Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Saham berayun menjelang risalah Fed karena harga minyak jatuh pada rencana pembatasan harga

Saham berayun menjelang risalah Fed karena harga minyak jatuh pada rencana pembatasan harga

  • Risalah Fed November pukul 1900 GMT
  • Hari Thanksgiving di Amerika Serikat adalah hari libur umum pada hari Kamis
  • Saham membuat keuntungan kecil secara global
  • Data ekonomi zona euro menunjukkan resesi
  • China telah dilanda tingginya jumlah infeksi COVID-19

LONDON (Reuters) – Saham global berfluktuasi pada hari Rabu sebelum risalah dari pertemuan Federal Reserve dapat menjelaskan apakah bank sentral AS sedang mempertimbangkan untuk menyesuaikan kenaikan suku bunganya.

Harga minyak mentah turun karena negara-negara Kelompok Tujuh melihat batas atas harga $65-$70 per barel pada minyak Rusia, lebih tinggi dari nilai minyak mentah yang saat ini diperdagangkan.

Wall Street bersiap untuk memulai dengan diam, dengan sedikit berita korporat besar untuk memacu perdagangan menjelang liburan Thanksgiving di AS pada hari Kamis, ketika pasar tutup.

Federal Reserve telah menaikkan suku bunga tajam tahun ini dalam upaya untuk mengekang inflasi yang melonjak, dan bank sentral Selandia Baru sebelumnya pada hari Rabu menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin menjadi 4,25%, pertanda potensi reli lebih dari Federal Reserve. Bank Sentral Eropa. Bank dan Bank of England bulan depan.

“Ada ekspektasi bahwa Fed mungkin lebih dekat ke akhir siklus kenaikan suku bunga daripada awal, dan tentu saja sejauh menaikkan suku, sebagian besar berada di belakang,” kata Mike Hewson, analis pasar senior di CMC Markets.

Indeks Saham Semua Negara MSCI (.MIWD00000PUS) Itu naik 0,16%, meskipun masih turun sekitar 18% untuk tahun ini.

Di Eropa, Stokes (.STOXX) Indeks 600 naik 0,3%, meninggalkannya turun sekitar 10% untuk tahun 2022.

Investor telah dipandu oleh apa yang menurut mereka akan dilakukan Fed selanjutnya, kata David Beiser, mitra pengelola di direktur investasi Global Customized Wealth, karena tanda-tanda perlambatan ekonomi AS menjadi lebih jelas.

READ  Saham AS ditutup sedikit lebih rendah setelah dorongan awal dari Powell; Minyak jatuh

“Reli di pasar secara keseluruhan pada kuartal keempat didorong oleh keyakinan bahwa Fed menyadari fakta bahwa kecepatan dan besarnya kenaikan suku bunga mungkin memiliki konsekuensi jangka pendek. Hal ini memberikan keyakinan pasar bahwa ini akan terjadi. akhirnya,” kata Beiser.

Data menunjukkan bahwa perlambatan aktivitas bisnis di zona euro sedikit berkurang pada November, tetapi permintaan secara keseluruhan terus menurun karena konsumen memangkas pengeluaran di tengah krisis biaya hidup, menambah bukti bahwa blok mata uang memasuki resesi.

“Hasilnya menghilangkan kekhawatiran akan resesi yang parah dan konsisten dengan resesi teknis ringan di awal tahun,” kata bank ING dalam sebuah catatan kepada klien.

Di China, pihak berwenang memberlakukan pembatasan untuk mengendalikan peningkatan pesat infeksi COVID-19, memperburuk kekhawatiran investor tentang ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Grafik Reuters

Pembatasan virus

Indeks MSCI terluas untuk saham Asia-Pasifik di luar Jepang (.MIAPJ0000PUS) Itu naik 0,5%, didukung oleh kenaikan semalam di saham AS. Indeks naik 12% sejauh bulan ini.

Indeks Hang Seng Hong Kong (.HSI) Itu naik 0,6%, sementara CSI300 China naik (.CSI300) untung 0,1%.

“Kisah terbesar bagi investor di Asia adalah pembukaan kembali China,” kata Suresh Tantia, kepala analis investasi di Credit Suisse di Singapura.

“Kami telah melihat pasar China naik hingga 20% tetapi perkiraan itu terbalik, dan kami pikir pembukaan kembali akan menjadi proses yang lebih lambat dan tidak terjadi dengan cepat.”

Pada Rabu, China melaporkan 29.157 kasus baru COVID-19 pada 22 November, dibandingkan dengan 28.127 kasus baru sehari sebelumnya. Jumlah kasus di Beijing dan Shanghai terus meningkat, dan tetap tinggi di beberapa pusat manufaktur dan ekspor utama, mendorong pihak berwenang untuk menutup beberapa fasilitas.

READ  Apa yang Dimiliki Warner Bros. Discovery? Dalam saluran dan merek agregat

Hasil benchmark 10-tahun Treasury note diperdagangkan pada 3,7799% dibandingkan dengan penutupan AS 3,758% pada hari Selasa.

Imbal hasil dua tahun, yang naik karena para pedagang memperkirakan kenaikan suku bunga dana Fed, berada di 4,5434% dibandingkan dengan penutupan AS di 4,517%.

Menjelang risalah Fed, indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mitra dagang utama lainnya, sedikit lebih lemah.

Mata uang tunggal euro naik 0,17% menjadi $1.032.

“Dolar AS telah kehilangan sebagian dari kenaikannya baru-baru ini (karena) konsensus bank sentral tentang berapa banyak kenaikan suku bunga memudar,” tulis analis Commonwealth Bank Tobin Gorrie pada hari Rabu.

Harga minyak naik karena data menunjukkan penurunan minyak mentah AS yang lebih besar dari perkiraan pekan lalu, melebihi kekhawatiran tentang permintaan bahan bakar yang lebih rendah dari China.

Minyak mentah AS membalikkan kenaikan sebelumnya, jatuh 2,5 persen menjadi $78,92 per barel, sementara minyak mentah Brent turun 2,4 persen menjadi $85,99 per barel.

Emas spot diperdagangkan pada $1.736 per ons, turun 0,2% pada hari itu.

Sementara kehancuran FTX terus mengguncang pasar mata uang kripto, bitcoin naik 2% menjadi $16.483.

Pelaporan tambahan oleh Scott Murdoch di Sydney dan Hugh Jones di London; Diedit oleh Kenneth Maxwell, Kim Coghill, Miral Fahmy, dan Tomasz Janowski

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.