Juni 20, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Setelah pembicaraan dengan India's Future gagal, Amazon menyerang iklan surat kabar

Setelah pembicaraan dengan India’s Future gagal, Amazon menyerang iklan surat kabar

NEW DELHI (Reuters) – Amazon.com mengatakan pembicaraan gagal menyelesaikan perselisihan pahit tentang masa depan ritel (FRTL.NS) Toko dibebankan oleh Reliance Industries (RELI.NS) Penipuan di iklan surat kabar India pada hari Selasa.

Raksasa e-commerce AS telah menantang penjualan aset ritel Future Group senilai $3,4 miliar kepada konglomerat Reliance yang diumumkan pada tahun 2020, dan kasusnya saat ini berada di hadapan Mahkamah Agung India.

“Saya minta maaf untuk mengatakan bahwa kami telah melakukan upaya tetapi saya pikir tidak ada yang mungkin melalui solusi,” kata pengacara Amazon Gopal Subramanium kepada pengadilan. “Pembicaraan selesai.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Sumber mengatakan kepada Reuters bahwa Reliance, yang juga merupakan pengecer terbesar di India, mengejutkan Amazon ketika mulai mengakuisisi real estat berharga pada 1 Februari. Baca lebih banyak

Dalam argumen hukum sebelumnya, Amazon mampu memblokir penjualan aset ritel.

Tetapi akuisisi mendadak Reliance atas lebih dari 900 toko Future menghancurkan apa yang oleh beberapa analis digambarkan sebagai kudeta kehormatan yang merusak peluang Amazon untuk mengurai transfer aset masa depan.

Setelah pengambilalihan toko pertama, Amazon mengusulkan pembicaraan terpisah dari sidang Mahkamah Agung untuk menyelesaikan masalah tersebut, tetapi pada hari Selasa, pengacara untuk Amazon dan Future setuju bahwa negosiasi tersebut telah gagal.

Amazon sedang mencari di Mahkamah Agung untuk mengirim sengketa hukum kembali ke arbitrase di Singapura setelah Future berhasil memperoleh perintah pengadilan India untuk menghentikan proses tersebut. Pada hari Selasa, Future mengatakan tidak menentang arbitrase di Singapura.

Sebelumnya pada hari itu, Amazon memasang iklan besar di surat kabar terkemuka India berjudul “Pemberitahuan Publik” dan mengatakan tindakan yang diambil oleh Reliance and Future “dilakukan secara rahasia melalui praktik menipu pengadilan konstitusional India”.

READ  Roda hidung pesawat Boeing jatuh sebelum lepas landas

Pengacara masa depan, Harish Salvi, mengatakan kepada Mahkamah Agung pada hari Selasa bahwa perusahaan tidak memindahkan toko ke Reliance secara sukarela.

Future mengatakan dalam pengajuan bulan ini bahwa ia tidak dapat membayar sewa di banyak outlet karena posisi keuangannya yang bermasalah dan bahwa Reliance, yang telah memperoleh beberapa sewa, telah mengeluarkan pemberitahuan penghentian.

Reliance tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Pengumuman surat kabar itu dimaksudkan untuk mengingatkan semua pemangku kepentingan, termasuk pemberi pinjaman Future, bahwa mentransfer aset ke Reliance dilarang oleh hukum, menurut sumber yang mengetahui masalah tersebut. Sumber itu tidak diizinkan berbicara kepada media dan menolak mengungkapkan identitasnya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Aditya Kalra dan Abherop Roy) Disunting oleh Edwina Gibbs

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.