Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pusaran bulan yang misterius kemungkinan disebabkan oleh magma bawah tanah

Pusaran bulan yang misterius kemungkinan disebabkan oleh magma bawah tanah

Pusaran bulan adalah fitur misterius, zigzag, dan berwarna terang yang muncul di permukaan bulan dan membentang ratusan mil jauhnya.

Pola-pola menarik ini, yang dapat dilihat bahkan melalui teleskop di halaman belakang, tidak dapat dijelaskan dengan mudah selama bertahun-tahun. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa pusaran tersebut mungkin termagnetisasi oleh magma tak terlihat di bawah permukaan bulan.

Wawasan baru tentang pusaran bulan

Pemodelan terbaru dan data pesawat ruang angkasa menunjukkan hal itu Batuan dalam pusaran bulan Pusaran matahari adalah benda magnetis yang membelokkan atau mengarahkan partikel angin matahari yang terus-menerus membombardir Bulan. Konversi ini menyebabkan batuan di dekatnya menjadi gelap akibat reaksi kimia akibat tumbukan, sedangkan pusaran itu sendiri tetap berwarna terang.

“Tabrakan dapat menyebabkan anomali magnetik semacam ini,” jelas Michael J. Krawczynski, asisten profesor di Universitas Washington di St. Louis. “Tetapi ada beberapa pusaran di mana kita tidak dapat memastikan bagaimana tabrakan tersebut menciptakan bentuk dan ukuran ini benda.” Pengamatan ini menunjukkan proses yang lebih kompleks di balik pembentukan pusaran air, dan menunjukkan bahwa tumbukan permukaan saja tidak dapat menjelaskan bentuk dan ukurannya yang unik.

Krawczynski dan timnya memperkirakan bahwa lava bawah tanah mendingin secara perlahan di… Medan gaya Ini mungkin menjadi alasan di balik anomali magnetik yang diamati di pusaran air. Eksperimen mereka, yang diterbitkan dalam jurnal Geophysical Research: Planets, berfokus pada mineral ilmenit, yang melimpah di Bulan.

Mereka menemukan bahwa dalam kondisi bulan, Ilmenit Partikel logam dapat berinteraksi membentuk partikel logam feromagnetik, yang mungkin menjelaskan sifat magnet pusaran. “Butiran yang lebih kecil yang kami kerjakan tampaknya menciptakan medan magnet yang lebih kuat karena rasio luas permukaan terhadap volume lebih besar untuk butiran yang lebih kecil dibandingkan butiran yang lebih besar,” Yuanyuanliang, salah satu peserta penelitian, mencatat meningkat, maka butiran yang lebih kecil akan lebih mudah mengalami reaksi reduksi. Hasil ini menunjukkan bahwa ukuran dan distribusi butiran mineral memainkan peran penting dalam proses magnetisasi.

READ  NASA mendeteksi 'api' merah muda menakjubkan yang muncul dari balik gerhana matahari total - apa sajakah itu?

Contoh ilmenit yang ditemukan di Norwegia.  Mineral inilah yang diuji untuk mensimulasikan magma bawah permukaan di Bulan.  Cc Oleh Sa 3.0 Rob Lavinsky, Irocks.com

Implikasi eksplorasi bulan

Tentukan asal Bulan berputar Hal ini penting untuk memahami proses yang membentuk permukaan Bulan dan sejarah medan magnet Bulan. Misi masa depan, seperti misi penjelajahan NASA yang direncanakan ke Reiner Gamma Vortex pada tahun 2025, akan membantu mengumpulkan lebih banyak data untuk mengonfirmasi temuan ini. “Jika Anda ingin membuat anomali magnetik seperti yang kami tunjukkan, magma bawah tanah harus memiliki kandungan titanium yang tinggi,” kata Krawczynski. “Kami telah melihat petunjuk reaksi yang menghasilkan logam besi pada meteorit bulan dan sampel Bulan dari Apollo.

Namun semua sampel ini hanya dangkal Aliran lava“Studi kami menunjukkan bahwa pendinginan bawah tanah akan secara signifikan meningkatkan reaksi pembentukan mineral ini.” Wawasan ini dapat membentuk kembali pemahaman kita tentang geologi bulan dan peran medan magnet dalam membentuk permukaan planet.

Penelitian ini akan membantu menafsirkan data dari misi bulan di masa depan, terutama yang mengeksplorasi anomali magnetik. Untuk saat ini, Krawczynski menekankan perlunya pengambilan sampel yang lebih langsung: “Jika kita dapat melakukan pengeboran, kita akan dapat melihat apakah reaksi ini terjadi. Itu akan menjadi hal yang bagus, namun hal tersebut belum dapat dilakukan. Untuk saat ini, kita terjebak dengan permukaan.” Seiring kemajuan teknologi, misi masa depan pada akhirnya dapat memberikan kemampuan untuk melakukan pengeboran di bawah permukaan bulan, memberikan pemahaman yang lebih komprehensif tentang fitur-fitur misterius ini.

Hasil dari penelitian ini akan bermanfaat, misalnya NASA Badan antariksa lainnya sedang mempersiapkan misi bulan yang akan datang, dengan tujuan mengungkap rahasia pusaran bulan dan dampaknya terhadap planet Bumi. Sejarah geologi bulanDengan memahami proses magnetisme dan peran magma bawah tanah, para ilmuwan berharap dapat menemukan wawasan baru tentang masa lalu dan evolusi Bulan. Penelitian ini tidak hanya menyoroti fenomena bulan, tetapi juga meningkatkan pemahaman kita yang lebih luas tentang magnetisme planet dan proses geologi di tata surya kita.

READ  Ledakan supernova mengungkapkan detail kecil tentang energi gelap dan materi gelap