Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Penjelajah Mars Perseverance NASA sedang menggali petunjuk untuk mencari kehidupan

Penangguhan

Di lantai kawah dangkal di Mars NASA rover Ketekunan Memukul apa yang diharapkan para ilmuwan adalah dorongan tanah. Batuan Mars yang digali oleh penjelajah menunjukkan tanda-tanda masa lalu yang berair dan sarat dengan jenis molekul organik yang menjadi dasar kehidupan seperti yang kita kenal.

Para ilmuwan yang berkolaborasi dalam misi tersebut juga mengatakan bahwa sampel batuan, yang telah disimpan penjelajah dalam tabung untuk dikembalikan ke Bumi di masa mendatang, memiliki formula kimia yang tepat. Melestarikan bukti kehidupan Mars kuno, jika pernah ada.

Penelitian ketekunan baru dirinci dalam tiga studi ekstensif yang diterbitkan Rabu, satu di Science dan dua di Science Advances. Itu Laporan jurnal sangat teknis dan tanpa hype – berani membosankan seperti kotoran – tetapi para ilmuwan yang terlibat telah menerjemahkannya menjadi cerita yang lebih menarik.

“Sungguh menakjubkan. Di hampir setiap batuan kami menemukan bahan organik,” kata Abigail Allwood, ahli geologi di Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena, yang mengelola penjelajah dan misi pengembalian sampel Mars yang lebih luas.

Sebuah penelitian menyimpulkan bahwa bebatuan di kawah mengalami tiga peristiwa berbeda saat terkena air.

“Yang terpenting, kondisi di bebatuan setiap kali air bermigrasi melewatinya dapat mendukung komunitas kecil mikroorganisme,” kata penulis utama Michael Tice, seorang ahli geologi di Texas A&M University, melalui email. “Kami tidak akan tahu sampai kami membawa sampel kembali ke Bumi,” tambahnya dalam wawancara selanjutnya.

Pada 18 Februari 2021, NASA berhasil mendaratkan penjelajah di Mars. Ini adalah video langsung dari pendaratan. (Video: NASA, Foto: NASA/NASA)

ketekunan membuat a Tetes mata banteng di Kawah Jezero pada 18 Februari 2021, dan telah menjelajahinya sejak itu, menyimpan sampel batuan di sepanjang jalan untuk pemeriksaan di lapangan nanti. Ini adalah misi multi-tahap yang ambisius yang mengharuskan NASA dan mitranya, Badan Antariksa Eropa, untuk mengirim penjelajah lain ke permukaan Mars dengan kemampuan meluncurkan sampel ke orbit. Pesawat ruang angkasa kemudian mengangkut sampel tersebut kembali ke Bumi untuk penelitian laboratorium. Garis waktu yang tepat belum ditentukan, tetapi NASA berharap untuk mendapatkan sampel kembali ke rumah pada awal 2030-an.

READ  SpaceX akan meluncurkan Starlink ketiganya berturut-turut [webcast]

Studi tentang Mars ini adalah bagian dari bidang pemuda yang berkembang pesat Astrobiologi, yang mencakup pencarian dunia yang berpotensi layak huni dan contoh pertama kehidupan di luar bumi. Terlepas dari upaya generasi ilmuwan, dan terlepas dari klaim penggemar UFO, mendeteksi kehidupan di luar bumi tetap menjadi aspirasi.

Bahkan menemukan organik – molekul ramah kehidupan dengan campuran karbon, hidrogen, dan oksigen – sangat jauh dari mendeteksi kehidupan atau bahkan membuktikan keberadaannya di masa lalu. Molekul-molekul ini dapat berasal dari biologis atau non-biologis.

Mars tetap menjadi yang terdepan dan utama dalam penelitian NASA karena memiliki banyak sifat yang menguntungkan. Mars mungkin lebih mirip Bumi sekitar 3 miliar tahun yang lalu, dengan kondisi yang jauh lebih hangat dan lebih basah. Kehidupan mungkin pernah ada di Bumi dan Mars pada satu waktu, dan kemungkinan besar berasal dari Mars dan menyebar ke Bumi melalui meteorit. Dan meskipun permukaannya sekarang menjadi gurun, planet ini dapat memiliki air cair dalam jumlah besar di bawah permukaannya, dan Mungkin kehidupan yang “misterius”.

Meskipun penjelajah Perseverance tidak memiliki alat untuk mendeteksi organisme hidup secara kimiawi jika mereka ada saat ini, alatnya memberi para ilmuwan kemampuan untuk mempelajari permukaan Mars pada tingkat detail yang tidak mungkin dilakukan sebelumnya.

Sebuah makalah baru yang meneliti dengan cermat kimia Mars telah menghadirkan kejutan bagi para ahli geologi. Mereka berasumsi bahwa mereka akan menggali sekelompok batuan sedimen. Sebaliknya itu adalah batuan vulkanik.

