Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ratusan demonstran pro-Palestina berkumpul di tengah hujan di ibu kota untuk memperingati masa lalu yang menyakitkan

Ratusan demonstran pro-Palestina berkumpul di tengah hujan di ibu kota untuk memperingati masa lalu yang menyakitkan

Ratusan demonstran berkumpul di dekat gedung Capitol AS, meneriakkan slogan-slogan pro-Palestina dan mengkritik pemerintah Israel dan AS.

WASHINGTON – Ratusan demonstran berkumpul di depan Gedung Capitol AS, meneriakkan slogan-slogan pro-Palestina dan menyuarakan kritik terhadap pemerintah Israel dan Amerika karena mereka mewakili masa kini yang menyakitkan – perang di Gaza – dan masa lalu – eksodus massal sekitar 700.000 warga Palestina. yang telah mengepung Gaza. Mereka melarikan diri atau terpaksa meninggalkan wilayah yang sekarang disebut Israel ketika negara tersebut dibentuk pada tahun 1948.

Sekitar 400 pengunjuk rasa menantang hujan yang tiada henti untuk berkumpul di National Mall pada peringatan 76 tahun Nakba, kata dalam bahasa Arab untuk bencana. Pada bulan Januari, ribuan aktivis pro-Palestina berkumpul di ibu kota negara tersebut dalam salah satu protes terbesar dalam sejarah.

Ada seruan untuk mendukung hak-hak Palestina dan segera menghentikan operasi militer Israel di Gaza. Ungkapan “Tidak ada perdamaian di tanah yang dicuri” dan “Hentikan pembunuhan, hentikan kejahatan/Keluarkan Israel dari Palestina” diteriakkan di tengah kerumunan.

“Biden, Biden, Anda akan melihat warisan genosida Anda,” kata mereka. Presiden Partai Demokrat berada di Atlanta pada hari Sabtu.

Reem Lababdi, seorang mahasiswa tahun kedua di Universitas George Washington yang mengaku disemprot merica oleh polisi pekan lalu ketika mereka membubarkan kamp protes di kampus, mengakui bahwa hujan tampaknya telah menurunkan angka tersebut.

READ  Bagaimana beberapa wisatawan menerjang Badai Otis di Acapulco

“Saya bangga dengan semua orang yang keluar dalam cuaca seperti ini untuk menyuarakan pendapat mereka dan menyampaikan pesan mereka,” katanya.

Peringatan tahun ini dipicu oleh kemarahan atas blokade yang sedang berlangsung di Gaza. Perang terbaru antara Israel dan Hamas dimulai ketika Hamas dan militan lainnya menyerbu Israel selatan pada tanggal 7 Oktober, menewaskan sekitar 1.200 orang dan menyandera 250 orang lagi. Militan Palestina masih menahan sekitar 100 tahanan, dan tentara Israel telah membunuh lebih dari 35.000 orang di Gaza, menurut Kementerian Kesehatan Gaza, yang tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan.

Ketua Osama Abu Irsyad, direktur eksekutif Muslim Amerika untuk Palestina, menunjuk kubah gedung Capitol di belakangnya.

“Kongres ini tidak mewakili kita. Ia mengatakan Kongres ini tidak mewakili keinginan rakyat. “Kami membayar bomnya. Kami membayar F-16 dan F-35. Lalu kami melayani warga miskin Palestina dan mengirimi mereka makanan.”

Para pembicara juga mengungkapkan kemarahan mereka atas tindakan keras terhadap sejumlah kamp protes pro-Palestina di kampus-kampus di seluruh negeri. Dalam beberapa minggu terakhir, polisi telah membongkar kamp jangka panjang di lebih dari 60 sekolah; Kurang dari 3.000 pengunjuk rasa ditangkap.

“Mahasiswa adalah hati nurani Amerika,” kata Abu Irshad, yang membandingkan demonstrasi di universitas dengan gerakan protes sebelumnya terhadap Perang Vietnam dan era apartheid di Afrika Selatan. “Itulah sebabnya pihak berwenang berupaya keras untuk membungkam mereka.”

Setelah Perang Arab-Israel setelah berdirinya Israel, Israel menolak mengizinkan mereka kembali karena hal itu akan menyebabkan mayoritas warga Palestina berada di wilayah Israel. Sebaliknya, mereka telah menjadi komunitas pengungsi permanen yang kini berjumlah sekitar 6 juta orang, yang sebagian besar tinggal di kamp pengungsi perkotaan yang kumuh di Lebanon, Suriah, Yordania, dan Tepi Barat yang diduduki Israel. Di Gaza, pengungsi dan keturunan mereka merupakan tiga perempat dari total populasi.

READ  Korea Selatan meninggalkan rencana kerja mingguan 69 jam setelah revolusi pemuda

Di beberapa titik selama unjuk rasa dan pawai berikutnya, para demonstran melakukan panggilan dan jawaban, dengan pembicara menyebutkan berbagai kota di Israel dan wilayah pendudukan. Jawab: “Benar!” – Bahasa Arab artinya “Aku kembali!”

Para demonstran berbaris beberapa blok di jalan-jalan Pennsylvania dan Constitution, dan mobil polisi menutup jalan-jalan di depan mereka. Salah satu demonstran oposisi, yang mengibarkan bendera Israel, berusaha berjalan di dekat bagian depan prosesi. Suatu saat, salah satu pengunjuk rasa mengambil benderanya dan melarikan diri.

Ketika ketegangan meningkat, anggota “tim keamanan” pengunjuk rasa membentuk barisan ketat di sekeliling pria tersebut, menghalangi gerak majunya dan melindunginya dari para pendukung massa. Konfrontasi berakhir ketika seorang petugas polisi turun tangan, membawa pria itu pergi dan menyuruhnya pulang.

___

Penulis Associated Press Joseph Krause di Yerusalem berkontribusi pada laporan ini.