April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Serangan mematikan Ukraina mengguncang Rusia ketika pemungutan suara memperkuat kendali Putin

Serangan mematikan Ukraina mengguncang Rusia ketika pemungutan suara memperkuat kendali Putin

Dalam postingan terpisah, Gladkov mengumumkan bahwa sekolah dan pusat perbelanjaan di kota Belgorod dan beberapa wilayah sekitarnya akan ditutup sementara dalam beberapa hari mendatang, untuk kedua kalinya pada bulan ini.

Kementerian Pertahanan Rusia sebelumnya mengatakan bahwa mereka menembak jatuh rudal, rudal, dan drone di wilayah perbatasan Belgorod dan Kursk, yang telah menyaksikan peningkatan serangan mematikan dalam beberapa pekan terakhir.

Putin bersumpah akan membalas dendam

Kementerian kemudian mengatakan bahwa pasukan Rusia berhasil menghalau upaya infiltrasi lebih lanjut yang dilakukan oleh “kelompok sabotase dan pengintaian bersenjata Ukraina.”

Sementara itu, pejabat Kremlin di wilayah pendudukan Kherson di Ukraina selatan mengatakan satu orang tewas dan empat lainnya terluka dalam serangan pesawat tak berawak.

Serangan di perbatasan tersebut menimbulkan kekhawatiran bagi para pemilih yang berada ratusan kilometer jauhnya di kota Sergiev Posad di luar Moskow, yang terkenal dengan biara Ortodoks yang berkubah emas.

Inessa Rozhkova, 87 tahun, yang memberikan suaranya dari rumah dengan bantuan petugas pemilu yang datang dari rumah ke rumah untuk mengumpulkan suara, mengatakan dia berharap pemilu ini akan mengakhiri konflik dengan Ukraina.

“Bisakah Anda bayangkan berapa banyak orang yang meninggal? Dan sekarang desa-desa perbatasan kami menderita. Kami mengkhawatirkan mereka,” katanya.

Di tempat pemungutan suara terdekat yang didirikan di sekolah kejuruan, Elena Kirsanova, 68 tahun, datang bersama suaminya untuk memilih Putin.

“Mereka mencoba mengintimidasi kami, tapi ini bukan negara yang bisa diintimidasi,” kata Kirsanova kepada AFP.

Putin yang berusia 71 tahun telah berkuasa di Rusia sejak hari terakhir tahun 1999, dan dijadwalkan untuk memperpanjang kekuasaannya di negara tersebut hingga tahun 2030.

Jika dia menyelesaikan masa jabatannya lagi di Kremlin, dia akan tetap berkuasa lebih lama dari pemimpin Rusia mana pun sejak Catherine yang Agung pada abad ke-18.

READ  Seorang peselancar remaja meninggal setelah diserang hiu di depan ayahnya di Australia

Dia tidak menghadapi persaingan nyata dalam pemungutan suara, setelah dia memblokir dua kandidat yang menentang konflik di Ukraina, dan sekitar sebulan setelah kematian lawan utamanya, Alexei Navalny, di penjara Arktik dalam keadaan yang tidak dapat dijelaskan.

Kremlin menggambarkan pemilu ini sebagai kesempatan bagi Rusia untuk menunjukkan bahwa mereka berada di balik kampanye militer besar-besaran Moskow di Ukraina, di mana pemungutan suara juga dilakukan di wilayah-wilayah pendudukan.

Namun hari pertama pemungutan suara pada hari Jumat diwarnai oleh vandalisme di tempat pemungutan suara, dengan serangkaian penangkapan terhadap warga Rusia yang dituduh menuangkan pewarna ke kotak suara atau melakukan serangan pembakaran.

Pembakaran fasilitas minyak

Pihak berwenang menuduh setidaknya dua warga Rusia lainnya – satu di pusat kota Yekaterinburg dan satu lagi di wilayah barat Kaliningrad – menyiram kertas suara dengan tinta hijau.

Mirip dengan substansi yang dituangkan ke dalam kotak suara hijauantiseptik bedah yang sebelumnya digunakan oleh aktor pro-Kremlin untuk menekan politisi oposisi, termasuk Navalny.

Partai Rusia Bersatu yang berkuasa, yang sangat mendukung Putin, mengumumkan bahwa mereka telah menjadi sasaran serangan peretasan skala besar di situs webnya.

Dinas Keamanan Rusia (FSB) juga mengumumkan serangkaian penangkapan, saat TPS dibuka, terhadap warga Rusia yang menurut mereka membantu pasukan Ukraina atau berencana melakukan tindakan sabotase di fasilitas militer dan transportasi.

Serangan Ukraina terhadap Rusia juga meluas ke luar wilayah perbatasan, karena pasukan Kiev telah menargetkan fasilitas minyak jauh di dalam wilayah Rusia dalam beberapa pekan terakhir.

Gubernur wilayah Samara, yang terletak sekitar 800 kilometer (500 mil) dari garis depan, mengatakan pada hari Sabtu bahwa drone Ukraina menargetkan dua kilang minyak, memicu kebakaran di salah satunya.

READ  Partai Buruh Inggris memberikan pukulan telak kepada Perdana Menteri Sunak dalam pemilihan sela

Sumber pertahanan di Kiev mengatakan kepada AFP bahwa serangan itu direncanakan oleh dinas keamanan Ukraina sebagai bagian dari “strategi untuk mengganggu potensi ekonomi Rusia.”

“Setiap kekalahan seperti itu mengurangi aliran uang minyak yang menjadi bahan bakar ekonomi perang Rusia,” kata sumber itu.