Januari 21, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Rohingya: Kapal Angkatan Laut Indonesia Seret Pengungsi Rohingya ke Pelabuhan

LHOKSEUMAWE: Ann kapal angkatan laut indonesia Dia sedang menarik perahu dengan 120 orang pada hari Kamis Rohingya Seorang pejabat angkatan laut mengatakan umat Islam telah memasuki pelabuhan setelah pindah selama beberapa hari dari provinsi utara Aceh.
Perahu kayu pengungsi dilaporkan bocor dan mesinnya rusak. Upaya untuk menyelamatkan penumpangnya, termasuk sejumlah besar wanita dan anak-anak, dimulai pada hari Rabu setelah pemerintah Indonesia mengatakan akan mengizinkan mereka berlabuh karena kondisi di kapal memburuk.
Kapal yang karam itu ditarik Kamis pagi oleh sebuah kapal angkatan laut di lepas pantai Aceh, 53 mil (85 km) dari lokasinya, ke pelabuhan Krung Kyukwe, sebuah pelabuhan di Kabupaten Luksemburg yang berdekatan. Komando Angkatan Laut Barat Angkatan Laut Juru Bicara Kolonel. La Ode m. holip.
Gelombang tinggi dan cuaca buruk menghambat operasi penyelamatan dan angkatan laut bergerak 5 knot (5,7 mil) di dermaga, tetapi diperkirakan akan berlabuh Kamis malam, kata Holip.
“Kami berharap kondisi cuaca yang membaik hari ini akan memungkinkan mereka pulih dengan aman,” tambahnya.
Perahu itu pertama kali ditemukan oleh nelayan setempat 60 mil (96 kilometer) di lepas pantai Bireuen pada hari Minggu, kata Badruddin Yunus, kepala komunitas nelayan suku setempat. Dia mengatakan, para nelayan telah memberikan makanan, air dan pakaian kepada para penumpang, termasuk 60 wanita, 51 anak-anak dan sembilan pria, yang ingin pergi ke Malaysia dan melaut selama 28 hari sebelum mesin kapal mogok.
Itu Persatuan negara-negara Badan pengungsi tersebut menyatakan siap membantu pemerintah Indonesia dan masyarakat setempat dalam mempersiapkan Rohingya, termasuk menetapkan proses isolasi sesuai dengan standar kesehatan masyarakat internasional di tengah epidemi.
Lebih dari 700.000 Muslim Rohingya telah meninggalkan Myanmar yang mayoritas beragama Buddha ke kamp-kamp pengungsi di Bangladesh sejak Agustus 2017, ketika militer Myanmar melancarkan operasi kontra-pemberontakan. Pasukan keamanan Myanmar telah dituduh melakukan pemerkosaan massal, pembunuhan dan pembakaran ribuan rumah.
Kelompok-kelompok Rohingya telah melarikan diri dari kamp-kamp yang penuh sesak di Bangladesh, mencoba menyeberangi laut dalam perjalanan berbahaya ke negara-negara mayoritas Muslim lainnya di wilayah tersebut.
Malaysia yang didominasi Muslim Ini adalah tempat yang umum untuk kapal, dan para penyelundup telah berjanji untuk memberikan pengungsi kehidupan yang lebih baik di sana. Namun banyak pengungsi Rohingya yang mendarat di Malaysia menghadapi penahanan.
Meskipun Indonesia tidak menandatangani Konvensi Pengungsi PBB 1951, The UNHCR Keputusan Presiden tahun 2016 memberikan kerangka hukum nasional untuk perawatan dan bantuan pengungsi di atas kapal di dekat Indonesia.
Aturan-aturan ini telah berlaku selama bertahun-tahun, terakhir pada bulan Juni ketika 81 pengungsi Rohingya diselamatkan di lepas pantai. Aceh Timur.