April 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Perusahaan membayar lebih banyak kepada CEO mereka daripada membayar pajak AS – laporan |  sebuah pekerjaan

Perusahaan membayar lebih banyak kepada CEO mereka daripada membayar pajak AS – laporan | sebuah pekerjaan

Menurut sebuah laporan baru, para petinggi di beberapa perusahaan terbesar Amerika memperoleh pendapatan lebih besar daripada pajak federal yang dibayarkan perusahaan mereka.

Penelitian tersebut menemukan bahwa para eksekutif puncak di 35 perusahaan berbeda – mulai dari Tesla hingga T-Mobile US – memperoleh kompensasi yang nilainya lebih besar daripada pembayaran pajak bersih perusahaan mereka antara tahun 2018 dan 2022. Semua perusahaan menghasilkan keuntungan miliaran dolar pada periode yang sama.

Analisis yang dilakukan oleh American for Tax Fairness (ATF) dan Institute for Policy Studies (IPS) menemukan bahwa tagihan pajak pendapatan federal bersih kolektif untuk 35 perusahaan adalah negatif $1,72 miliar selama lima tahun – yang berarti mereka secara kolektif menerima lebih banyak uang dari pemerintah. Pemerintah mengembalikan uang yang mereka bayarkan.

Pada periode yang sama, kompensasi eksekutif para eksekutif puncak perusahaan-perusahaan ini – termasuk gaji, bonus, fasilitas, tunjangan, opsi saham, dan penghargaan saham – berjumlah $9,49 miliar.

Deretan titik berwarna khaki di sebelah kiri, titik merah di sebelah kanan, dan garis abu-abu yang menghubungkannya.

Kelompok advokasi meminta Kongres untuk menaikkan tarif pajak perusahaan, mengklaim bahwa menaikkannya dari 21% menjadi 28% akan menghasilkan pendapatan $1,3 triliun selama satu dekade. Donald Trump menandatangani undang-undang pada tahun 2017 yang mengurangi pajak bisnis.

Presiden Joe Biden menyatakan sudah waktunya bagi perusahaan-perusahaan besar untuk “akhirnya membayar bagian mereka secara adil” dalam pidato kenegaraannya pekan lalu, dan berjanji untuk “mengakhiri keringanan pajak untuk Perusahaan Farmasi Besar, Perusahaan Minyak Besar, jet pribadi, dan gaji eksekutif yang besar.”

“Begini, saya seorang kapitalis. Jika Anda ingin menghasilkan satu juta dolar – bagus! Bayar saja pajak Anda secara adil,” kata Biden, bersumpah untuk berjuang sekuat tenaga untuk membuat sistem perpajakan adil.

READ  Dow berjangka turun karena Intel terlambat mundur; Tesla mengeluarkan sinyal bearish

Di antara 35 perusahaan tersebut, laporan tersebut menyoroti Tesla, yang dipimpin oleh pengusaha miliarder Elon Musk. Produsen mobil listrik ini telah menjadi perusahaan yang merugi selama bertahun-tahun, namun dalam beberapa tahun terakhir mereka telah memperoleh keuntungan yang signifikan seiring dengan peningkatan produksi di tengah meningkatnya permintaan akan mobil listrik.

Antara tahun 2018 dan 2022, tagihan gaji eksekutif Tesla mencapai $2,5 miliar, meskipun hal ini sebagian besar disebabkan oleh pengaturan kompensasi besar-besaran Musk pada tahun 2018 yang dibatalkan oleh hakim Delaware pada bulan Januari. Kredit pajak pendapatan federal bersih selama periode ini adalah $1 juta — terutama disebabkan oleh sisa kerugian dari tahun-tahun sebelumnya, klaim laporan tersebut.

Tesla Pihaknya tidak menanggapi permintaan komentar.

Dua grafik garis, satu berwarna merah dengan tren naik, yang lainnya berwarna khaki tetap stabil

Meskipun gaji eksekutif T-Mobile selama lima tahun adalah $675 juta, dibantu oleh dorongan pasar saham yang disebabkan oleh akuisisi perusahaan atas Sprint, laporan itu mengatakan tagihan pajak pendapatan federal bersihnya negatif $80 juta.

T-Mobile menggunakan pengurangan pajak untuk biaya yang dikeluarkan saat membeli lisensi spektrum, menurut ATF dan IPS, dan menghapus a Penyelesaian $350 juta karena serangan cyber Hal ini membahayakan data sekitar 76,6 juta orang, sebagai bagian dari “berbagai taktik” untuk mengurangi tagihannya.

T-Mobile tidak menanggapi permintaan komentar.

Lewati promosi buletin sebelumnya

Perusahaan tercatat lainnya, termasuk Ford dan Salesforce, tidak menanggapi permintaan komentar.

Netflix, yang masuk dalam daftar 35 perusahaan, mengatakan pihaknya membayar pajak penghasilan global lebih dari $2 miliar antara tahun 2018 dan 2022.

Juru bicara perusahaan menambahkan: “Netflix mematuhi undang-undang dan peraturan perpajakan di Amerika Serikat dan di seluruh dunia.”

Match Group, yang terdaftar, mempertanyakan perkiraan laporan tersebut untuk perusahaannya. Seorang juru bicara perusahaan mengatakan: “Pemeriksaan daftar ini didasarkan pada tuduhan bahwa perusahaan yang telah menyelesaikan kursus korporat telah dikeluarkan.” “Match Group dipisahkan dari IAC pada tahun 2020, jadi angka-angka di sini tidak mewakili bisnis kami.”

“Kedua jenis pelanggaran yang dilakukan perusahaan – membayar pajak lebih rendah dan membayar lebih kepada eksekutif – pada akhirnya membuat keluarga pekerja menjadi korban melalui gaji yang lebih rendah dan pemotongan layanan publik,” kata David Cass, direktur eksekutif ATF.

Rekan penulis Sarah Anderson, direktur ekonomi global di IPS, menambahkan bahwa laporan tersebut “menunjukkan bagaimana para eksekutif di perusahaan-perusahaan besar diberi imbalan karena melakukan penghindaran pajak secara agresif, sementara keluarga pekerja dan usaha kecil dibiarkan menanggung bebannya.”

Ketika ditanya mengapa laporan tersebut berfokus pada pembayaran pajak AS kepada perusahaan-perusahaan multinasional, yang beroperasi di seluruh dunia, Anderson berkata: “Tujuan utama dari laporan ini adalah untuk menekankan perlunya reformasi undang-undang perpajakan di negara di mana negara-negara tersebut berada dan berada. .” Dan dapatkan untung besar.”