Juli 6, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Regulator Indonesia melarang lembaga keuangan memfasilitasi perdagangan crypto – Regulatory Bitcoin News

Komisi Jasa Keuangan Indonesia (OJK) telah melarang lembaga keuangan menggunakan, memasarkan dan/atau memfasilitasi perdagangan kripto. Regulator keuangan telah memperingatkan publik untuk selalu waspada terhadap penipuan skema Ponzi berkedok crypto.

Crypto Alert oleh Regulator Indonesia

Komisi Jasa Keuangan Indonesia (OJK), sebuah lembaga pemerintah yang berbasis di Jakarta yang mengatur sektor jasa keuangan, memperingatkan pada hari Selasa bahwa lembaga keuangan tidak akan diizinkan untuk menerbitkan atau menjual aset kripto.

Wimboh Santoso, Ketua Dewan Komisioner OJK, mengeluarkan teguran tersebut di akun Instagram resmi regulator. Dikutip dari OJK Reuters:

OJK melarang keras penggunaan perusahaan jasa keuangan untuk memfasilitasi pemasaran, dan/atau perdagangan aset kripto.

Saat berinvestasi dalam aset kripto, regulator memperingatkan publik. “Aset kripto adalah jenis komoditas yang nilainya fluktuatif pada waktu tertentu, sehingga masyarakat perlu memahami risikonya,” kata OJK. Namun, cryptocurrency tidak dapat digunakan secara legal untuk melakukan pembayaran di Indonesia.

Selain itu, regulator keuangan mengingatkan masyarakat untuk selalu waspada terhadap penipuan skema Ponzi berkedok crypto. OJK juga mengutip:

Waspadalah terhadap tuduhan penipuan skema Ponzi dalam investasi kripto.

OJK menjelaskan tidak mengawasi atau mengatur cryptocurrency. Pengaturan dan pengawasan aset kripto di Indonesia dilakukan oleh Otoritas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) dan Kementerian Perdagangan.

Kementerian saat ini membantu mendirikan bisnis real estat digital yang disebut Digital Future Exchange, yang menurut para pejabat akan diluncurkan pada kuartal pertama.

Menurut Triple A, sebuah perusahaan pembayaran kripto, diperkirakan lebih dari 7,2 juta orang, atau 2,66% dari total penduduk Indonesia, saat ini memegang cryptocurrency. Selanjutnya, menurut data dari Kementerian Perdagangan, transaksi kripto mencapai 859 triliun rupee ($ 59,83 miliar) tahun lalu, meningkat signifikan dari 60 triliun rupee pada tahun 2020.

READ  Indonesia bisa menjadi kekuatan iklim: Inggris

Apa pendapat Anda tentang regulator Indonesia yang melarang lembaga keuangan memfasilitasi perdagangan kripto? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah.

Kevin Helms

Kevin, seorang mahasiswa ekonomi Austria, menemukan bitcoin pada tahun 2011 dan telah menjadi penginjil sejak itu. Minatnya terletak pada keamanan bitcoin, sistem sumber terbuka, efek jaringan, dan persimpangan antara ekonomi dan kriptografi.

Alat bantu gambar: Shutterstock, Pixabay, Wiki Commons

Penyangkalan: Artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Ini bukan penawaran langsung atau penawaran untuk membeli atau menjual, juga bukan rekomendasi atau dukungan dari produk, layanan, atau perusahaan apa pun. Bitcoin.com Tidak memberikan nasihat investasi, pajak, hukum atau akuntansi. Perusahaan atau Penulis tidak bertanggung jawab secara langsung atau tidak langsung atas segala kerusakan atau kerugian yang mungkin timbul dari penggunaan atau ketergantungan pada Konten, Produk, atau Layanan apa pun yang dirujuk dalam Pasal ini.