Mei 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Rahasia di balik lezatnya stroberi Jepang: minyak tanah

Rahasia di balik lezatnya stroberi Jepang: minyak tanah

Minoh, Jepang – Kue Stroberi. Mochi stroberi. Gaya stroberi.

Ini mungkin terdengar seperti kegembiraan musim panas. Tetapi di Jepang, panen stroberi memuncak pada musim dingin—musim dingin yang sempurna untuk buah beri, ketika buah beri yang paling murni dijual seharga ratusan dolar per buah untuk diberikan sebagai hadiah istimewa.

Stroberi Jepang memiliki dampak ekologis. Untuk menciptakan kembali mata air buatan di bulan-bulan musim dingin, para petani menanam makanan lezat di luar musim di rumah kaca besar yang dipanaskan dengan pemanas raksasa yang menghabiskan banyak gas.

“Kami telah sampai pada titik di mana banyak orang menganggap stroberi pada musim dingin adalah hal yang normal,” kata Satoko Yoshimura, seorang petani stroberi di Minoh, Jepang, di luar Osaka. -Ketika suhu turun jauh di bawah titik beku.

Dia sedang mengisi tangki pemanasnya dengan bahan bakar, katanya, dan mulai berpikir, “Apa yang harus kita lakukan?”

Buah dan sayuran ditanam di rumah kaca di seluruh dunia, tentu saja. Namun, industri stroberi di Jepang telah berkembang sedemikian jauh sehingga sebagian besar petani berhenti menanam stroberi selama bulan-bulan yang lebih hangat dan kurang menguntungkan, yaitu musim tanam yang sebenarnya. Sebaliknya, di musim panas Jepang mengimpor sebagian besar persediaan stroberinya.

Ini adalah contoh bagaimana proyeksi modern produk segar sepanjang tahun dapat menuntut jumlah energi yang luar biasa, berkontribusi pada pemanasan iklim versus makan stroberi (atau tomat atau mentimun) bahkan saat suhu turun.

Bahkan beberapa dekade lalu, musim stroberi Jepang dimulai pada musim semi dan berlangsung hingga awal musim panas. Tetapi pasar Jepang biasanya memberi nilai tinggi pada produk musim pertama atau “hatsumono”, dari tuna hingga beras Dan teh. Hasil panen yang mengklaim mantel hatsumono bisa mencapai harga normal berkali-kali lipat, dan bahkan menghambat liputan media yang panik.

Dengan lepas landasnya ekonomi konsumen negara, ras hatsumono meluas ke stroberi. Peternakan mulai bersaing untuk membawa stroberi ke pasar lebih awal dan awal tahun. “Musim puncak stroberi berlangsung dari April hingga Maret hingga Februari hingga Januari, dan akhirnya tiba saat Natal,” kata Daisuke Miyazaki, CEO Ichigo Tech, perusahaan konsultan stroberi yang berbasis di Tokyo.

READ  Beberapa negara bagian akan mengambil sebagian dari manfaat Jaminan Sosial Anda pada musim pajak ini — apakah Anda terpengaruh?

Kini, stroberi menjadi makanan pokok Natal di Jepang, menghiasi kue Natal yang dijual di seluruh negeri sepanjang bulan Desember. Miyazaki mengatakan beberapa petani mulai mengirimkan stroberi pertama mereka pada bulan November. (Baru-baru ini, gambar stroberi sempurna dari salah satu merek Jepang, Oishii (yang berarti “lezat”), menjadi populer di TikTok, tetapi ditanam oleh perusahaan Amerika di New Jersey.)

Pergeseran Jepang ke menanam stroberi dalam cuaca beku telah membuat menanam stroberi secara signifikan lebih intensif energi. berdasarkan Analisis emisi gas rumah kaca Terkait dengan berbagai produk di Jepang, emisi stroberi hampir delapan kali lipat dari anggur, dan lebih dari 10 kali lipat jeruk keprok.

“Ini semua tentang pemanasan,” kata Naoki Yoshikawa, seorang peneliti ilmu lingkungan di Universitas Prefektur Shiga di Jepang barat yang memimpin studi tentang emisi produk. “Dan kami mempertimbangkan semua aspek, termasuk transportasi, atau apa yang diperlukan untuk menghasilkan pupuk — meskipun begitu, pemanasan memiliki dampak terbesar.”

Contoh-contoh seperti itu memperumit gagasan makan lokal, gagasan yang dianut oleh beberapa pembeli yang sadar lingkungan untuk membeli makanan yang diproduksi relatif dekat, sebagian untuk mengurangi bahan bakar dan polusi yang terkait dengan pengiriman.

Shelly Miller, seorang profesor di University of Michigan yang berfokus pada iklim, makanan, dan keberlanjutan, mengatakan bahwa pengangkutan makanan seringkali berdampak lebih kecil pada iklim daripada cara produksinya. Satu studi, misalnya, menemukan bahwa tomat yang ditanam secara lokal di rumah kaca yang dipanaskan di Inggris mengandung Jejak karbon yang lebih tinggi Dibandingkan dengan tomat yang ditanam di Spanyol (di luar ruangan dan musim), dan dikirim ke supermarket Inggris.

