Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Penjualan ritel mendatar di bulan April, jauh dari ekspektasi Wall Street

Penjualan ritel mendatar di bulan April, jauh dari ekspektasi Wall Street

Konsumen AS menunjukkan tanda-tanda melambat pada bulan April.

Penjualan ritel datar di bulan tersebut, menurut Data dari Kementerian PerdaganganHal ini menimbulkan kekhawatiran terhadap situasi konsumen di tengah inflasi yang stabil dan kenaikan suku bunga.

Angka ini menunjukkan perlambatan dari kenaikan bulanan sebesar 0,6% yang terlihat pada bulan Maret. Para ekonom memperkirakan kenaikan belanja sebesar 0,4%, menurut data Bloomberg.

Tidak termasuk mobil dan gas, penjualan ritel turun 0,1% bulan lalu. Ekspektasinya adalah kenaikan 0,1%.

Pengecer non-toko memimpin penurunan, turun 1,2% dari bulan sebelumnya. Toko perlengkapan olah raga dan hobi juga turun 0,9%. Sementara itu, penjualan di toko pakaian dan aksesori naik 1,6% selama sebulan, sementara penjualan bensin naik 3,1%.

Data ekonomi lainnya pada hari Rabu, pembacaan CPI baru menunjukkan bahwa kenaikan harga konsumen AS melambat selama bulan April, sebuah pertanda baik bagi investor karena serangkaian tingkat inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan pada awal tahun memicu inflasi. Sikap yang lebih keras dari Federal Reserve terhadap penurunan suku bunga.

Baca selengkapnya: Inflasi sedang berlangsung, dan harga-harga naik dan turun

Ketika Federal Reserve berupaya mempertahankan suku bunga tetap tinggi lebih lama dari perkiraan semula, para ekonom telah memantau dengan cermat setiap tanda-tanda pelemahan perekonomian AS.

Penjualan ritel pada hari Rabu adalah yang terbaru dari serangkaian data ekonomi baru-baru ini yang menunjukkan tanda-tanda lemahnya pertumbuhan ekonomi.

Pada bulan April, perekonomian AS menambah lapangan kerja lebih sedikit dari perkiraan, sementara pengangguran meningkat secara tak terduga dan pertumbuhan upah menurun. Data lain juga menunjukkan kontraksi aktivitas manufaktur pada bulan April dan klaim pengangguran mingguan mencapai level tertinggi sejak Agustus 2023.

READ  Apakah ini saat yang tepat untuk membeli rumah? Tidak, kebanyakan orang Amerika mengatakan

“Belanja konsumen melambat karena kenaikan suku bunga membebani belanja yang sensitif terhadap suku bunga dan pasar tenaga kerja yang melambat,” Michael Pearce, wakil kepala ekonom AS di Oxford Economics, menulis dalam sebuah catatan kepada kliennya. “Dengan menguatnya neraca keuangan secara keseluruhan dan pasar tenaga kerja yang melambat, kami memperkirakan perlambatan ini akan tetap terjadi secara bertahap.

“Ketahanan perekonomian memberikan kebebasan bagi The Fed untuk fokus pada data inflasi yang masuk guna memandu keputusan suku bunganya.”

GLENDALE, CA - 26 DESEMBER: Pembeli berkumpul di toko Barnes & Noble Americana di Brand Mall sehari setelah Natal pada 26 Desember 2023 di Glendale, California.  Penjualan ritel AS naik 3,1% dari tahun ke tahun pada musim liburan ini, berdasarkan pembelian di dalam toko dan online, menurut Mastercard ExpingPulse.  (Foto oleh Mario Tama/Getty Images)

Pembeli berkumpul di toko Barnes & Noble Americana di Brand Mall sehari setelah Natal pada 26 Desember 2023, di Glendale, California. (Foto oleh Mario Tama/Getty Images) (Mario Tama melalui Getty Images)

Ini adalah postingan berita terhangat dan akan diperbarui dengan lebih banyak konteks.

Josh Schaeffer adalah reporter Yahoo Finance. Ikuti dia di X @_joshschafer.

Klik di sini untuk analisis mendalam tentang berita dan peristiwa pasar saham terkini yang menggerakkan harga saham.

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance