Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Sievierodonetsk jatuh ke tangan Rusia setelah salah satu pertempuran paling berdarah dalam perang

Sievierodonetsk jatuh ke tangan Rusia setelah salah satu pertempuran paling berdarah dalam perang

  • Sievierodonetsk membuat keuntungan besar bagi Rusia
  • Ukraina mengatakan sedang melakukan ‘penarikan taktis’
  • Lusinan rudal menghantam pangkalan militer Ukraina

Kyiv/POKROVSK, Ukraina (Reuters) – Pasukan Rusia mengambil kendali penuh atas kota Severodonetsk di Ukraina timur pada Sabtu, kata kedua belah pihak, menggarisbawahi kemunduran medan perang terbesar di Kyiv dalam lebih dari sebulan setelah berminggu-minggu beberapa pertempuran paling berdarah dalam perang itu. .

Ukraina menggambarkan penarikannya dari kota itu sebagai “penarikan taktis” untuk berperang dari dataran tinggi Lyschansk di tepi seberang Sungai Donets Seversky. Separatis pro-Rusia mengatakan pasukan Moskow sekarang menyerang Lyschansk.

Jatuhnya Sievierodonetsk – yang pernah menjadi rumah bagi lebih dari 100.000 orang tetapi sekarang menjadi gurun – adalah kemenangan terbesar Rusia sejak merebut pelabuhan Mariupol bulan lalu. Ini mengubah medan perang di timur setelah berminggu-minggu di mana keunggulan besar Moskow dalam senjata hanya menghasilkan keuntungan yang lambat.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Rusia sekarang akan berusaha untuk memeras dan merebut lebih banyak wilayah di tepi seberang, sementara Ukraina berharap bahwa harga yang dibayar Moskow untuk merebut reruntuhan kota kecil akan membuat pasukan Rusia rentan terhadap serangan balik.

Presiden Volodymyr Zelensky berjanji dalam pidato video bahwa Ukraina akan mengambil kembali kota-kota yang hilang, termasuk Sievierodonetsk. Tetapi mengakui biaya emosional perang, dia berkata, “Kami tidak tahu berapa lama itu akan berlangsung, dan berapa banyak lagi serangan, korban, dan upaya yang diperlukan sebelum kita melihat kemenangan di cakrawala.”

“Kota ini sekarang berada di bawah pendudukan penuh Rusia,” kata Wali Kota Severodonetsk Oleksandr Stryuk di televisi nasional. “Mereka mencoba mengatur sistem mereka sendiri, sejauh yang saya tahu, mereka telah menunjuk semacam pemimpin.”

READ  Pesan video Arnold Schwarzenegger mendesak Rusia untuk mengatasi disinformasi pemerintah

Kirilo Budanov, kepala intelijen militer Ukraina, mengatakan kepada Reuters bahwa Ukraina sedang melakukan “pengelompokan kembali taktis” dengan menarik pasukannya dari Severodonetsk.

“Rusia menggunakan taktik … yang digunakan di Mariupol: untuk menghapus kota dari muka bumi,” katanya. “Dalam kondisi ini, tidak mungkin lagi memasang pertahanan di reruntuhan dan lapangan terbuka. Jadi pasukan Ukraina menuju ke tempat yang lebih tinggi untuk melanjutkan operasi pertahanan.”

“Sebagai hasil dari operasi ofensif yang sukses,” kata Kementerian Pertahanan Rusia, pasukan Rusia telah mengambil kendali penuh atas Severodonetsk dan kota terdekat Borevsky.

Kantor berita Rusia Interfax mengutip perwakilan pejuang separatis pro-Rusia yang mengatakan bahwa pasukan Rusia dan pro-Rusia telah memasuki Lyschansk di seberang sungai dan bertempur di daerah perkotaan di sana. Baca lebih banyak

Rusia juga meluncurkan serangan rudal di Ukraina pada hari Sabtu. Panglima militer regional setempat mengatakan sedikitnya tiga orang tewas dan lainnya mungkin terkubur di bawah reruntuhan di kota Sarny, sekitar 300 km sebelah barat Kyiv, setelah roket menghantam tempat pencucian mobil dan fasilitas perbaikan mobil. Administrasi.

