia mengatasi tantangan-tantangan ini dalam upayanya menjadi negara penghasil nikel.

Booming nikel – dan gagal?

Selama dekade terakhir, Indonesia telah muncul sebagai pusat nikel global setelah mantan Presiden Joko Widodo, yang dikenal sebagai Jokowi, menarik investasi Tiongkok senilai miliaran dolar untuk menambah kapasitas domestik untuk “menurunkan peringkat,” atau mengolah bijih mentah menjadi nikel bermutu tinggi. Ekspor mineral mentah dilarang. Pabrik pengolahan ini adalah diuntungkan Dari tenaga kerja dan energi yang murah serta bahan baku yang mudah didapat.

Tiongkok Keunggulan teknologi Teknologi pemrosesan dan konversi, serta dorongan domestik berskala besar untuk baja dan baterai kendaraan listrik, menjadikannya satu-satunya mitra internasional yang bersedia menginvestasikan modal yang diperlukan untuk memproses nikel di Indonesia. Saat ini, sebagian besar tambang, platform pemrosesan, dan kontrak pasokan nikel di Indonesia sudah ada dikendalikan oleh kelompok Tionghoa.

Hal ini telah menyebabkan produksi nikel meningkat empat kali lipat selama dekade terakhir – namun bukannya tanpa kritik. Produksi nikel di Indonesia sebagian besar didorong oleh pembangkit listrik tenaga batu bara, yang menghasilkan emisi per ton lebih tinggi dibandingkan produsen pesaingnya. Ekspansi pertambangan yang pesat juga telah menghancurkan hutan hujan.

Kini, ketika Indonesia membanjiri pasar nikel, harga logam tersebut pun anjlok 40 persen Tahun lalu. Produksi di luar Indonesia sangat terpukul dengan ditutupnya beberapa tambang nikel di Australia Barat. Pintu penutup. Besarnya keruntuhan ini memperkuat kendali Indonesia atas pasar nikel Kekhawatiran di antara para pembuat kebijakan di AS dan Eropa tentang kendali Tiongkok atas komoditas-komoditas utama.

Nikel memasuki dunia politik Indonesia

Nikel dengan cepat menjadi penentu masa depan perekonomian Indonesia dan mulai dikenal masyarakat. Pada bulan Januari, untuk pertama kalinya, nikel menjadi isu utama Platform debat presiden. Presiden terpilih baru-baru ini, Prabowo Subianto, Dia berjanji akan melanjutkannya Kebijakan nikel Jokowi. Salah satu dari dua lawannya, mantan Gubernur Jakarta Anis Baswedan, berdebat Hanya perusahaan Tiongkok yang memperoleh sebagian besar manfaatnya, dan tanah masyarakat lokal telah dicuri atas nama produksi nikel.

READ  Ekonomi Indonesia tumbuh sebesar 3,7% pada tahun 2021 dan 5,2% pada tahun 2022: Bank Dunia

Masalah lingkungan dan konflik

Seiring dengan meningkatnya isu terkait nikel di pasar, pengembangan platform ekstraksi dan pemrosesan nikel di negara ini terus berlanjut. Sulawesi, wilayah yang luas dan subur di sebelah timur Kalimantan, Indonesia, merupakan pusat dari kesibukan ini. Beberapa perusahaan nikel telah menjadikan wilayah ini sebagai basis mereka, termasuk Merdeka Battery Materials (MPMA), anak perusahaan raksasa pertambangan dan logam Indonesia Merdeka Copper Gold.Salah satu pemasok utama bahan mentah untuk pembuatan kendaraan listrik global.” MBMA memiliki beberapa tambang dan pabrik pengolahan di kawasan ini – sebagian besar didukung oleh investor Tiongkok. Misalnya, Indonesia Conaway Industrial Park Industrial Park adalah perusahaan patungan antara MBMA dan perusahaan Tiongkok Xingshan Holding Group, produsen nikel terbesar di dunia. Oleh Pada tahun 2022, pembuat baterai kendaraan listrik Tiongkok terbesar di dunia Produsen baterai CATL telah mengakuisisi 5 persen saham strategis di Merdeka Copper Gold.

Perluasan ini bukannya tanpa ketegangan.

Pada pertengahan tahun 2010-an, protes terhadap penambangan nikel meletus di berbagai wilayah di Sulawesi. Misalnya saja pada tahun 2015, warga desa Pulau Kecil Wavoni mendirikan truk dan alat berat lainnya milik PT DBM. Mereka memprotes dan membakar. Pada tahun 2019, perusahaan pertambangan PT Gema Kreasi Perdana menghadapi rencana ekspansi, yang menyebabkan warga desa melakukan protes, kerusuhan, dan, dalam beberapa kasus, Konflik bersenjata.

Di Sulawesi barat daya, petani asli di dekat tambang mineral Sulawesi Sahaya, yang dikendalikan oleh MPMA, bekerja secara sistematis. diusir Hal ini akan membuka jalan bagi lokasi ekstraksi dan pemrosesan mulai tahun 2022 dan seterusnya. Yang lebih rumit lagi, banyak dari mereka yang dievakuasi tidak memiliki kepemilikan lahan yang diakui oleh pemerintah Indonesia sehingga hanya mendapat sedikit gaji. Namun, para pemimpin daerah telah melaporkan pelanggaran hak asasi manusia ke Komisi Nasional Hak Asasi Manusia dan Parlemen Nasional.

Terkadang perampasan tanah mengatasnamakan nikel remeh Pembayaran satu kali tersebar luas. Artinya, saat ini dataran tinggi Sulawesi yang tadinya berhutan mulai terlihat seperti kawasan industri. Airnya berwarna merah dan keruh.

Batalkan kesepakatan dagang “baterai EV”?

