Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Perselisihan antara Israel dan Mesir terkait pembukaan kembali perbatasan Rafah

Perselisihan antara Israel dan Mesir terkait pembukaan kembali perbatasan Rafah

  • Ditulis oleh Natasha Brisky
  • berita BBC

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Warga Palestina mengemasi barang-barang mereka saat bersiap meninggalkan Rafah, selatan Jalur Gaza

Terdapat perselisihan antara Israel dan Mesir mengenai penyeberangan perbatasan Rafah, dan masing-masing saling menyalahkan atas penutupan yang terus berlanjut seiring dengan memburuknya krisis kemanusiaan di Gaza.

Pasukan Israel menguasai sisi penyeberangan Jalur Gaza.

Menteri Luar Negeri Israel Israel Katz mengatakan pada hari Selasa bahwa ia telah memberi tahu Inggris dan Jerman “tentang perlunya meyakinkan Mesir untuk membuka kembali” penyeberangan tersebut.

Namun Mesir mengatakan bahwa operasi militer Israel di wilayah tersebut menghalangi aliran bantuan.

Kairo mengatakan Israel sedang berusaha mengalihkan kesalahan karena menghalangi bantuan tersebut.

Katz mengatakan bahwa gerakan bersenjata Hamas Palestina, yang menyerang Israel selatan pada 7 Oktober tahun lalu, yang memicu perang saat ini, tidak lagi mampu “mengendalikan penyeberangan Rafah,” dengan alasan kekhawatiran keamanan bahwa “Israel tidak akan menyerah.”

“Dunia menaruh tanggung jawab atas situasi kemanusiaan pada Israel, namun kunci untuk mencegah krisis kemanusiaan di Gaza kini ada di tangan teman-teman Mesir kita,” tulis Katz di X.

Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry dengan cepat menanggapi komentar tersebut dengan pernyataan yang mengatakan bahwa Israel bertanggung jawab atas krisis kemanusiaan di Gaza dan bahwa tindakan tentara Israel di wilayah Rafah menghalangi bantuan.

Israel adalah salah satu mediator dalam perundingan gencatan senjata yang terhenti, namun hubungannya dengan Israel telah tegang sejak Israel mengambil alih perbatasan Rafah di Gaza pada 7 Mei.

Dia mengulangi seruan untuk gencatan senjata dan pembukaan penyeberangan Rafah, dan melanjutkan: “Perkembangan ini semakin menghambat datangnya bantuan kemanusiaan dan memperburuk situasi yang sudah memburuk.

“Pada saat yang sama, Hamas terus menembakkan roket tanpa pandang bulu. Warga sipil harus dihormati dan dilindungi setiap saat, di Rafah dan di tempat lain di Gaza. Bagi masyarakat di Gaza, tidak ada tempat yang aman saat ini.”

Perserikatan Bangsa-Bangsa dan badan-badan bantuan internasional mengatakan bahwa penutupan penyeberangan Rafah dan penyeberangan Kerem Shalom antara Israel dan Gaza selatan secara efektif memutus Jalur Gaza dari bantuan asing.

Pekan lalu, juru bicara Departemen Luar Negeri AS Matthew Miller mengatakan bahwa Israel mempunyai kewajiban untuk menjaga penyeberangan Rafah tetap terbuka dan beroperasi secara efektif.

Pada awal Mei, Cindy McCain, kepala badan pangan PBB, mengatakan dia yakin ada “kelaparan massal” di Gaza utara yang “bergerak ke selatan.”

Dalam update terbarunya, Unit Koordinasi Kegiatan Pemerintah (COGAT), badan militer Israel yang bertugas mengoordinasikan kedatangan bantuan ke Gaza, mengatakan bahwa 64 truk bantuan memasuki Gaza pada hari Minggu, yang menunjukkan penurunan signifikan dari jumlah truk harian. yang masuk pada bulan April.

Mesir juga mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka akan melakukan intervensi untuk mendukung kasus Afrika Selatan melawan Israel di Mahkamah Internasional atas dasar meningkatnya aktivitas militer Israel di Gaza dan dampaknya terhadap warga sipil.

Pada hari Jumat, Afrika Selatan meminta Mahkamah Internasional untuk memerintahkan Israel menarik diri dari Rafah sebagai tindakan darurat tambahan dalam kasus yang menuduh Israel melakukan genosida.

Militer Israel meminta penduduk Rafah untuk pindah ke Al-Mawasi – wilayah pesisir sempit yang digambarkan Israel sebagai “zona kemanusiaan yang diperluas” – dan Khan Yunis, yang sebagian besar merupakan reruntuhan setelah serangan militer Israel sebelumnya di sana.

Israel melancarkan kampanye militer di Gaza setelah serangan Hamas di Israel selatan pada tanggal 7 Oktober, yang menewaskan sekitar 1.200 orang dan 252 lainnya disandera, menurut pihak berwenang Israel.

Lebih dari 34.900 orang telah terbunuh di Gaza sejak itu, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Jalur Gaza.