April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Yellen mengatakan suku bunga “tidak mungkin” kembali ke tingkat sebelum Covid

Yellen mengatakan suku bunga “tidak mungkin” kembali ke tingkat sebelum Covid

(Bloomberg) – Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan “tidak mungkin” suku bunga pasar akan kembali ke tingkat yang berlaku sebelum pandemi COVID-19 menyebabkan gelombang inflasi dan imbal hasil yang lebih tinggi.

Kebanyakan membaca dari Bloomberg

Ketika ditanya mengapa perkiraan Gedung Putih yang dirilis pada hari Senin menunjukkan ekspektasi yang jauh lebih tinggi terhadap suku bunga di tahun-tahun mendatang dibandingkan perkiraan tahun lalu, Yellen mengatakan angka-angka baru tersebut sejalan dengan ekspektasi sektor swasta.

“Saya pikir ini mencerminkan realitas pasar saat ini dan ekspektasi yang kita lihat di sektor swasta – di mana imbal hasil tampaknya tidak mungkin kembali ke posisi terendah sebelum pandemi,” kata Yellen kepada wartawan di Elizabethtown, Rabu. ,Kentucky.

Imbal hasil obligasi Treasury AS bertenor 10 tahun rata-rata sebesar 2,39% dalam satu dekade hingga 2019 – tingkat yang rendah menurut standar historis. Angka ini naik di atas 5% pada bulan Oktober lalu setelah The Fed secara agresif menaikkan suku bunga untuk memerangi inflasi, dan sekarang berada tepat di bawah 4,2%.

Ada banyak perdebatan di kalangan ekonom mengenai apakah suku bunga akan kembali ke tingkat sebelum pandemi dalam jangka panjang atau stabil pada tingkat yang lebih tinggi.

Baca selengkapnya: Rogoff mengatakan Biden dan Trump lebih suka 'meledakkan' utang Suku bunga rendah sudah berakhir

“Asumsi yang kami masukkan ke dalam anggaran harus masuk akal dan konsisten dengan pemikiran berbagai peramal,” kata Rektor.

Yellen telah mengisyaratkan dalam beberapa pekan terakhir bahwa pandangannya mengenai masalah ini telah berubah. Pada bulan Januari 2023, hal ini mengindikasikan bahwa suku bunga yang lebih rendah kemungkinan akan kembali terjadi. Namun dia mengatakan pada bulan Januari lalu bahwa “juri masih belum bisa menjawab” pertanyaan tersebut.

READ  Jangan percaya “kebohongan” tentang bagaimana mencapai kesuksesan ini

Perkiraan baru Gedung Putih ini merupakan bagian dari proposal anggaran tahun fiskal 2025 yang diajukan Presiden Joe Biden sebesar $7,3 triliun. Mereka sekarang berasumsi bahwa suku bunga rata-rata obligasi dan surat berharga pemerintah AS dengan tenor tiga bulan dan 10 tahun akan jauh lebih tinggi dalam tiga tahun ke depan dibandingkan perkiraan mereka satu tahun lalu.

Harapan yang lebih tinggi

Suku bunga tiga bulan, misalnya, akan rata-rata 5,1% tahun ini, naik dari perkiraan 3,8% pada bulan Maret lalu, kata pejabat Gedung Putih. Ekspektasi imbal hasil obligasi 10 tahun naik menjadi 4,4% dari 3,6%.

Proyeksi terbaru ini mungkin akan lebih tinggi lagi jika bukan karena intervensi dari Lael Brainard, direktur Dewan Ekonomi Nasional, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut sebelum rilis berita tersebut.

Tingkat suku bunga yang lebih tinggi karena meningkatnya beban utang Amerika menambah signifikan defisit dan jumlah utang secara keseluruhan. Berdasarkan asumsi saat ini, Gedung Putih memperkirakan Amerika Serikat akan menghabiskan sekitar $890 miliar, atau 3,1% PDB, untuk beban bunga bersih tahun ini.

Yellen berbicara saat dia melakukan perjalanan ke Kentucky untuk memuji rekam jejak kebijakan ekonomi pemerintahan Biden, yang merupakan bagian dari peningkatan upayanya tahun ini untuk menangani audiensi domestik menjelang pemilu 2024.

(Pembaruan dengan latar belakang imbal hasil Treasury di paragraf keempat.)

Paling banyak dibaca dari Bloomberg Businessweek

©2024 Bloomberg L.P