April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kim Jong Un mengendarai limusin mewah Rusia yang diberikan kepadanya oleh Putin  Berita politik

Kim Jong Un mengendarai limusin mewah Rusia yang diberikan kepadanya oleh Putin Berita politik

Media pemerintah mengatakan perjalanan dengan mobil tersebut adalah “bukti nyata” hubungan yang erat dan mendalam antara kedua negara.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un melakukan perjalanan pertamanya dengan mobil mewah yang dihadiahkan kepadanya oleh Presiden Rusia Vladimir Putin.

Pyongyang dan Moskow telah menjalin hubungan yang lebih dekat sejak Kim bertemu dengan Putin di Rusia pada September lalu, pertemuan puncak pertama mereka dalam empat tahun.

Putin juga mengundang Kim untuk menguji kemewahan Urus Senatnya, dan mobil tersebut tiba di Pyongyang pada bulan Februari.

Kim menggunakan mobil itu pada hari Jumat untuk pertama kalinya, menurut saudara perempuannya dan pejabat senior pemerintah Kim Yo Jong.

Kim Yo Jong seperti dikutip oleh Kantor Berita Pusat Korea mengatakan bahwa perjalanan tersebut adalah “bukti nyata persahabatan antara Republik Rakyat Demokratik Korea dan Rusia, yang berkembang secara komprehensif pada tahap baru yang tinggi.” Republik Demokratik Rakyat Korea.

Menurut media pemerintah Rusia, Urus adalah merek mobil mewah pertama Rusia dan telah digunakan dalam iring-iringan mobil pejabat senior sejak Putin pertama kali menggunakan limusin Urus saat pelantikannya pada tahun 2018.

Kim Jong Un (40 tahun) memiliki koleksi mobil mewah buatan luar negeri yang diyakini diselundupkan ke dalam negeri. Selama kunjungannya ke Rusia, ia melakukan perjalanan antar lokasi pertemuan dengan limusin Maybach yang ia bawa dengan kereta pribadinya. Limusin lain yang digunakan Kim antara lain Mercedes-Maybach S600 Pullman Guard dan Maybach S62.

Laporan PBB tahun 2021 menyoroti upaya pengiriman mobil mewah senilai lebih dari $1 juta yang diduga berasal dari Uni Emirat Arab ke Ningbo, Tiongkok, untuk kemudian dikirim ke Korea Utara.

READ  Biden bercanda dia mungkin tidak kembali dari Spanyol karena peringkat persetujuan anjlok

Korea Utara dan Rusia menjadi semakin dekat selama setahun terakhir ketika Korea Utara mengembangkan senjata dan program nuklirnya dan Moskow melanjutkan invasi besar-besaran ke Ukraina. Amerika Serikat dan Korea Selatan telah menyampaikan kekhawatiran bahwa Korea Utara memasok senjata ke Rusia untuk digunakan dalam perang di Ukraina dengan imbalan keahlian teknologi.

Kim juga menyaksikan pelatihan penerjun payung bersama putrinya, Kim Ju Ae [KCNA via KNS and AFP]

Rusia dan Tiongkok, sekutu tertua Korea Utara, telah berulang kali memblokir upaya untuk menjatuhkan sanksi baru PBB terhadap Korea Utara atas larangan uji coba rudal balistiknya.

Kementerian Unifikasi Korea Selatan menilai pemberian Oros juga merupakan pelanggaran terhadap sanksi PBB.

“Kami mengutuk Korea Utara karena sikapnya yang kurang ajar mengungkapkan secara terbuka pelanggaran sanksi PBB,” kata seorang pejabat kementerian kepada wartawan, yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya.

“Rusia juga harus menyadari tanggung jawabnya sebagai anggota tetap Dewan Keamanan PBB dan menghentikan tindakan apa pun yang melanggar norma-norma internasional,” tambah pejabat itu.

Kim juga mengamati pelatihan pasukan terjun payung pada hari Jumat yang bertujuan untuk menunjukkan kemampuan tentaranya menduduki “wilayah musuh dalam satu gerakan,” kata media pemerintah.

Dia ditemani oleh putrinya.