Juli 22, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Playoff NBA: Timberwolves bangkit dari defisit 20 poin untuk mengejutkan Nuggets di Game 7 dan mencapai final konferensi

Playoff NBA: Timberwolves bangkit dari defisit 20 poin untuk mengejutkan Nuggets di Game 7 dan mencapai final konferensi

Nikola Jokic dan Denver Nuggets akan mengakhiri seri mereka tanpa masalah besar pada Minggu malam.

Mereka memimpin dengan 20 poin di babak kedua dan berhasil mengalahkan bintang Minnesota Timberwolves Anthony Edwards. Namun, meski menampilkan serangan yang sangat buruk di 24 menit pertama, Timberwolves berhasil melakukan comeback terbesar di babak pertama Game 7 dalam sejarah NBA.

Timberwolves kembali kuat untuk mengejutkan juara bertahan dan meraih kemenangan 98-90 di Game 7 seri semifinal mereka di Ball Arena pada Minggu malam. Mereka mengungguli Nuggets 60-37 di babak kedua sambil menyelesaikan ayunan 30 poin yang liar.

Kemenangan tersebut secara resmi mengirim Timberwolves ke Final Wilayah Barat untuk pertama kalinya dalam dua dekade. Timberwolves sekarang juga mencatatkan rekor sempurna 2-0 dalam pertandingan ketujuh mereka dalam sejarah.

“Ini momen spesial,” kata pelatih Timberwolves Chris Finch usai pertandingan. “Ini adalah tim hebat dengan pemain terbaik di dunia, dan seri ini sangat liar.

Setelah awal permainan yang lambat dan sangat defensif – kedua tim digabungkan untuk melepaskan hanya 6 dari 24 tembakan dari lapangan untuk membuka malam – Nuggets akhirnya bangkit sebelum turun minum. Mereka akhirnya unggul 18-3 di penghujung babak pertama dan awal babak kedua dan menguasai permainan sepenuhnya. Mereka menahan Timberwolves tanpa mencetak gol selama lebih dari lima menit penuh selama periode itu, kemudian menahan mereka tanpa mencetak gol selama dua menit terakhir babak pertama untuk memimpin 15 poin memasuki babak pertama.

Jokic mencatatkan 15 rebound dalam double-double pada saat itu, sementara Edwards hanya menembakkan 1 dari 7 tembakannya.

Namun entah kenapa, setelah stagnan dalam menyerang hampir sepanjang pertandingan, Timberwolves bangkit di kuarter ketiga. Setelah tertinggal 20 poin, mereka melaju 19-3 dan menahan Nuggets tanpa field goal selama lebih dari enam menit penuh. Denver akhirnya melepaskan 13 dari 16 tembakan terakhirnya untuk mengakhiri kuarter ketiga.

READ  Rangers dan Kumar Ruker Menyetujui Persyaratan

Meskipun Edwards melakukan tembakan brutal di awal permainan, Edwards melakukan tembakan tiga angka melewati Aaron Gordon untuk mengurangi defisit menjadi hanya satu poin di akhir periode. Itu mengakhiri laju 28-9.

Timberwolves tidak berhenti di situ. Mereka mempertahankan keunggulan satu langkah atas Nuggets hingga kuarter keempat. Rudy Gobert bahkan melakukan pelompat loyo di awal periode.

Kemudian Naz Red muncul untuk menutup malam itu. Dia melakukan tembakan konyol melewati Jokic di menit-menit terakhir untuk membuat Timberwolves unggul tujuh sebelum memberi umpan kepada Edwards untuk tembakan tiga angka cepat hanya beberapa detik kemudian. Dan begitu saja, perolehan 30 poin telah selesai, dan Timberwolves mengambil kendali penuh atas permainan.

Meskipun Nuggets tidak mundur, Timberwolves bertahan di menit terakhir untuk secara resmi meraih kemenangan dengan delapan poin.

“Musim telah berakhir, dan itulah yang sulit,” kata pelatih Nuggets yang frustrasi, Michael Malone. Dia berkata setelah pertandingan. “Sial, umur 20 tahun. Musim sudah berakhir, kamu tidak memahaminya. Musim sudah berakhir, ini sulit.”

Karl-Anthony Towns menjadi pencetak gol terbanyak Timberwolves dengan 23 poin dan 11 rebound. Edwards mencetak 16 poin, kecuali empat poin di antaranya terjadi pada babak kedua, serta delapan rebound dan tujuh assist. Dia hanya menembakkan 6 dari 24 tembakan dan 2 dari 10 tembakan tiga angka. Jaden McDaniels menyelesaikan dengan 21 poin. Timberwolves hanya menembakkan 10 dari 34 tembakan dari belakang garis sebagai sebuah tim dan kurang dari 40% dari lapangan sebagai sebuah unit.

Jokic menyelesaikan pertandingan dengan 34 poin, 19 rebound, dan tujuh assist. Dia hanya menembakkan 2 dari 10 tembakan dari luar garis busur. Murray menyelesaikan dengan 35 poin melalui 4 dari 11 tembakan dari belakang garis busur. Duo ini adalah satu-satunya pemain Nuggets yang mencetak dua digit pada malam itu, dan Nuggets hanya mendapat lima poin dari bangku cadangan mereka.

READ  Keri Irving: Bintang Brooklyn Nets membela tweet tentang film dokumenter yang dianggap anti-Semit dan berdiri dengan membagikan video oleh Alex Jones

Kini setelah mereka mengalahkan Nuggets, Timberwolves kini akan melaju ke Final Wilayah Barat di mana Luka Doncic dan Dallas Mavericks menunggu.

Mavericks mengalahkan Oklahoma City Thunder di semifinal pada Sabtu malam di Dallas. Dončić mencetak double-double ketiganya secara berturut-turut saat memimpin Mavericks meraih kemenangan 4-2, yang secara resmi menyingkirkan unggulan teratas di Wilayah Barat. Mavericks kini mencapai final konferensi kedua mereka dalam tiga musim terakhir.

Game 1 Final Wilayah Barat dijadwalkan pada Rabu malam di Minneapolis. Ini akan menjadi penampilan kedua Timberwolves di Final Konferensi. Mereka tumbang di seri 2004 dari Los Angeles Lakers.