Juli 22, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Shani Luke, simbol kekejaman Hamas pada 7 Oktober, dimakamkan di pemakaman Israel

Shani Luke, simbol kekejaman Hamas pada 7 Oktober, dimakamkan di pemakaman Israel

Wanita Israel berusia 22 tahun, yang dibunuh oleh Hamas dan diarak setengah telanjang di Gaza pada tanggal 7 Oktober, telah dimakamkan di Israel – beberapa hari setelah jenazahnya ditemukan di wilayah Palestina.

Shani Luke dimakamkan dalam sebuah upacara yang diadakan di kota Srigim, Israel pada hari Minggu, dan ratusan pelayat keluar untuk memberikan penghormatan. Menurut Telegraf.

Luke adalah satu dari lebih dari 360 warga sipil yang terbunuh ketika teroris Hamas menyerbu festival musik Nova di Israel selatan dan mulai menembak atau menyandera pengunjung secara acak.

Jenazah Shani Luke dimakamkan pada hari Minggu dalam pemakaman umum yang dihadiri ratusan orang di Israel. AFP melalui Getty Images

“Saya ingin pengampunan Anda. Kami tidak memahami betapa berbahayanya bagi Anda untuk pergi ke sana,” kata ayahnya, Nissim Lok, saat pemakaman.

“Sebagai seorang ayah, aku gagal melindungimu.

Shani Lok adalah salah satu dari lebih dari 360 warga sipil yang terbunuh di Festival Nova pada 7 Oktober. Facebook
Foto jenazah Luke yang dipajang teroris Hamas pada 7 Oktober lalu menjadi simbol kebrutalan mereka. AP

Dalam kekacauan yang terjadi setelah pembantaian 7 Oktober – yang menewaskan lebih dari 1.200 orang di Israel – muncul foto tubuh Luke yang ditelanjangi dan berbaring telungkup di dalam truk pickup yang penuh dengan teroris Hamas.

Kebrutalan gambar tersebut langsung menjadi simbol kengerian hari itu.

“Dengan kematianmu, kamu telah menjadi sebuah simbol,” kata ayahnya. “Anda adalah terang bagi kegelapan kengerian ini,” katanya.

Jenazah Luke dikembalikan ke keluarganya pada hari Jumat setelah ditemukan di Rafah oleh pasukan tentara Israel yang melakukan operasi melawan teroris Hamas.

“Saya tidak percaya kami bisa melihat jenazahnya,” kata ibunya, Ricarda Luke, saat pemakaman. Dia menggambarkan kembalinya jenazahnya sebagai “hadiah kecil”, dan menambahkan bahwa putrinya menjalani “kehidupan yang intens dengan semua orang.” hatinya.” “

Ibu Luke, Ricarda, mengatakan bahwa jenazah putrinya dapat ditemukan untuk dimakamkan adalah sebuah “hadiah kecil”. Gambar Getty

Luke, yang juga mengambil kewarganegaraan Jerman, adalah seorang seniman tato dengan selera humor dan kreativitas yang luar biasa, kata keluarganya.

READ  Perang antara Israel dan Hamas: Israel memerintahkan evakuasi baru di Rafah

Kakak laki-lakinya, Amit, yang membantu membawa peti matinya pada upacara tersebut, mengatakan: “Saya bangga bisa mendapatkan energi dan akal sehat Anda.”

“Aku selalu iri dengan banyaknya energi yang kamu miliki. Kamu selalu memberiku kekuatan. Aku tidak akan pernah berhenti merindukanmu, duduk bersamamu, berbicara denganmu, merayakan bersamamu,” ujarnya.

“Tidak ada satu hari pun aku tidak melihat matahari dan aku melihatmu, dan tidak ada satu hari pun aku tidak mendengar kicauan burung dan memikirkanmu.”