Di Jepang, energi yang dibutuhkan untuk menanam stroberi di musim dingin tidak hanya menjadi beban iklim. Itu juga membuat pertanian stroberi mahal, terutama dengan biaya bahan bakar yang lebih tinggi, merugikan petani.

Penelitian dan pengembangan kultivar berry, serta branding, telah membantu meringankan beberapa tekanan ini dengan membantu petani mendapatkan harga yang lebih tinggi. Kultivar stroberi dijual di Jepang dengan nama aneh seperti Beni Hoppe (“pipi merah”), Koinoka (“bau cinta”), dan Bijin Hime (“putri cantik”). Bersama dengan buah mahal lainnya seperti semangka, buah ini sering diberikan sebagai hadiah.

Prefektur Tochigi, prefektur di utara Tokyo yang menghasilkan lebih banyak stroberi daripada prefektur lainnya di Jepang, menghadapi tantangan iklim dan biaya dengan varietas stroberi baru yang disebut Tochiaika, versi singkat dari frasa “Buah kesayangan Tochigi”.

Tujuh Bertahun-tahun dibuat oleh peneliti pertanian di Tochigi Strawberry Research Institute, varietas baru ini lebih besar, lebih tahan penyakit, dan menghasilkan hasil yang lebih tinggi daripada aksesi yang sama, membuatnya lebih hemat energi untuk tumbuh.

Stroberi Tuchiyaka juga memiliki kulit yang lebih kencang, yang mengurangi jumlah stroberi yang rusak selama pengangkutan, sehingga mengurangi limbah makanan, yang juga berdampak pada iklim. Di Amerika Serikat, di mana stroberi sering ditanam di iklim yang lebih hangat di California dan Florida, pembeli stroberi mengabaikan sekitar sepertiga dari hasil panen, sebagian karena betapa rapuhnya mereka.

Alih-alih pemanas, beberapa petani Tochigi menggunakan sesuatu yang disebut “tirai air”, setetes air yang melapisi bagian luar rumah kaca mereka, menjaga agar suhu di dalamnya tetap stabil, meskipun hal ini membutuhkan akses ke air tanah yang melimpah. “Petani dapat menghemat biaya bahan bakar, dan membantu memerangi pemanasan global,” ujar Takayuki Matsumoto, salah satu anggota tim yang membantu mengembangkan stroberi Toshiyaka. “Ini ideal.”

READ  Restoran Landmark Fort Worth Menemukan Lokasi Baru - NBC 5 Dallas-Fort Worth

Upaya lain sedang dilakukan. Para peneliti di timur laut kota Sendai telah mencari cara untuk memanfaatkan energi matahari untuk menjaga suhu di dalam rumah kaca stroberi tetap hangat.

Ibu Yoshimura, seorang penanam stroberi di Minoh, bekerja di pertanian selama sepuluh tahun sebelum memutuskan untuk membuang pemanas industri raksasanya pada musim dingin tahun 2021.

Dia adalah seorang ibu muda dari satu anak, dengan satu lagi dalam perjalanan, yang telah menghabiskan banyak hari penguncian pandemi membaca tentang perubahan iklim. Serangkaian banjir dahsyat pada tahun 2018 yang menghancurkan tambalan tomat di pertanian yang dia kelola bersama suaminya juga membangunkannya akan bahaya pemanasan planet. “Saya menyadari bahwa saya perlu mengubah cara saya bertani, demi anak-anak saya,” katanya.

Tapi di Gunung Minoh, suhu bisa turun di bawah 20 derajat Fahrenheit, atau sekitar minus 7 derajat Celcius, tingkat di mana tanaman stroberi biasanya tidak aktif. Jadi saya menggali studi pertanian mencoba mencari cara lain untuk mengirim stroberi selama bulan-bulan musim dingin yang menguntungkan, tanpa menggunakan pemanas bahan bakar fosil.

Saya membaca bahwa stroberi merasakan suhu melalui bagian tanaman yang disebut mahkota, atau batang pendek dan tebal di pangkal tanaman. Dia menduga bahwa jika dia bisa menggunakan air tanah, yang umumnya tetap pada suhu konstan, untuk melindungi mahkota dari suhu beku, dia tidak harus bergantung pada pemanas buatan.

Ibu Yoshimura telah melengkapi kebun stroberi dengan sistem irigasi sederhana. Untuk isolasi lebih lanjut di malam hari, dia menutupi stroberi dengan bungkus plastik.

Dia menegaskan bahwa metode kultivasinya sedang dalam proses. Tapi setelah buahnya selamat dari hawa dingin bulan Desember, dia mengambil pemanas buatannya, yang telah disimpan di sudut rumah kacanya, dan menjualnya.

Sekarang, dia bekerja untuk mendapatkan pengakuan lokal untuk stroberinya yang “tidak dipanaskan”. Dia berkata, “Alangkah baiknya jika kita bisa membuat stroberi saat lebih alami.”