Juli 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Rencana Modi untuk membuat chip goyah karena perusahaan kesulitan mencari mitra teknologi

Rencana Modi untuk membuat chip goyah karena perusahaan kesulitan mencari mitra teknologi

  • Di India, Modi ingin menjadikan negara itu sebagai pusat industri chip
  • Perusahaan berjuang untuk maju dengan rencana sumber
  • Kesepakatan Intel-Tower mengganggu rencana chipset
  • Proyek besar Vedanta-Foxconn juga berjalan lambat

NEW DELHI/OAKLAND, CALIFORNIA, 1 Juni (Reuters) – Perusahaan besar, termasuk usaha patungan Foxconn yang mengajukan tawaran insentif $10 miliar untuk pembelian semikonduktor India, sedang berjuang karena kurangnya mitra teknologi, kemunduran besar bagi ambisi presiden Menteri Narendra Modi di industri chip.

Tiga orang yang mengetahui langsung strategi tersebut mengatakan fasilitas semikonduktor senilai $3 miliar yang direncanakan di India oleh konsorsium chip ISMC yang menganggap pembuat chip Israel sebagai mitra teknologi telah ditahan karena pengambilalihan perusahaan oleh Intel.

Rencana besar kedua senilai $19,5 miliar untuk membangun chip di dalam negeri melalui usaha patungan antara Vedanta dari India dan Foxconn dari Taiwan juga bergerak lambat karena pembicaraan mereka tentang perusahaan Eropa STMicroelectronics (STMPA.PA) sebagai mitra menemui jalan buntu, sumber keempat dengan yang pertama- kata pengetahuan tangan.

Modi telah menjadikan industri chip sebagai prioritas utama strategi ekonomi India karena dia ingin “menggunakan era baru dalam manufaktur elektronik” dengan menarik perusahaan global.

India, yang mengharapkan pasar semikonduktornya bernilai $63 miliar pada tahun 2026, tahun lalu menerima tiga pesanan untuk mendirikan pabrik di bawah skema insentif. Mereka dari Vedanta-Foxconn JV; Aliansi Global ISMC yang Tower Semiconductor (TSEM.TA) adalah mitra teknologi; Ini adalah IGSS Ventures yang berbasis di Singapura.

Pabrik Vedanta JV akan berlokasi di negara bagian Gujarat, Modi, sementara ISMC dan IGSS masing-masing mengalokasikan $3 miliar untuk pabrik di dua negara bagian selatan yang terpisah.

READ  'Nol kemampuan untuk menabung': Argentina terhuyung-huyung saat inflasi melonjak hingga 104%

Tiga sumber mengatakan rencana untuk fasilitas pembuatan chip ISMC senilai $3 miliar saat ini ditangguhkan karena Tower tidak dapat melanjutkan dengan penandatanganan perjanjian yang mengikat karena masalah masih dalam peninjauan setelah diakuisisi oleh Intel seharga $5,4 miliar tahun lalu. Kesepakatan itu menunggu persetujuan peraturan.

Berbicara tentang ambisi semikonduktor India, wakil menteri TI India, Rajeev Chandrasekhar, mengatakan kepada Reuters dalam wawancara 19 Mei bahwa ISMC “tidak dapat dilanjutkan” karena Intel mengambil alih Tower, dan bahwa IGSS “ingin memperkenalkan kembali (permintaan)” untuk mendapatkan insentif . “Mereka berdua harus keluar,” katanya, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Dua sumber mengatakan Tower kemungkinan akan mengevaluasi kembali keterlibatannya dalam proyek tersebut tergantung pada bagaimana kesepakatannya dengan Intel berakhir.

Mitra konsorsium ISMC Next Orbit Ventures tidak menanggapi permintaan komentar. Tower dan Intel menolak berkomentar. IGSS yang berbasis di Singapura dan Kementerian Teknologi Informasi federal India tidak menanggapi permintaan komentar.

Batalkan Vedanta

Sebagian besar produksi chip dunia terbatas pada beberapa negara seperti Taiwan, dan India adalah pendatang baru. Dengan meriah, pada bulan September, Vedanta-Foxconn JV mengumumkan rencananya untuk membuat chip di Gujarat. Modi menyebut rencana $19,5 miliar sebagai “langkah penting” dalam meningkatkan ambisi industri chip India.

Tetapi hal-hal tidak berjalan mulus karena usaha patungan itu berusaha mencari mitra teknologi. Vedanta-Foxconn telah bergabung dengan STMicroelectronics untuk mendapatkan lisensi untuk teknologi tersebut, kata sumber keempat, tetapi pemerintah India telah mengutip bahwa mereka ingin STMicro memiliki “lebih banyak suara dalam permainan” – seperti saham dalam kemitraan .

Sumber itu menambahkan bahwa STMicro tidak tertarik dengan hal ini dan pembicaraan masih dalam limbo. “Dari perspektif STM, usulan ini tidak masuk akal karena mereka ingin pasar India First lebih matang,” ujar sumber tersebut.

READ  $5 Gas: Naiknya biaya bahan bakar memberi tekanan pada ekonomi AS dan Gedung Putih

Wakil Menteri Teknologi Informasi Chandrasekhar mengatakan kepada Reuters selama wawancara pada 19 Mei bahwa Vedanta-Foxconn JV “saat ini sedang berjuang untuk mendapatkan mitra teknis”.

STMicro menolak berkomentar.

Dalam sebuah pernyataan, CEO JV Vedanta-Foxconn David Reid mengatakan mereka memiliki kesepakatan dengan mitra teknologi untuk mentransfer teknologi dengan lisensi, namun menolak berkomentar lebih lanjut.

Kementerian Teknologi Informasi India mengatakan pada hari Rabu, dalam langkah yang terlihat untuk menghidupkan kembali minat investor, bahwa negara tersebut akan mulai mengundang kembali aplikasi untuk insentif bagi industri chip. Kali ini perusahaan bisa mendaftar hingga Desember tahun depan, tidak seperti fase awal yang hanya ada jendela 45 hari.

“Diharapkan beberapa pelamar yang sudah ada akan mengajukan kembali dan investor baru juga akan melamar,” kata Menteri Chandrasekhar di Twitter.

Pelaporan tambahan oleh Aditya Kalra dan Munif Vengatil di New Delhi dan Jane Lanhi Lee di Auckland; Pelaporan tambahan oleh Stephen Scheer. Diedit oleh Nick Zieminski

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Moncef Fengatel

Thomson Reuters

Munsif Vengatil adalah koresponden teknologi India Reuters, berbasis di New Delhi. Ini melacak bagaimana pembuatan kebijakan memengaruhi bisnis teknologi di India, dan bagaimana negara tersebut sekarang bersaing lebih agresif untuk menjadi kekuatan dalam rantai pasokan elektronik global. Dia juga secara teratur melaporkan raksasa teknologi besar, termasuk Facebook dan Google, serta strategi dan tantangan mereka di pasar utama India.

Jane Lee

Thomson Reuters

Laporan tentang tren global dalam komputasi mulai dari cakupan semikonduktor dan alat untuk memproduksinya hingga komputasi kuantum. Dia memiliki 27 tahun pengalaman pelaporan dari Korea Selatan, China dan Amerika Serikat, dan sebelumnya bekerja untuk ASEAN Wall Street Journal, Dow Jones Newswires dan Reuters TV. Di waktu senggangnya, ia belajar matematika dan fisika dengan tujuan menguasai fisika kuantum.

READ  Nilai Powerball naik menjadi $810 juta setelah tidak ada pemenang jackpot pada hari Sabtu