Rusia membantah menargetkan warga sipil. Kyiv dan Barat mengatakan pasukan Rusia telah melakukan kejahatan perang terhadap warga sipil.

Dalam upaya mereka untuk memperketat sekrup di Rusia, Presiden AS Joe Biden dan para pemimpin G7 yang akan menghadiri pertemuan puncak di Jerman mulai Minggu akan setuju untuk melarang impor emas baru dari Rusia, sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters. Baca lebih banyak

‘Itu horor’

Di kota Donbass yang dikuasai Ukraina, Elena, seorang wanita tua di kursi roda dari Lyschansk, termasuk di antara puluhan pengungsi yang tiba dengan bus dari distrik garis depan.

“Lisechansk, itu mengerikan minggu lalu. Kemarin kami tidak tahan lagi,” katanya. “Saya sudah memberi tahu suami saya jika saya meninggal, tolong kuburkan saya di belakang rumah.”

Ketika konflik darat terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II memasuki bulan kelima, rudal Rusia juga menghujani bagian barat, utara dan selatan negara itu.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengirim puluhan ribu tentara melintasi perbatasan pada 24 Februari, memicu konflik yang telah menewaskan ribuan orang dan membuat jutaan orang mengungsi. Hal ini juga menyebabkan krisis energi dan pangan yang mengguncang perekonomian global.

Sejak kekalahan pasukan Rusia dalam serangan di ibukota, Kyiv, pada bulan Maret, mereka telah mengalihkan fokus mereka ke Donbass, wilayah timur yang terdiri dari provinsi Luhansk dan Donetsk. Sievierodonetsk dan Lysychansk adalah benteng utama terakhir Ukraina di Luhansk.

Rusia menyeberangi sungai dengan paksa dalam beberapa hari terakhir dan bergerak maju menuju Lyschansk, mengancam akan mengepung Ukraina di daerah tersebut.

Rusia kemungkinan akan melihat penangkapan Severodonetsk sebagai pembenaran pergeserannya dari upaya awal yang gagal dalam “perang kilat” menjadi serangan tanpa henti dan gerinda dengan artileri besar-besaran di timur.

Moskow mengatakan Luhansk dan Donetsk, tempat mereka mendukung pemberontakan sejak 2014, adalah negara merdeka. Ukraina menuntut penyerahan seluruh wilayah kedua provinsi itu kepada pemerintah separatis.

Para pejabat Ukraina tidak pernah berharap banyak untuk mempertahankan Severodonetsk, tetapi mereka berusaha untuk menuai harga yang cukup tinggi untuk melelahkan tentara Rusia.

READ  Berita terbaru tentang Rusia dan perang di Ukraina

Jenderal Ukraina Valery Zaluzhny menulis di Telegram bahwa sistem rudal HIMARS canggih yang baru tiba yang dipasok oleh Amerika Serikat sekarang dikerahkan dan menyerang sasaran di bagian Ukraina yang diduduki Rusia. Baca lebih banyak

Ditanya tentang kemungkinan serangan balik di selatan, kepala intelijen militer Ukraina Budanov mengatakan kepada Reuters bahwa Ukraina akan mulai melihat hasilnya “mulai Agustus”.

Rudal Rusia juga menyerang tempat lain pada malam hari. “48 rudal jelajah. Pada malam hari. Di seluruh Ukraina,” kata penasihat Presiden Ukraina Mikhailo Podolyak di Twitter. “Rusia masih mencoba mengintimidasi Ukraina, menyebabkan kepanikan.”

Gubernur wilayah Lviv di Ukraina barat mengatakan bahwa enam rudal ditembakkan dari Laut Hitam di sebuah pangkalan dekat perbatasan dengan Polandia. Empat mengenai target sementara dua hancur.

Perang memiliki dampak besar pada ekonomi global dan keamanan Eropa, menaikkan harga gas, minyak, dan makanan, mendorong Uni Eropa untuk mengurangi ketergantungan pada energi Rusia dan mendorong Finlandia dan Swedia untuk mencari keanggotaan NATO.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan dari kantor Max Hunder, Alessandra Prentice dan Reuters; Ditulis oleh Madeline Chambers, Peter Graf; Matt Spitalnick Pengeditan oleh Peter Graf dan Alistair Bell

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.