Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Saham berjangka datar pada Jumat pagi

Pedagang bekerja di lantai New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, 7 Desember 2022.

Brendan McDiarmid | Reuters

Saham berjangka naik pada perdagangan pagi hari Jumat.

Kontrak berjangka terkait dengan Dow Jones Industrial Average naik 50 poin, atau 0,15%. S&P 500 dan Nasdaq 100 berjangka masing-masing naik 0,12% dan 0,03%.

Pergerakan semalam mengikuti sesi bearish lainnya untuk pasar karena aksi jual Desember berlanjut dan harapan reli Sinterklas memudar. Dow turun 348,99 poin, atau 1,05%, tetapi ditutup dengan baik di level terendah 803 poin. S&P 500 dan Nasdaq Composite masing-masing turun 1,45% dan 2,18%.

Saham teknologi termasuk di antara pecundang utama, dengan saham semikonduktor mundur karena kekhawatiran permintaan dari Micron Technology. Tesla juga kehilangan hampir 9% karena kekhawatiran akan berkurangnya permintaan. Semua sektor S&P 500 utama juga berakhir lebih rendah, yang menyebabkan penurunan melalui apresiasi konsumen.

Pergerakan itu terjadi karena kekhawatiran akan resesi kembali, memupuskan harapan beberapa investor untuk reli akhir tahun. Investor khawatir pengetatan yang berlebihan dari bank sentral di seluruh dunia dapat memaksa ekonomi mengalami kontraksi.

“Dari perspektif pasar dan ekonomi yang lebih luas, tahun depan tidak ada yang berbeda,” Dan Greenhouse, kepala strategi di Solus Alternative Asset Management, mengatakan pada “Closing Bell: Overtime” CNBC Kamis, mencatat bahwa pertanyaan akan tetap ada sejauh mana The Fed akan meningkatkan dia. “Trennya masih tren yang masih ada.”

Saat 2022 hampir berakhir, saham juga bersiap untuk mengakhiri tiga tahun kemenangan beruntun Mereka mencatat kinerja tahunan terburuk mereka sejak 2008. Untuk bulan Desember, semua rata-rata utama berada di jalur kenaikan dua bulan berturut-turut, dengan Dow turun 4,5%. S&P dan Nasdaq masing-masing turun 6,3% dan sekitar 8,7%.

READ  Berikut perusahaan yang merumahkan karyawan tahun ini

Investor menunggu lebih banyak data ekonomi yang akan dirilis pada hari Jumat, termasuk laporan pengeluaran konsumsi pribadi untuk November – ukuran inflasi yang disukai Fed – dan pendapatan pribadi. Penjualan Rumah Baru dan Keyakinan Konsumen untuk bulan Desember juga dijadwalkan akan dirilis.