Oktober 5, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Sime Dorby dapat memasuki Indonesia, India untuk mencari ‘China berikutnya’

Kuala Lumpur Malaysia) : Perusahaan patungan Malaysia Sime Darby Bhd. Pencarian untuk pasar pertumbuhan besar berikutnya dapat masuk ke India dan Indonesia, dengan neraca yang diperkuat setelah mencapai rekor keuntungan, kata kepala eksekutif perusahaan.

“India dan Indonesia adalah pasar besar dengan populasi yang menguntungkan. Jadi, kami sedang menjajaki kehadiran di sana, “CEO Jeffrey Saleem Davidson mengatakan kepada Dow Jones Newswire dalam sebuah wawancara:” Kami sedang mencari untuk menemukan China berikutnya.

Perusahaan memiliki neraca yang relatif acak dengan sekitar 20% gearing, dan menyediakan ruang yang cukup untuk meminjam untuk ekspansi.

Sime Dorby memiliki bisnis mulai dari penjualan kendaraan dan alat berat hingga rumah sakit dan operasi pelabuhan, menghasilkan sekitar 88% pendapatannya dari luar Malaysia, dengan pasar terbaiknya di China dan Australia. Perusahaan belum mengembangkan bisnis yang signifikan di India dan Indonesia, negara berpenduduk terbesar kedua dan keempat di dunia.

Setelah mencatat rekor laba bersih tertinggi MYR1,43 miliar ($342 juta) untuk tahun fiskal yang berakhir 30 Juni 2021, Mr. Pada tahun 2022 tanda ini akan “sulit untuk mencapai puncak” Mr. Kata Jeffrey.

Sime Dorby memperkirakan penjualan peralatan industri akan meningkat di tahun mendatang, didorong oleh peningkatan aktivitas bisnis karena dampak epidemi Pemerintah-19 di pasar-pasar utama Asia mereda.

“Pada tahun 2021 kami melihat tanda-tanda kenaikan pada energi, logam, dan produk serta sumber daya yang mengandung makanan,” katanya. Kata Jeffrey. “Diharapkan pemerintah akan meningkatkan anggaran belanja infrastruktur dan mendorong pertumbuhan peralatan industri. Tahun depan.”

Dia mengatakan pasar terbesar perusahaan, China, terus tumbuh dalam jangka panjang. Pendapatan Sime Darby dari China telah meningkat hampir 30% dalam beberapa tahun keuangan terakhir, didorong oleh permintaan konsumen untuk mengalihkan biaya ke kendaraan mewah di tengah pembatasan perjalanan internasional. Sime Dorby menjual merek mobil mewah di China, termasuk BMW, Rolls Royce dan McLaren.

READ  Tim nasional sepak bola Indonesia pulang dengan hormat : Dubes

Ia berencana untuk mengubah lebih dari setengah kendaraan listrik dan kapasitas energi portofolionya pada tahun 2025. Perusahaan berencana untuk membawa semua model EV BMW ke pasar tertentu, dan memperluas penawaran EV di China dengan perusahaan termasuk BYD. , NIO, Li Auto dan Weltmeister.

Kemitraan di China “mengekspos kami lebih jauh ke pasar EV buatan China yang tumbuh cepat di China, dan para pemain ini akan memiliki kesempatan untuk menembus pasar di Asia Tenggara,” katanya. Kata Jeffrey.

Syme Dorby awalnya berencana untuk meluncurkan produk EV di China, Hong Kong dan Singapura, yang pasarnya “lebih ramah terhadap EV,” Mr. Kata Jeffrey.

Di tengah pertumbuhan pariwisata medis di Asia Tenggara dan meningkatnya penetrasi perawatan kesehatan di Asia, panel juga menjajaki ekspansi strategis sektor perawatan kesehatan melalui akuisisi di Asia Tenggara. Kata Jeffrey.

Langganan Buletin Mint

* Masukkan email yang benar

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan satu cerita pun! Nantikan Mint dan laporkan informasinya. Unduh aplikasi kami sekarang !!