Nikel menjadi semakin penting dalam upaya menuju perekonomian hijau modern – dan Indonesia ingin memetik manfaatnya. Sebaliknya, hal ini justru menimbulkan perselisihan baik di komunitas lokal maupun di pasar nikel yang lebih besar, sekaligus memperkuat kendali Tiongkok atas segmen penting perekonomian. Kini, dengan terpilihnya Prabowo sebagai presiden Indonesia berikutnya, ketegangan mengenai nikel mungkin akan terus meningkat.

READ  airasia Super App menunjuk Kepala Pemasaran untuk Indonesia

Nikel merupakan isu utama dalam hubungan AS-Indonesia dalam daftar isu yang akan dibahas Jokowi dengan para pejabat dan pemimpin bisnis AS di Washington pada November 2023. Sementara kedua negara terus bernegosiasi, A Kemungkinan perjanjian perdagangan bebas Dalam “EV Minerals,” termasuk nikel, kedua belah pihak ingin para pejabat melihat nikel Indonesia dalam rantai pasokan, dengan konten spesifik Undang-Undang Pengurangan Inflasi (IRA). lingkungan dan kondisi hak asasi manusia bagi pemasok mineral penting. Namun, beberapa kritikus Nikel Indonesia memiliki beban yang tidak dapat dimaafkan – termasuk lemahnya hak-hak buruh, kurangnya keterlibatan sosial dan tingginya emisi – yang tidak dapat dijadikan alasan untuk membuat kesepakatan.

Saat ini, Perjanjian Perdagangan Bebas “Baterai EV” AS-Indonesia belum berlaku.
Di negara Asia Tenggara lainnya, Filipina, yang memiliki cadangan nikel melimpah, para pembuat kebijakan mengambil pelajaran dari cara Indonesia mengatasi permasalahan ini. Filipina tidak mempunyai larangan ekspor mineral mentah seperti Indonesia, sehingga saat ini mereka mengirim nikel mentah langsung ke Tiongkok. Filipina sedang mencari investasi di bidang hilir, namun sangat waspada terhadap investasi Tiongkok di sektor-sektor ekonomi utama karena kecenderungan geopolitik pemerintahan saat ini. Seperti halnya kunjungan Jokowi ke Washington, mineral penting mungkin mendapat perhatian tertinggi ketika delegasi perdagangan dan investasi kepresidenan AS mengunjungi Filipina bulan ini – dan Presiden Filipina Ferdinand “Bangbang” Marcos akan terus melakukan hal yang sama. kunjungan Washington pada bulan April.

Jalan lurus

Di Indonesia, Prabowo mungkin akan bekerja keras untuk mencapai kesepakatan dengan AS. Pertanyaannya adalah apakah standar etika dan lingkungan yang didukung AS serta insentif yang tertanam dalam IRA akan cukup untuk meredakan ketegangan nikel dalam negeri. Amerika Serikat kini dapat mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa komitmen-komitmen ini dilaksanakan.

READ  Indonesia dapat mencapai target investasi yang bertentangan dengan putusan pengadilan - Menteri

Pertama, Amerika Serikat dapat meningkatkan investasi di Indonesia melalui Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID) mengenai tantangan demokrasi, hak asasi manusia, dan tata kelola pertambangan. Sudah ada USAID nilai yang diidentifikasi Meningkatkan partisipasi masyarakat dan akuntabilitas pemerintah, memberantas korupsi, dan melindungi hak asasi manusia—semua pilar harus memungkinkan pembangunan pertambangan nikel yang lebih transparan dan adil. Namun, pendekatan USAID saat ini tidak berorientasi pada pertambangan. Tahun 2021 laporan USAID On Green Minerals merekomendasikan investasi pada kegiatan-kegiatan yang berorientasi pada kebijakan, termasuk mendukung studi dan analisis, dialog multi-pemangku kepentingan, pelatihan bagi aktor-aktor kunci dan penempatan penasihat teknis. pekerjaan USAID Republik Demokrasi Kongo Bisa juga menjadi template yang berharga.

Kedua, karena Indonesia dilarang mengekspor nikel mentah, maka Amerika Serikat harus bermitra dengan pihak swasta di dalam negeri untuk mengembangkannya. Pabrik pengolahan. Investasi semacam ini sangat penting untuk memastikan kontrol yang lebih besar terhadap standar ketenagakerjaan dan hak asasi manusia serta hubungan yang lebih kuat dengan Amerika Serikat dalam menghadapi investasi Tiongkok. Investasi ini dapat menjadi katalisator untuk kesepakatan perdagangan “baterai EV” atau mungkin pembicaraan penuh mengenai keterlibatan Indonesia. Konservasi Mineral CoPerjanjian ini mengidentifikasi sekutu dan mitra AS dalam investasi dan perdagangan teknologi energi ramah lingkungan.

Ketiga, meskipun AS harus memanfaatkan niat baik presiden Indonesia yang baru, AS juga tidak boleh melupakan Filipina. Marcos telah menolak Tiongkok dan menghidupkan kembali kemitraan dengan Amerika Serikat. Faktanya, Amerika Serikat telah mengindikasikan bahwa Filipina adalah salah satu dari enam negara yang didukungnya. Keripik dan Hukum Sains, yang akan meningkatkan produksi semikonduktor Amerika. Namun Filipina mempunyai rekam jejak tersendiri dalam bidang pertambangan KonflikDan AS harus memastikan bahwa masalah ini sepenuhnya ditangani dalam diplomasi saat ini Negosiasi Energi Bersih dengan Filipina. Ketika USAID berada dalam proses orientasi dan implementasi yang baru, waktunya telah tiba untuk melakukan intervensi terkait pembangunan. Strategi pembangunan negara.