Oktober 8, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Presiden mengatakan Ukraina dapat memutuskan hubungan diplomatik dengan Rusia

Presiden mengatakan Ukraina dapat memutuskan hubungan diplomatik dengan Rusia

KIEV (Reuters) – Ukraina dapat memutuskan hubungan diplomatik dengan Rusia setelah Moskow memutuskan untuk mengakui kemerdekaan dua wilayah terpisah di Ukraina timur, kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dalam jumpa pers pada Selasa.

Berbicara bersama rekannya dari Estonia, Zelensky mengatakan dia sedang mempertimbangkan permintaan dari Kementerian Luar Negerinya untuk memutuskan hubungan.

Dia juga mendesak sekutu Ukraina untuk tidak menunggu eskalasi sanksi lebih lanjut, yang katanya harus mencakup penutupan pipa Nord Stream 2 yang dipimpin Rusia, sambil menunggu persetujuan untuk mengangkut gas Rusia di bawah Laut Baltik ke Jerman.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Saya telah menerima permintaan dari Kementerian Luar Negeri. Saya akan mempertimbangkan masalah pemutusan hubungan diplomatik antara Ukraina dan Federasi Rusia. Segera setelah konferensi pers kami, saya akan mempertimbangkan masalah ini,” kata Zelensky.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berbicara selama Konferensi Keamanan Munich tahunan, di Munich, Jerman, 19 Februari 2022. REUTERS/Andreas Gebert

Pengumuman Putin pada hari Senin, dan penandatanganan dekrit tentang penempatan pasukan Rusia di dua wilayah yang memisahkan diri, menarik kecaman internasional dan sanksi langsung AS, ketika Presiden Joe Biden menandatangani perintah eksekutif untuk menghentikan aktivitas bisnis AS di wilayah yang memisahkan diri.

Amerika Serikat dan sekutu Eropanya akan mengumumkan sanksi baru terhadap Rusia pada hari Selasa. Baca lebih banyak

Zelensky, yang dalam pidato malamnya kepada negara itu menuduh Rusia menghancurkan upaya perdamaian, mengecilkan kemungkinan konflik skala penuh dengan Rusia, tetapi mengatakan dia siap untuk memberlakukan darurat militer jika ada.

“Mengenai darurat militer … pertanyaan ini jelas bagi kami. Kami percaya bahwa tidak akan ada perang dan tidak akan ada (perang) yang kuat melawan Ukraina dan tidak akan ada eskalasi skala besar oleh Federasi Rusia. Jika ada (eskalasi meluas) maka berlaku ketentuan adat”.

(Laporan oleh Pavel Pollyuk dan Natalia Zenets) Ditulis oleh Matthias Williams; Diedit oleh Kevin Levy

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.