Juni 20, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Pilot berusia 17 tahun memecahkan rekor dunia untuk penerbangan solo

Pilot berusia 17 tahun memecahkan rekor dunia untuk penerbangan solo

SOFIA, Bulgaria (AP) — Seorang pilot berusia 17 tahun menjadi orang termuda yang terbang solo keliling dunia dengan pesawat kecil setelah mendarat pada Rabu di Bulgaria, tempat penerbangannya lepas landas lima bulan lalu.

Mac Rutherford, seorang berkebangsaan ganda Belgia-Inggris, telah mendarat di sebuah landasan udara di sebelah barat ibukota Bulgaria Sofia, untuk menyelesaikan misinya dan mengklaim dua Guinness World Records. Selain menjadi orang termuda yang terbang keliling dunia sendirian, Rutherford adalah orang terkecil yang mengelilingi dunia dengan pesawat ringan.

Rutherford mengatakan dia berharap prestasinya akan menginspirasi anak muda untuk mengejar impian mereka.

“Ikuti saja impian Anda, berapa pun usia Anda – bekerja keras dan maju untuk mencapai tujuan Anda,” katanya setelah turun dari pesawat.

Kakaknya Zara, yang menyelesaikan tur dunianya pada Januari di usia 19 tahun, sebelumnya memegang rekor kelas ringan. Mac Rutherford mengambil rekor usia dari Travis Ludlow dari Inggris, yang berusia 18 tahun ketika dia melakukan perjalanan keliling dunia solo tahun lalu.

Pelayaran, yang dimulai pada 23 Maret, membawa Rutherford melintasi 52 negara lebih dari lima benua. Dia berusia 17 tahun selama penerbangan. Untuk memberi tanda yang diakui oleh Guinness Book of Records, ia melintasi khatulistiwa dua kali.

Terlahir dari keluarga pilot, Rutherford memenuhi syarat untuk mendapatkan lisensi pilotnya pada tahun 2020, yang pada saat itu menjadikannya pilot termuda di dunia pada usia 15 tahun.

Perjalanan solo keliling dunia dimulai di Bulgaria karena sponsornya, perusahaan hosting web ICDSoft, berbasis di Sofia dan meminjamkannya pesawat.

Seperti saudara perempuannya, Rutherford menerbangkan Shark, salah satu pesawat ringan tercepat di dunia dengan kecepatan jelajah hingga 300 kilometer per jam (186 mph). Biasanya dua kursi, itu dimodifikasi untuk perjalanan panjang dengan mengganti kursi kedua dengan tangki bahan bakar tambahan.

READ  Super Typhoon Carding: Filipina dalam siaga merah saat Nuru mengaum

Perjalanan yang awalnya direncanakan memakan waktu hingga tiga bulan untuk diselesaikan, lebih lama karena banyak rintangan tak terduga di sepanjang jalurnya, termasuk hujan monsun, badai pasir, dan panas yang ekstrem.

Namun sebagian besar keterlambatan disebabkan oleh menunggu izin dan dokumen lain yang diperlukan untuk penerbangan lain atau harus mengubah rute terjadwal jika ditolak.

Perjalanan membawanya melintasi Afrika dan kawasan Teluk ke India, Cina, Korea Selatan, dan Jepang. Dia melintasi Samudra Pasifik Utara dan mendarat setelah 10 jam terus menerus di udara di sebuah pulau vulkanik dekat Selat Bering.

Dari sana, pergilah ke Alaska dan menyusuri pantai barat Amerika Serikat ke Meksiko. Kemudian Rutherford menuju utara lagi di sepanjang pantai timur Amerika Serikat ke Kanada, dan melintasi Samudra Atlantik ke Eropa.

Pada hari Rabu, kerumunan besar orang tiba di bandara untuk menyambut Rutherford dan merayakan pencapaiannya. Di antara mereka ada tiga anggota keluarga dekatnya.

Ayahnya, Sam Rutherford, mengaku sangat senang dan bangga dengan prestasi anak-anaknya. Dia mengatakan kepada wartawan bahwa acara semacam itu secara khusus mendorong anak-anak untuk mengejar impian mereka dan orang tua untuk mendukung mereka dalam upaya mereka.

Kakak perempuannya, Zara Rutherford, mengatakan dia tetap berhubungan dekat dengan adik laki-lakinya selama perjalanannya.

“Saat dia terbang, saya terus berusaha untuk tetap berhubungan dan membantunya. Orang tua kami memanggilnya setiap hari, dan saya bergabung dalam percakapan itu. Saya memberinya nasihat di jalan, selama penerbangan, sehingga saya bisa berguna. untuk dia.

Mac Rutherford mengatakan dia sekarang akan fokus pada pendidikannya.

“Hal berikutnya yang akan saya lakukan adalah kembali ke sekolah dan berbaikan sebanyak yang saya bisa,” katanya.

READ  Jepang menyiagakan sistem pertahanan misilnya sementara Korea Utara memperingatkan peluncuran satelit