Kawah Jezero terbentuk dalam peristiwa tumbukan – sebuah batu yang menabrak Mars – setidaknya 3,5 miliar tahun yang lalu. Lubang yang dangkal itu rupanya sudah lama digenangi air. Hal ini dapat ditentukan dari citra orbit yang menunjukkan sisa-sisa delta tempat sungai mengalir ke danau. Ahli geologi planet berhipotesis bahwa dasar kawah pernah tertutup batuan sedimen, terbentuk dari kotoran dan puing-puing yang perlahan menumpuk di dasar danau.

READ  'Ubur-ubur abadi': sebuah studi baru dari Spanyol dapat mengungkapkan rahasia bagaimana spesies ini membalikkan penuaan

Jika batuan sedimen ini pernah ada, sekarang sudah hilang. Mungkin sudah aus, kata Tice. Kurangnya batuan sedimen dapat berarti bahwa danau itu berumur pendek, yang akan mengecewakan para ahli astrobiologi. Kehidupan seperti yang kita tahu membutuhkan air, dan butuh waktu untuk evolusi bentuk kehidupan yang lebih kompleks. Jika danau tidak bertahan, kehidupan mungkin akan kesulitan untuk berakar.

Batuan vulkanik tidak mengecewakan, kata para ilmuwan, karena menyimpan banyak informasi tentang masa lalu Mars, termasuk keberadaan molekul organik. Kehadiran bahan organik di Mars telah dikonfirmasi pada misi sebelumnya, tetapi sifat dan kimianya yang tepat tidak dapat dilihat oleh penelitian jarak jauh semacam ini dan akan memerlukan pemeriksaan laboratorium di Bumi, kata Bethany Elleman, seorang ilmuwan planet di Caltech dan a rekan penulis dua makalah baru. .

“Apakah mereka hanya bahan organik dari pencucian semacam ini dari sistem — mungkin dari bahan meteorit yang hanya merupakan bagian dari air?”.

Dia menambahkan bahwa penjelajah “mengumpulkan rangkaian sampel yang mengesankan untuk mengungkap sejarah lingkungan Mars dalam segala bentuknya – sejarah vulkanik, sejarah air, dan hubungan bahan organik dengan lingkungan yang kaya air itu.”

Semua ini adalah upaya untuk memecahkan misteri mendasar Mars: Apa yang salah? Bagaimana, kapan dan mengapa planet yang tampaknya layak huni ini berubah menjadi tempat yang tidak ramah? Planet Merah mungkin bukan planet mati—laporan koroner tidak lengkap—tetapi jelas terlihat seperti planet.

Para ilmuwan menunjukkan sesuatu yang tidak dimiliki Mars saat ini: medan magnet global seperti Bumi. Bidang seperti itu melindungi Atmosfer kita terlindung dari efek korosif angin matahari – partikel berenergi tinggi terus mengalir dari matahari yang dapat melucuti partikel yang lebih ringan. Mars juga tidak memiliki lempeng tektonik, proses geologi yang mendaur ulang kerak di Bumi dan terus memuntahkan air dan lava yang kaya nutrisi melalui gunung berapi aktif.

READ  Hari-hari bumi telah meningkat secara misterius - para ilmuwan tidak tahu mengapa

Di suatu tempat di sepanjang jalan, medan magnet Mars mati, lalu berakhir Itu menjadi jenis planet yang berbeda. Itu telah kehilangan hampir semua atmosfernya. Ini telah menjadi dunia gurun yang sangat dingin. Seberapa cepat ini terjadi tidak diketahui. Tapi ini adalah sesuatu yang mungkin diungkapkan oleh batuan vulkanik di kawah.

Magma mengandung sejumlah besi, yang peka terhadap magnet planet. Saat lava mendingin, ia mengkristal menjadi batuan beku, menyebabkan elektron di dalam mineral pembawa besi membeku menjadi pola yang dapat mengungkap fitur medan magnet, seperti arahnya.

Benjamin Weiss, seorang ilmuwan planet MIT dan salah satu penulis dari dua makalah, mengatakan dalam sebuah email, “Secara umum, kami sebenarnya sangat beruntung memiliki batuan beku di kawah, dan kami mendarat langsung di atasnya, karena mereka sangat ideal untuk menentukan usia dan mempelajari sejarah masa lalu medan magnet.” ke Mars.”

Setelah sebuah misi dapat mengirim kembali koleksi batuannya yang berharga ke Bumi, para ilmuwan akhirnya dapat melihat apakah kehidupan telah menemukan pijakan di Mars — yang dapat menimbulkan pertanyaan baru tentang apakah kehidupan, terlepas dari transformasi dramatis planet ini, pernah ada. Saya berhasil bertahan.