Juli 22, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pesawat luar angkasa Pragyan dari wahana Chandrayaan-3 membuat penemuan baru di kutub selatan bulan |  Berita India

Pesawat luar angkasa Pragyan dari wahana Chandrayaan-3 membuat penemuan baru di kutub selatan bulan | Berita India

New Delhi: India Chandrayaan-3 Misi tersebut mencapai hasil penting Permukaan bulan Di kutub selatan bulan, menurut analisis data baru dari kendaraan Pragyaeksplorasi. Hasil yang menjelaskan distribusi dan asal Pecahan batu Di wilayah ini, hal ini mewakili kemajuan besar dalam pemahaman kita tentang geologi bulan.
Pesawat luar angkasa Pragyan yang diluncurkan oleh pendarat Vikram setelah mendarat di permukaan bulan pada 23 Agustus 2023, menempuh jarak 103 meter di permukaan bulan dalam satu hari lunar. Berdasarkan temuan tersebut, jumlah dan ukuran pecahan batuan bertambah ketika pesawat ruang angkasa Pragyan berlayar 39 meter ke arah barat dari lokasi pendaratan, Shiv Shakti Point – nama yang diberikan oleh Perdana Menteri untuk zona pendaratan Chandrayaan 3. Narendra ModiPerjalanan penjelajah tersebut dilakukan di wilayah Dataran Nectarian, yang terletak di antara kawah Manzinos dan Boguslavsky – area yang menjadi minat khusus para ilmuwan. Fragmen-fragmen tersebut ditemukan tersebar di sekitar tepi dan lereng dinding serta lantai kawah kecil yang masing-masing berdiameter tidak lebih dari dua meter.
Hasil baru, yang dipresentasikan awal tahun ini di Konferensi Internasional tentang Planet, Exoplanet, dan Habitabilitas, menunjukkan tren yang menarik: jumlah dan ukuran pecahan batuan meningkat saat pesawat ruang angkasa bergerak sekitar 39 meter ke barat dari lokasi pendaratannya.
Dua bongkahan batuan yang ditemukan selama misi Chandrayaan menunjukkan tanda-tanda kerusakan, menandakan bahwa mereka telah terkena pelapukan luar angkasa. Hasil ini mendukung penelitian sebelumnya yang menunjukkan adanya pengerasan bertahap pada fragmen batuan di tanah bulan. Penemuan baru ini akan membantu mengembangkan strategi untuk memanfaatkan sumber daya di Bulan.
Misi Chandrayaan 3 merupakan tonggak penting bagi India karena menjadi negara pertama di dunia yang berhasil melakukan pendaratan lunak di kutub selatan bulan dan negara keempat yang berhasil mendaratkan pesawat ruang angkasa di bulan setelah Uni Soviet, Amerika Serikat dan Cina.