Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Rwanda tidak menjamin jumlah migran yang akan diterimanya dari Inggris

Rwanda tidak menjamin jumlah migran yang akan diterimanya dari Inggris

  • Ditulis oleh Laura Kuenssberg
  • Pembawa acara hari Minggu bersama Laura Kuenssberg

Penjelasan video, Tonton: Rwanda tidak dapat menjamin jumlah migran yang akan diterimanya – juru bicara resmi

Pemerintah Rwanda tidak akan menjamin berapa banyak migran yang dapat dibawa dari Inggris jika penerbangan mulai berangkat.

Rishi Sunak berjanji bahwa migran yang tiba di Inggris tanpa izin akan dikirim ke Rwanda daripada diizinkan mencari suaka di Inggris.

Sekitar 52.000 orang telah tiba di Inggris sejak undang-undang tersebut diubah pada tahun 2023 dan sedang menunggu deportasi.

Rwanda telah menandatangani kontrak berdurasi lima tahun dengan Inggris, dengan perkiraan biaya setidaknya £300 juta.

Bulan lalu, Parlemen menyetujui rencana Perdana Menteri Inggris untuk mengirim beberapa pencari suaka ke Rwanda.

Sunak mengatakan akan ada “beberapa penerbangan per bulan selama musim panas dan seterusnya”.

Ketika Parlemen menyetujui undang-undang tersebut, menurut Kementerian Dalam Negeri, terdapat 52.000 pencari suaka yang dapat dikirim ke Rwanda.

Penjelasan video, Perdana Menteri mengatakan ada “minoritas tinggi” yang akan mencoba menghentikan rencana pemerintah mengirim pencari migran ke Rwanda.

Namun juru bicara pemerintah Rwanda Yolande Maluku mengatakan kepada program Minggu BBC bersama Laura Kuenssberg: “Saya tidak bisa memberi tahu Anda berapa ribu yang kami terima pada tahun pertama atau tahun kedua.”

Namun ketika ditanya apakah Rwanda mampu menyerap semua penduduk yang tertinggal saat ini.

“Hal ini bergantung pada banyak faktor yang sedang diupayakan saat ini,” kata Maluku.

Didesak untuk membuat komitmen mengenai berapa banyak rumah yang bisa diberikan di Rwanda, Makolo berkata: “Kami siap.”

Namun mereka tidak memberikan jaminan apa pun bahwa mereka akan dapat menerima 52.000 orang yang ingin dikirim oleh Inggris, dan hanya mengatakan bahwa jumlahnya akan menjadi “ribuan”.

Para menteri telah berulang kali mengatakan mereka ingin gagasan pengiriman ke Rwanda sebagai tindakan pencegahan bagi mereka yang mencoba datang ke Inggris.

Namun McCullough mengatakan Rwanda telah “diserang secara tidak adil”.

“Tinggal di Rwanda bukanlah suatu hukuman,” tambahnya. “Ini adalah negara yang indah, termasuk cuacanya.”

Menteri Transportasi Mark Harper juga muncul di acara itu dan ditanya apakah pemerintah Inggris mempunyai rencana cadangan.

Meskipun dia tidak menjawab secara langsung, Harper mengatakan pemerintah memiliki “rencana untuk memulai penerbangan dalam 10 hingga 12 minggu yang sedang dikerjakan oleh Kementerian Dalam Negeri.”

Mr Harper menambahkan: “Kami ingin ritme penerbangan yang stabil ke Rwanda selama tahun ini.

“Kami akan terus bekerja sama dengan Rwanda dalam perjanjian kemitraan yang kami capai, yang mencakup semua jaminan yang ingin dilihat masyarakat.

Dia menambahkan: “Saya pikir jika Anda dapat menciptakan sistem pencegahan melalui penerbangan ini, Anda akan mematahkan model bisnis kelompok kejahatan terorganisir yang menyelundupkan orang melalui jalur air yang sangat berbahaya di Selat Inggris.”

Pat Macfadyen dari Partai Buruh mengatakan kepada program tersebut bahwa dia yakin pemerintah akan berhasil dalam mengoperasikan penerbangan ke Rwanda, namun dia yakin hal itu tidak akan menyelesaikan masalah migrasi atau memberikan nilai uang.

Ia menolak membatalkan rencana tersebut pada hari pertama pemerintahan Partai Buruh, jika partai tersebut memenangkan pemilihan umum berikutnya, namun menegaskan kembali bahwa partai tersebut tidak ingin melanjutkan kebijakan Sunak.

McFadden juga mengatakan dia ragu Partai Buruh akan bertindak untuk memulangkan pencari suaka ke Inggris.

Setidaknya sembilan orang, termasuk tujuh anak-anak, tewas dalam penggerebekan di kamp Mugunga di kota Goma di bagian timur pada hari Jumat.

Amerika Serikat menyalahkan tentara Rwanda dan kelompok pemberontak M23.

Ms McCullough mengatakan pemerintah AS “terlalu cepat menyalahkan kami tanpa melihat, tanpa menyelidiki insiden ini, tanpa berbicara dengan orang-orang yang terkena dampaknya.”

“Ini adalah sesuatu yang kami tolak sepenuhnya dan ini tidak adil,” tambahnya.

  • Yang hadir minggu ini adalah Menteri Perhubungan Tandai Harperkoordinator kampanye Partai Buruh Pat McFadden Juru bicara resmi Pemerintah Rwanda Yolande McCullough
  • Tonton langsung di BBC One dan iPlayer mulai pukul 09:00 GMT pada hari Minggu
  • Ikuti pembaruan teks dan video terkini di situs BBC News mulai pukul 08:30
  • Pemirsa dapat mengirimkan pertanyaan atau komentar ke @bbclaurak Pada tanggal sepuluh atau Instagram Dan kirim email ke [email protected]

READ  Menteri luar negeri Korea Selatan mengatakan Korea Utara menimbulkan "bahaya yang jelas dan nyata"