Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Reaksi pembalap F1 terhadap kemenangan pertama Norris di Miami: ‘Sudah lama sekali’

Reaksi pembalap F1 terhadap kemenangan pertama Norris di Miami: ‘Sudah lama sekali’

MIAMI GARDENS, Florida – Wajah Lando Norris selalu tersenyum sepanjang sesi media pasca perlombaan.

Kemenangan pertamanya di Formula 1 sudah lama terjadi. Dia sempat nyaris beberapa kali tetapi digagalkan oleh kesalahan kecil, seperti di Qatar 2023, dan hal-hal di luar kendalinya, seperti hujan dan panggilan strategi dari Sochi 2021. Dia bergabung dengan grid Formula 1 pada 2019 dengan McLaren di urutan ke-19. Bertahun-tahun yang lalu, saat ini di musim keenamnya dan menjelang akhir pekan Grand Prix Miami, pembalap Inggris itu telah meraih dua posisi terdepan, 15 kali naik podium dan lebih dari 6.000 lap.

Saat setiap pengemudi mampir ke media untuk melakukan wawancara, hampir setiap pengemudi menyentuh poin yang sama: Sudah waktunya.


Fernando Alonso berharap ini menjadi “kemenangan pertama dari banyak kemenangan” bagi Lando Norris. (Kim Elman/Getty Images)

“Bagus sekali Lando,” kata Fernando Alonso. “Kemenangan pertama setelah banyak naik podium. Saya benar-benar bahagia untuknya. Saya berharap dia (mengingat) hari ini – yang pertama dari sekian banyak pembalap Aston Martin itu.” untuk pemain dewasa berusia 24 tahun Max Verstappen berkata: “Saya sangat senang untuk Lando. Sudah lama sekali datangnya. Ini bukan yang terakhir baginya. “Dia pantas mendapatkan hari itu.”

Kemenangan itu terjadi pada momen krusial dalam olahraga tersebut. Selama 28 Grand Prix terakhir, Red Bull telah memimpin di semua kecuali dua balapan, Singapura 2023 dan Australia 2024, keduanya dimenangkan oleh pembalap Ferrari Carlos Sainz. Verstappen sebagian besar tidak tertandingi, membangun balapan demi balapan yang cukup baik. Namun di Miami akhir pekan ini, McLaren memanfaatkan peluangnya untuk mengalahkan Red Bull dalam pertarungan berturut-turut. Dengan Norris mengungguli Verstappen setelah safety car, masalahnya adalah ban baru dan udara bersih mengalahkan mobil yang sangat cepat.

Pembalap McLaren asal Inggris Lando Norris (kanan) menerima ucapan selamat dari pebalap Red Bull Racing asal Belanda Max Verstappen setelah menjuarai Grand Prix Miami Formula 1 2024 di Miami International Autodrome di Miami Gardens, Florida, pada 5 Mei 2024. (Foto oleh Giorgio Vieira ( AFP)


“Saya sangat bahagia untuk Lando. Ini sudah lama sekali. Ini tidak akan menjadi yang terakhir baginya. Dia pantas mendapatkan hari itu,” kata Max Verstappen (kiri) tentang Lando Norris (kanan).

“Dia pantas memenangkan perlombaan selama bertahun-tahun,” kata pembalap Mercedes George Russell. “Dan menurut saya untuk semua pembalap di Formula 1 di era satu tim dan satu pembalap, selalu menyenangkan melihat seseorang mendapatkan kesempatan untuk meraih kemenangan.”

READ  Mengapa pergantian 49ers-Rams Brock Purdy tidak membuat khawatir George Kittle - NBC Sports Bay Area & California

Norris memulai GP Miami tahun lalu dengan posisi ke-16 dan finis di urutan ke-17 untuk McLaren yang sedang kesulitan, yang membalikkan musimnya pada paruh kedua tahun 2023. Sekarang dia telah meraih kemenangan pertamanya dalam tiga tahun. Oscar Piastri mengatakan dia “sangat bahagia untuk (Norris) dan seluruh tim, dan saya pikir kami pantas mendapatkannya. Jalan kami selama 12 bulan terakhir adalah menuju momen ini.”

Lewis Hamilton mengenang kemenangan pertamanya di Formula 1, juga bersama McLaren, pada tahun 2007. Dia mengatakan tim tersebut masih memiliki “bagian besar di hati saya” dan senang melihat mereka menang lagi. Kemenangan terakhir kru Formula 1 yang bermarkas di Woking itu diraih bersama Daniel Ricciardo di Grand Prix Italia 2021.

Sebelum wawancara pasca-balapan, biasanya para pembalap mengobrol sebentar dengan timnya, dan anggota kru menepuk-nepuk helm atau punggung mereka. Namun, Norris meluncur melewati pembatas dengan gembira, dan kru McLaren juga dengan senang hati menerima pemenang balapan baru. Emosinya meluap-luap.

“Saya sangat senang untuk Lando. Meskipun kami semua ingin mengalahkan satu sama lain dan menjadi yang teratas, selalu emosional melihat begitu banyak emosi di salah satu rival Anda,” kata pembalap Ferrari Charles Leclerc semua tumbuh bersama. Saya ingat mengagumi Lando ketika dia masih di KF3, dan kami semua memiliki impian yang sama untuk menjadi pembalap Formula 1 suatu hari nanti.

Norris sudah tidak asing lagi dengan kebencian, dengan meme dan julukan seperti “Lando No Wins” bermunculan di media sosial saat orang-orang mendiskusikan rekornya. Namun atlet asal Inggris ini mengatakan bahwa perkataan orang-orang terdekatnya memiliki arti yang lebih besar, dan ia berterima kasih kepada para pesaingnya atas pujian dan dukungan mereka. Di Parc Ferme dan Media Pen, berbagai pembalap memeluk Norris dan mengucapkan selamat kepadanya atas momen yang mungkin akan ia ingat selamanya.

READ  Dijelaskan foto teknis dari jalur tunggu

“Seperti halnya ketika Anda memakai helm, Anda membenci mereka, Anda ingin mengalahkan mereka, Anda tidak peduli siapa orangnya, saya selalu menghormati orang-orang yang saya lawan [to me]“Terutama orang-orang yang telah mencapai banyak hal, karena hal itu selalu berarti lebih banyak,” kata Norris. “Jadi ketika Luis, Fernando, Max, Charles, Carlos mendatangi Anda, atau ketika orang-orang mengucapkan kata-kata baik kepada Anda, saya sangat menghargai hal-hal ini. Karena dari orang-orang ini, mungkin ada artinya bagi orang lain.

“Dari orang-orang itu, mereka adalah orang-orang yang tahu apa yang diperlukan untuk mewujudkan hal-hal seperti ini agar dapat mengerahkan upaya, waktu, dan upaya yang diperlukan untuk melakukan hal seperti ini.”

(Foto utama Lando Norris dan George Russell: Giorgio Vieira/AFP)