Mei 18, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Foxconn dan perusahaan lain ingin memasuki pasar EV Indonesia

Jakarta (The Jakarta Post / Asia News Network): Perusahaan Taiwan dan perusahaan lokal telah menandatangani perjanjian investasi senilai $8 miliar (Rp 114 triliun) untuk membangun ekosistem kendaraan listrik Indonesia.

Foxconn, produsen kontrak terkenal untuk iPhone Apple, dan Kokoro, skuter listrik dan perusahaan teknologi pertukaran baterai, mewakili pihak Taiwan, sementara perusahaan batu bara Indica Energy dan Indonesia Battery Corporation milik negara berada di pihak Indonesia.

Perusahaan-perusahaan ini akan mengembangkan berbagai divisi EV, dari mobil, kendaraan roda dua dan bus hingga manufaktur baterai dan industri tambahan, sistem penyimpanan energi, stasiun transfer atau penggantian baterai, daur ulang baterai, serta penelitian dan pengembangan.

“Di masa jabatan kedua Joko Widodo, Indonesia fokus untuk mendorong investasi berkelanjutan di bidang energi dan industri hijau,” kata Menteri Investasi Pahlil Lahadalia dalam sebuah pernyataan, Jumat (21 Januari). Izin yang Diperlukan.

Kesepakatan itu membawa Indonesia – yang menyumbang hampir seperempat dari cadangan nikel global – selangkah lebih dekat untuk menjadi mitra utama dalam industri baterai. Pemerintah melindungi larangan ekspor bijih nikel karena berupaya melindungi cadangan logam untuk menarik investasi EV.

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Eric Tohir mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa investasi akan membantu Indonesia mencapai target emisi nol bersih pada tahun 2060, sementara pada saat yang sama menciptakan efek pendorong bagi perusahaan lokal dan membuka jalan bagi transfer teknologi mobil listrik. .

Presiden Foxconn Liu Young-Wei mengatakan dia ingin berkontribusi untuk meningkatkan lingkungan EV lokal dan pasar energi terkait di Indonesia.

“Dengan berbagi teknologi dan pengalaman kami, kami berharap dapat membantu menciptakan lebih banyak peluang bagi perusahaan lokal di pasar energi dan EV baru,” kata Young-Way dalam sebuah pernyataan Jumat.

READ  Indonesia mengatakan Bali akan dibuka kembali untuk pelancong asing, lagi

Vice President Indika Energy Azis Armand dalam keterangannya di hari yang sama mengatakan kesepakatan itu sejalan dengan strategi perusahaan untuk melakukan diversifikasi ke industri EV yang mulai menghasilkan listrik tahun lalu dengan mengembangkan PT Electra Mobilitas Indonesia (EMI). Sepeda motor dan lingkungan yang terhubung.

Gogoro Inc. CEO Horace Luke mengatakan Indonesia menandai era baru dalam tekad Indonesia untuk menjadi pemimpin global dalam keberlanjutan dan dukungan untuk ekosistem terbuka yang memberi Indonesia pilihan transportasi yang lebih baik dan lebih bersih.

“Kolaborasi antara Gogoro, Foxconn, IBC dan Indika akan menciptakan ekosistem kendaraan listrik yang memungkinkan industri EV sehat,” kata Luke dalam sebuah pernyataan, Jumat.

Selain kesepakatan besar, Kokoro juga menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) dengan produsen roda dua listrik lokal Electrum untuk meningkatkan ekosistem EV.

Namun, tidak ada perusahaan yang merilis rincian tentang kesepakatan itu. Electrum adalah perusahaan patungan antara super prosesor lokal Gojek dan TBS Energy Utama, yang sebelumnya dikenal sebagai Toba Bara Sejahtera (TBS), sebuah perusahaan pertambangan batu bara.

“Kami berharap kualitas teknologi dan solusi yang kami kembangkan bersama Gogoro akan membangun kepercayaan pelanggan dan mendorong masyarakat untuk mencoba kendaraan roda dua Electrum,” ujar Pandu Zarir, Executive Director dan Vice President, TBS Energy Utama. Sebuah pernyataan pada hari Jumat.

Gojek telah bekerja sama dengan Kokoro untuk menguji ratusan sepeda motor listrik sejak tahun lalu.

“Kami berharap kerja sama dengan Kokoro akan memperkuat kebiasaan berkendara masyarakat Indonesia dan mengubah seluruh armada kami di Gojek pada 2030,” kata Kevin Aluvi, Direktur Electrum dan CEO Gojek, dalam keterangannya, Jumat.

Pesaing utama Gojek, Grab Indonesia, mulai menggunakan kendaraan listrik lagi pada 2019, dengan armada EV-nya bertambah menjadi 8.500 kendaraan. Penyedia layanan ride-healing ini juga mengoperasikan 27 stasiun pertukaran baterai yang disediakan oleh berbagai perusahaan EV untuk armadanya di Jakarta dan Bali.

READ  Divisi Ford Bertamina, Indonesia akan meluncurkan penerbangan terjadwal

Tauheed Ahmed, direktur pelaksana Institute for Development of Economics and Finance (INTEF), mengatakan kepada The Jakarta Post pada hari Selasa bahwa investasi dan komitmen ini mencerminkan potensi besar di sektor EV Indonesia.

Investor asing melihat pasar Indonesia, ada ekosistem EV yang mencakup perusahaan right-hailing, katanya, menambahkan bahwa berinvestasi di Indonesia adalah cara perusahaan mengamankan bahan baku yang mereka butuhkan.

“[Indonesia’s] Komitmen pengurangan emisi dapat mendorong industri EV di Indonesia ke depan,” kata Tauhid.

Presiden Grab Indonesia Ridzki Kramadibrata menegaskan kembali komitmen perusahaan terhadap rencana pemerintah untuk lingkungan EV, dan berjanji bahwa Intelligent Transport Agency (ITS) akan bermitra dengan masyarakat Indonesia dan Organisasi Sumber Daya Dunia (WRI) dalam upaya itu.

“Kami akan terus mendukung, dengan target penggunaan lebih dari 14.000 kendaraan listrik. [vehicles] Di angkatan laut kita sendiri tahun ini,” katanya dalam keterangannya, Minggu.