Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Putaran putaran kedua dalam pemilihan presiden Iran antara reformis dan garis keras: NPR

Putaran putaran kedua dalam pemilihan presiden Iran antara reformis dan garis keras: NPR

Seorang pria Iran memberikan suaranya di tempat pemungutan suara di Teheran selama pemilihan presiden negara itu pada hari Jumat.

Hussein Peres / AFP


Sembunyikan keterangan

Alihkan keterangan

Hussein Peres / AFP

Rakyat Iran akan kembali melakukan pemungutan suara minggu depan untuk memilih antara kandidat reformis atau konservatif garis keras untuk menjadi presiden negara tersebut.

Pemilihan putaran kedua terjadi setelah berakhirnya pemungutan suara pertama, yang diadakan pada hari Jumat, tanpa ada satupun kandidat yang memperoleh suara mayoritas. Berdasarkan undang-undang pemilu Iran, seorang kandidat harus memperoleh 50% dan satu suara untuk mendapatkan kemenangan telak.

Namun muncul dua pesaing utama: Masoud Pezeshkian yang reformis dan Saeed Jalili yang garis keras.

Pezeshkian menyerukan peningkatan jangkauan ke dunia luar sebagai cara untuk meningkatkan perekonomian Iran, sementara Jalili adalah mantan negosiator nuklir yang sangat anti-Barat.

Keduanya akan berhadapan dalam pemungutan suara putaran kedua yang dijadwalkan pada 5 Juli. Pemilu awal dijadwalkan untuk memilih pengganti mantan Presiden Ibrahim Raisi, yang tewas dalam kecelakaan helikopter bulan lalu.

Di Iran, Pemimpin Tertinggi mempunyai kekuasaan paling besar. Namun presiden masih dapat mempunyai pengaruh terhadap kebijakan dalam negeri dan beberapa kebijakan luar negeri.

Pemilu mendatang akan menjadi pemilu presiden putaran kedua dalam sejarah negara ini. Putaran pertama terjadi pada tahun 2005, ketika kelompok garis keras Mahmoud Ahmadinejad mengalahkan mantan Presiden Akbar Hashemi Rafsanjani. Para pengkritik Iran dengan cepat menyatakan bahwa pemilu yang berlangsung di negara tersebut adalah pemilu presiden. Ini tidak gratis atau adil.

READ  Pengiriman bantuan AS ke Gaza melalui laut ditangguhkan setelah dermaga sementara rusak

Bagaimana hasil pemungutan suara pertama?

Pada hari Jumat, Pezeshkian menerima 10,4 juta suara, sementara Jalili menerima 9,4 juta suara, Kantor Berita Republik Islam Iran melaporkan.

Seperti yang diperkirakan sebagian orang, suara dari kelompok garis keras terpecah, sementara Pezeshkian diyakini mendapat banyak suara dari warga Iran yang moderat atau berpikiran reformis.

Pemilu ini juga menggarisbawahi kekecewaan yang meluas di kalangan pemilih terhadap proses politik saat ini di Iran. Tampaknya tingkat partisipasi pemilih sangat rendah dalam sejarah Republik Islam, dan hal ini merupakan kelanjutan dari tren yang terjadi pada pemilu-pemilu sebelumnya.

Apa yang dipertaruhkan?

Sebelum kematian Presiden Raisi, tokoh garis keras itu dipandang sebagai murid dan calon penerus Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei yang berusia 85 tahun.

Saat ini, prospek siapa yang mungkin menggantikan Khamenei, yang mempunyai kekuasaan untuk mengambil sebagian besar keputusan penting di Iran, masih belum jelas.

Yang jelas Khamenei tidak mendukung banyak gagasan reformasi yang dikemukakan oleh Pezeshkian, termasuk mengupayakan keterlibatan yang lebih besar dengan negara lain.

Namun secara umum, para pengamat tidak memperkirakan adanya perubahan signifikan dalam pemungutan suara ini. Tidak ada kandidat yang mengusulkan kebijakan yang mungkin dianggap kontroversial, seperti penerapan aturan berpakaian Islami yang ketat bagi perempuan.