Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Teleskop Webb mengungkapkan atmosfer berbahaya dari sebuah planet yang berjarak 700 tahun cahaya

Teleskop Webb mengungkapkan atmosfer berbahaya dari sebuah planet yang berjarak 700 tahun cahaya

Kesan seorang seniman terhadap permukaan WASP-39b.

Ahli astrofisika di Bumi tidak ada orang asing hingga WASP-39b, sebuah planet ekstrasurya yang mengorbit bintang 700 tahun cahaya dari Bumi, meski mereka belum benar-benar melihatnya secara langsung. Sekarang, Teleskop Luar Angkasa Webb telah memberikan wawasan baru ke dunia yang jauh ini: Pengamatannya telah mengungkap daftar resep untuk atmosfer beracun planet ini.

WASP-39b adalah raksasa gas seukuran Saturnus dan seukuran Jupiter, tetapi ia mengorbit bintangnya pada jarak yang kira-kira sama dengan Merkurius dari Matahari, yang membuat planet luarnya sangat panas. Itu adalah sebuah planet ekstrasurya Ditemukan pada tahun 2011; Awal tahun ini, pengamatan teleskop Webb membuka Karbon dioksida mengintai di atmosfernya.

Lebih banyak molekul dan senyawa kimia kini telah diidentifikasi, termasuk bukti air, sulfur dioksida, karbon monoksida, natrium, dan kalium. Hasilnya sedang ditinjau untuk publikasi dan Tersedia sekarang Di server prepress arXiv.

Shang-Min Cai, seorang peneliti di Universitas Oxford, penulis utama makalah yang menjelaskan keberadaan belerang dioksida di atmosfer planet, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Peluncuran Badan Antariksa Eropa. “Saya melihat ini sebagai pandangan yang sangat menjanjikan untuk memajukan pemahaman kita tentang atmosfer luar planet ekstrasurya [this mission]. “

Mencium bau bahan kimia yang mengambang di atmosfir dunia yang jauh bukanlah hal yang mudah. Planet ekstrasurya terdekat yang dikonfirmasi berjarak 24,9 triliun mil. Namun, Webb mampu mendeteksi partikel ultrahalus seperti itu di WASP-39b.

Empat gambar menunjukkan spektrum yang diamati.

Webb mengamati planet tersebut dengan menunggunya melintas di depan bintang induknya; Saat itu terjadi, cahaya bintang menyinari planet dari belakang. Webb menangkap panjang gelombang inframerah dari cahaya ini, dan para ilmuwan dapat menyimpulkan bahan kimia apa yang ada di atmosfer berdasarkan panjang gelombang cahaya yang diserapnya.

Kemampuan Webb memiliki implikasi yang lebih luas untuk memahami keragaman exoplanet di galaksi kita, dengan penekanan pada potensi kelayakhuniannya. Mengingat komposisi panas dan gasnya yang ekstrem, WASP-39b jelas tidak ramah bagi kehidupan apa pun yang kita ketahui – tetapi ini menunjukkan jenis analisis molekuler yang dapat diterapkan Webb ke dunia yang jauh.

“Saya berharap dapat melihat apa yang kita temukan di atmosfer planet terestrial kecil,” kata Mercedes Lopez-Morales, seorang astronom di Pusat Astrofisika. Harvard dan Smithsonian dan rekan penulis karya terbaru, dalam edisi ESA.

Data yang disarankan untuk peneliti Bahan kimia di atmosfer planet mungkin terurai menjadi awan, bukannya terdistribusi secara merata di atmosfer. Berdasarkan kelimpahan relatif bahan kimia di atmosfer, para peneliti percaya bahwa WASP-39b muncul dari planetesimal yang menggumpal seiring waktu.

Meskipun kami tidak tahu di mana Webb akan beralih ke IR Tatapan berikutnya, kita tahu itu, Pada titik tertentu, lebih Eksoplanet akan menjadi agenda. Webb telah mempelajari atmosfer planet berbatu di sistem TRAPPIST-1, dan dapat kembali ke sistem tepat waktu. Anda dapat mengikuti tujuan terbaru Webb disini.

Lebih lanjut: Teleskop Webb menyoroti galaksi kabur sekali

READ  Kapsul Boeing Starliner berlabuh di stasiun luar angkasa dalam uji terbang tanpa awak