Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Serangan Rudal Rusia Tewaskan Sedikitnya 22 Orang di Hari Kemerdekaan

Serangan Rudal Rusia Tewaskan Sedikitnya 22 Orang di Hari Kemerdekaan

Ukraina merayakan dengan menantang di tengah ketegangan atas potensi serangan.

Kyiv, Ukraina – Monumen Tanah Air – raksasa baja tahan karat setinggi 335 kaki di atas ibukota Ukraina, Kiev – dirancang untuk menggarisbawahi kekebalan Soviet. Pada hari Rabu, bendera nasional Ukraina berwarna biru dan emas dikibarkan sebagai simbol pembangkangan.

Sekretaris Jenderal Soviet Leonid Brezhnev meluncurkan monumen itu pada tahun 1981: potret seorang wanita dengan pedang di tangan kanannya dan perisai di tangan kirinya yang dihiasi dengan palu dan arit Soviet. Sepuluh tahun kemudian, Uni Soviet runtuh dan Ukraina merdeka.

Relawan pada kesempatan Hari Kemerdekaan Ukraina menempelkan bendera nasional ke pesawat tak berawak dan mengangkatnya di langit di atas raksasa baja. Ukraina menggunakan perayaan – tepat enam bulan setelah invasi Rusia – untuk mengekspresikan ini Presiden Vladimir Putin Ke Rusia bahwa impiannya tentang kekaisaran tidak akan melewati Ukraina.

“Patung itu adalah bagian dari sejarah kami, dan kami tidak dapat menyangkalnya,” kata Yury Shegul, kepala badan keamanan siber Ukraina. “Tapi 31 tahun yang lalu, kami merdeka. Hari ini kami berjuang untuk mempertahankan kemerdekaan kami.”

Tantangannya adalah suasana hari itu, dengan Presiden Volodymyr Zelensky Mengatur nada untuk pidato mendadak di depan barisan tank dan kendaraan militer Rusia yang hancur di pusat kota.

Namun momen misterius negara itu dikonfirmasi oleh jalan-jalan yang sepi, larangan acara massal. Kementerian Pertahanan Ukraina mengatakan perdamaian kemudian runtuh ketika sebuah rudal menghantam stasiun kereta api di kota kecil Chaplin dekat kota Dnipro, menewaskan sedikitnya 22 orang.

Para pejabat Ukraina dan AS telah memperingatkan bahwa Moskow mungkin merayakan hari raya itu dengan menembakkan rentetan rudal yang marah. Tapi di Kyiv, ketika pagi berlalu dengan alarm serangan udara tapi tidak ada serangan, orang-orang mulai berpetualang.

READ  Menteri Pertahanan AS mengatakan jelas bahwa Rusia telah membuat keputusan dan bergerak dalam posisi untuk melancarkan serangan

Beberapa kafe dibuka, meskipun layanan terkadang dihentikan karena sirene. Menjelang malam, parade tank di pusat kota penuh sesak, banyak dari mereka mengenakan pakaian tradisional dan mengibarkan bendera Ukraina di bahu mereka.

Setelah misa di gereja, Victoria Soshina, 32, yang mengunjungi Kyiv dari kota selatan Odessa, mengatakan dia tidak akan membiarkan rasa takut menahannya di dalam.

“Kita kuat, kita bersama, dan kita akan menang,” katanya.

Dia baru saja datang dari biara St. Michael yang berkubah emas, di tengah Gereja Ortodoks Ukraina, di mana pemimpin pengikut bangsa itu mengadakan upacara untuk menghormati para prajurit dan berdoa untuk kemenangan mereka.

Salah satu tentara, Vadim Omelchuk, 58, tingginya sekitar 6 kaki 5 inci, bertugas di Angkatan Darat Soviet dari 1985 hingga 1991, ketika negara itu merdeka.

Berpikir bahwa dia tidak akan pernah menjadi tentara lagi, dia berkonsentrasi pada pelatihan petinju di Kyiv. Tapi sehari setelah invasi Rusia, dia mendaftar untuk bertarung. Sebagai anggota Pasukan Pertahanan Regional, ia membantu membebaskan pinggiran Kyiv di Irbin dan Bucha, di mana kekejaman Rusia mengejutkan dunia.

“Saya melihat apa yang mereka lakukan – itu adalah yang terendah yang bisa ditenggelamkan manusia,” katanya.

Pemimpin Gereja Ortodoks Ukraina, Metropolitan Epiphanius Domenko, mengatakan dalam sebuah wawancara setelah upacara bahwa momen paling sulit dalam perang baginya adalah menerima bahwa ini benar-benar terjadi.

Namun dia menambahkan bahwa dia sekarang yakin akan kemenangan.

“Saya dapat melihat bahwa orang-orang secara rohani kuat dan bersatu, dan itu memberi saya harapan,” katanya. Tidak ada yang percaya bahwa kami akan bertahan selama tiga hari, atau seminggu, atau sebulan. Namun kami tetap berdiri.”