Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Meta induk Facebook menyelesaikan skandal Cambridge Analytica sebesar $725 juta

23 Desember (Reuters) – Pemilik Facebook Meta Platforms Inc (META.O) telah setuju untuk membayar $725 juta untuk menyelesaikan gugatan class action yang menuduh raksasa media sosial itu mengizinkan pihak ketiga, termasuk Cambridge Analytica, untuk mengakses informasi pribadi pengguna.

Penyelesaian yang diusulkan, yang diungkapkan dalam Pengajuan pengadilan Kamis malam, itu akan menyelesaikan gugatan lama yang dipicu oleh pengungkapan pada 2018 bahwa Facebook mengizinkan perusahaan konsultan politik Inggris Cambridge Analytica mengakses data hingga 87 juta pengguna.

Pengacara penggugat menggambarkan penyelesaian yang diusulkan sebagai penyelesaian terbesar yang pernah dicapai dalam gugatan class action privasi data AS dan jumlah terbesar yang pernah dibayarkan Meta untuk menyelesaikan gugatan class action.

“Penyelesaian bersejarah ini akan memberikan bantuan kelas yang berarti dalam masalah privasi yang kompleks dan baru ini,” kata pengacara utama penggugat, Derek Loesser dan Leslie Weaver, dalam pernyataan bersama.

Meta tidak mengakui kesalahan sebagai bagian dari penyelesaian, yang harus disetujui oleh hakim federal di San Francisco. Perusahaan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa penyelesaian itu “demi kepentingan terbaik komunitas kami dan pemegang saham kami.”

“Selama tiga tahun terakhir, kami telah mengubah pendekatan kami terhadap privasi dan menerapkan program privasi yang komprehensif,” kata Meta.

Cambridge Analytica, sekarang sudah tidak berfungsi, mengerjakan kampanye kepresidenan Donald Trump yang sukses pada tahun 2016 dan mengakses informasi pribadi dari jutaan akun Facebook untuk tujuan pembuatan profil dan penargetan pemilih.

Cambridge Analytica memperoleh informasi ini tanpa persetujuan pengguna dari seorang peneliti yang diizinkan oleh Facebook untuk menerbitkan aplikasi di jejaring sosialnya yang mengumpulkan data dari jutaan pengguna.

Logo grup bisnis Meta Platforms terlihat di Brussels, Belgia pada 6 Desember 2022. REUTERS/Yves Hermann

Skandal Cambridge Analytica berikutnya mendorong penyelidikan pemerintah terhadap praktik privasi, tuntutan hukum, dan sidang profil tinggi di Kongres AS di mana CEO Meta Mark Zuckerberg diinterogasi oleh anggota parlemen.

READ  $100 Minyak Khawatir Inflasi Harga Gas

Pada 2019, Facebook setuju untuk membayar $5 miliar untuk menyelesaikan penyelidikan Komisi Perdagangan Federal atas praktik privasinya dan $100 juta untuk menyelesaikan tuduhan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa AS yang menyesatkan investor tentang penyalahgunaan data pengguna.

Investigasi oleh jaksa agung negara bagian sedang berlangsung, dan perusahaan sedang melawan gugatan oleh jaksa agung Washington, D.C.

Penyelesaian hari Kamis menyelesaikan klaim pengguna Facebook bahwa perusahaan tersebut melanggar banyak undang-undang federal dan negara bagian dengan mengizinkan pengembang aplikasi dan mitra bisnis mengambil data pribadi mereka secara besar-besaran tanpa persetujuan mereka.

Pengacara untuk pengguna menuduh bahwa Facebook menyesatkan mereka dengan berpikir bahwa mereka dapat mengontrol data pribadi, padahal sebenarnya itu memungkinkan ribuan akses orang luar yang disukai.

Facebook mengatakan penggunanya tidak memiliki masalah privasi yang sah dalam informasi yang mereka bagikan dengan teman di media sosial. Tetapi Hakim Distrik AS Vince Chhabria menyebut pandangan itu “sangat salah” dan pada 2019 sebagian besar membiarkan kasus itu berlanjut.

Penyelesaian tersebut mencakup sekitar 250 hingga 280 juta pengguna Facebook, menurut pengajuan pengadilan Kamis. Jumlah yang diterima pengguna individu tergantung pada berapa banyak orang yang mengajukan klaim yang sah untuk bagian penyelesaian.

Pengacara penggugat mengatakan mereka berencana untuk meminta hakim memberi mereka hingga 25% dari penyelesaian sebagai biaya pengacara, setara dengan $181 juta.

(Laporan oleh Nate Raymond dari Boston). Diedit oleh Muralikumar dan Nick Zieminski

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.