Juni 20, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Saham berjangka naik sedikit karena Wall Street menunggu kenaikan suku bunga Fed, perkembangan di Ukraina

Saham berjangka naik sedikit karena Wall Street menunggu kenaikan suku bunga Fed, perkembangan di Ukraina

Saham berjangka AS naik sedikit pada Senin malam karena investor terus memantau perkembangan dalam konflik Rusia-Ukraina dan mempersiapkan keputusan besar tentang kebijakan federal.

Dow Jones Industrial Average berjangka naik 70 poin, atau 0,21%. S&P 500 dan Nasdaq 100 berjangka masing-masing naik 0,31% dan 0,44%.

Sebelumnya hari ini, S&P 500 turun 0,7%, sedangkan Nasdaq Composite turun 2%. Keduanya telah menyelesaikan sesi negatif ketujuh mereka dalam delapan sesi terakhir. Sementara itu, Dow Jones Industrial Average ditutup datar setelah naik 450 poin pada hari sebelumnya.

Investor menyaksikan konflik yang sedang berlangsung antara Rusia dan Ukraina, ketika kedua negara memulai babak baru pembicaraan gencatan senjata pada hari Senin. Sementara itu, Rusia semakin dekat Serangkaian tenggat waktu untuk melunasi hutangnya.

Di tempat lain, pejabat dari Amerika Serikat dan China ketemu hari senin Untuk membahas berbagai tantangan dalam hubungan bilateral mereka, termasuk perang Rusia yang sedang berlangsung di Ukraina.

“Pasar gelisah,” kata Jane Goldman, kepala investasi di Cetera Investment Management. “Banyak kekhawatiran tentang invasi Rusia, inflasi, dan Federal Reserve. Dengan meningkatnya kekhawatiran pasar beruang, investor menjadi bergejolak.”

Namun, dia mengatakan dia tidak merasa pasar beruang ada di koran, dengan mengatakan, “Penurunan/koreksi menjadi pasar beruang jika resesi mungkin terjadi. Semua data fundamental (pekerjaan, pengeluaran konstruksi, PMI, dll.) mendukung a basis ekonomi yang kokoh”.

Investor mengantisipasi kenaikan suku bunga dari Federal Reserve, setelah bank sentral memulai sesi dua hari pada hari Selasa yang akan menandakan pengetatan kebijakan moneter. Bank sentral secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga dana federal sebesar seperempat poin persentase dari nol.

Kekhawatiran tentang kenaikan inflasi akan membebani pertemuan Federal Reserve. Lockdown di China dapat memperburuk masalah rantai pasokan, setelah kasus virus corona melonjak produksi ditangguhkan Di kota-kota seperti Shenzhen, kota manufaktur utama. Konflik Rusia-Ukraina telah mendorong harga komoditas.

READ  Masalah Boeing 737 MAX: Bagian pesawat yang hilang dan lepas menyebabkan Boeing mewajibkan maskapai penerbangan untuk memeriksa semua pesawat 737 MAX

“Dengan dua faktor ini mendorong harga lebih tinggi, pemerintah tidak punya pilihan selain menaikkan suku bunga untuk menyerap percepatan inflasi,” kata Benjamin Tsai, presiden dan mitra pengelola di Wave Financial Group.

Juga akan ada penyesuaian pada perkiraan ekonomiperkiraan untuk jalur suku bunga di masa depan dan kemungkinan diskusi tentang kapan Federal Reserve dapat mulai mengurangi kepemilikan portofolio obligasinya.