Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Tesla bangkit karena Morgan Stanley mengatakan penjualannya terlalu jauh

Tesla bangkit karena Morgan Stanley mengatakan penjualannya terlalu jauh

(Bloomberg) – Setelah kehilangan hampir $300 miliar dalam nilai pasar dalam dua bulan, analis Tesla yang berkembang mengatakan penurunan harga saham sudah cukup jauh, mendorong saham lebih tinggi pada hari Rabu.

Paling Banyak Dibaca dari Bloomberg

Analis Morgan Stanley Adam Jonas mengatakan sebelumnya bahwa Tesla mendekati target harga “bear case” sebesar $150, memberikan kesempatan bagi investor untuk membeli dengan harga murah. Analis Citi meningkatkan saham menjadi netral dari penjualan, dengan mengatakan penurunan lebih dari 50% tahun ini memiliki “offset risiko/imbalan jangka pendek”.

Terlepas dari tantangan termasuk permintaan yang melambat dan pemotongan harga di China, Tesla adalah satu-satunya pembuat mobil listrik yang ditanggung oleh Morgan Stanley yang mendapat untung dari penjualan mobilnya, tulis Jonas dalam sebuah catatan. Analis – yang juga menyoroti potensi Tesla untuk memanfaatkan kredit pajak konsumen di AS – menegaskan kembali target harganya $330.

Saham ditutup naik 7,8% pada $183,20 di New York. Persediaan turun tahun ini di tengah kenaikan biaya bahan baku, masalah produksi dan penjualan di China dan anggaran pelanggan yang ketat. Baru-baru ini, CEO Elon Musk fokus mengubah Twitter Inc. Juga karena sentimen, $300 miliar dalam kapitalisasi pasar Tesla telah terhapus dalam dua bulan terakhir, menurut perhitungan Bloomberg.

Menurut Jonas, gangguan yang disebabkan oleh Twitter harus diakhiri untuk menghentikan penurunan saham. “Seharusnya ada semacam ‘pemutus arus’ sentimen seputar situasi Twitter untuk meredakan kekhawatiran investor tentang Tesla,” tulisnya.

Terlepas dari semua tantangan yang dihadapi Tesla tahun ini, Wall Street tetap optimis secara fundamental. Mayoritas analis Tesla yang dilacak oleh Bloomberg menilai saham tersebut Beli atau yang setara, sementara saham akan membutuhkan reli sebesar 57% untuk mencapai target harga rata-rata analis. Resesi tahun ini telah meninggalkan perdagangan saham pada pendapatan 31 kali ke depan, turun lebih dari 200 kali pada awal 2021.

READ  Pekerja HarperCollins mogok untuk gaji dan tunjangan yang lebih baik

Analis kota Itai Michaeli, yang mengupgrade saham pada hari Rabu, memiliki salah satu target harga terendah di Street, di $176. Analis mengatakan dia menjadi lebih positif karena resesi Tesla berarti beberapa ekspektasi bullish yang berlebihan untuk saham, termasuk penjualan unit, kini telah dihargai.

— Dengan bantuan dari James Coon, Isha Day, dan Boris Corby.

(Dikutip pembaruan panah di paragraf keempat. Versi sebelumnya dari cerita ini mengoreksi peringkat Citi di paragraf kedua.)

Paling Banyak Dibaca dari Bloomberg Businessweek

© Bloomberg LP 2022