Oktober 27, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Terlepas dari visi ekonomi yang hijau, Indonesia tetap berpegang pada batu bara

Jakarta: Meskipun ada peringatan dari beberapa kelompok hijau di Indonesia untuk rencana ambisius untuk mengurangi emisi karbon, pengekspor batu bara terbesar di dunia itu tidak menunjukkan tanda-tanda untuk menjauh dari bahan bakar yang berpolusi setiap saat.

Indonesia, penghasil karbon terbesar kedelapan, baru-baru ini menetapkan target emisi nol bersih dari tahun 2070 hingga 2060, atau bergabung dengan Global Methane Pledge yang dipimpin AS sesaat sebelum Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa di Glasgow pada bulan November.

Ia juga berencana untuk menghentikan pengoperasian pembangkit listrik tenaga batu bara baru dan mematikan batu bara untuk listrik pada tahun 2056 di bawah visi ekonomi hijau jangka panjang yang baru.

Tetapi – seperti produsen batubara lainnya seperti Australia dan India – Indonesia sedang bergulat dengan bagaimana menyeimbangkan tujuan lingkungan dengan hambatan pada industri yang menyumbang $ 38 miliar untuk pendapatan ekspor dalam tujuh bulan pertama tahun 2021.

“Kami secara bertahap menghapus pembangkit listrik tenaga batu bara. Tetapi jika Anda bertanya kepada kami apakah kami akan menutup tambang, kami memiliki batu bara dan opsi utilitas lainnya,” Datan Gustiana, kepala Kementerian Energi Terbarukan, mengatakan kepada Reuters.

Laporan Perubahan Iklim PBB memperingatkan bahwa pemanasan global berada dalam bahaya melampaui apa yang telah digambarkan sebagai “ancaman mematikan bagi batu bara dan bahan bakar fosil.”

Namun, Indonesia sedang menjajaki cara untuk mengekstrak konsumsi dan nilai dari batubara menggunakan teknologi penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS), meskipun aktivis lingkungan mengatakan CCS tidak terbukti dan mahal.

Gasifikasi batubara

Dengan cadangan hampir 39 miliar ton, batu bara merupakan tulang punggung perekonomian beberapa wilayah di Indonesia dan para penambang termasuk di antara pembayar pajak terbesar.

READ  Indonesia secara bertahap melonggarkan kontrol saat kasus menurun.

Pemerintah mendorong penambang untuk berinvestasi dalam produksi dimethyl ether (DME) dari batu bara. Di bawah undang-undang baru yang disahkan pada tahun 2020, mereka tidak perlu membayar royalti kepada pemerintah dalam proses tersebut dan dapat memperpanjang izin pertambangan mereka.

Ini mengacu pada DME sebagai alternatif untuk bahan bakar gas cair dan stok pakan ternak yang diimpor untuk bahan kimia dan pupuk.

Batubara harus dibakar untuk menghasilkan DME, sehingga harus dikaitkan dengan CCS agar ramah lingkungan, kata Datan.

Namun, jika Indonesia dapat menerima CCS secara lebih luas dan murah, teknologi tersebut dapat diterapkan pada pembangkit listrik tenaga batu bara dan memperluas penggunaannya, katanya.

“Tampaknya ini adalah langkah win-win yang akan mengakomodasi semua pihak karena mereka tidak berani menutup batubara sepenuhnya,” kata Iki Surka, organisasi sumber daya global Indonesia.

Dia mengatakan bahwa meskipun dimungkinkan untuk menggunakan teknologi CCS, ada risiko kebocoran dalam pembakaran batu bara dan mencoba menangkap emisi dari tambang.

Harga pendaftaran

Pembangkit listrik tenaga batu bara adalah sumber emisi terbesar kedua di Indonesia, dengan data pemerintah menunjukkan bahwa setelah deforestasi, 35 persen dari 1.262 gigatonnya sama dengan CO2.

Indonesia menggunakan 130 juta ton batu bara setiap tahun sebagai bahan bakar untuk 60 persen dari kapasitas 73 gigawatt (GW), dan mengekspor tiga kali lipat.

Meskipun para ahli mengatakan sumber terbarukan seperti matahari, air dan panas bumi hanya membentuk 11 persen dari komposisi energinya, Indonesia memiliki 400 GW energi terbarukan.

Pemerintah telah berjanji untuk meningkatkan pangsa energi terbarukan menjadi 23 persen pada tahun 2025. Namun, sekitar 16 gigawatt kapasitas pembangkit listrik tenaga batu bara baru diperkirakan akan beroperasi antara tahun 2021 dan 2030, menurut data dari think tank energi IEEFA.

READ  Food Locker melihat Indonesia

“Semua kebutuhan di Jawa dan Bali dipenuhi oleh batu bara, dan juga ada kelebihan pasokan, yang secara efektif mematikan energi terbarukan,” kata Adityani Putri, direktur pelaksana Yayasan Indonesia Sera.

Listrik batu bara adalah pilihan termurah, sekitar 600 rupee per kilowatt-hour (kWh) tahun lalu (4,22 sen AS), 1.600 rupee per kilowatt untuk gas dan pemanasan global, dan 1.100 rupee per kilowatt.

Sera dan kelompok Hijau lainnya telah berkampanye untuk pensiun dini pembangkit listrik tenaga batu bara, tetapi para pejabat mengatakan itu dapat didenda karena melanggar kontrak dengan pembangkit listrik independen.

Sementara itu, harga batu bara mencapai titik tertinggi sepanjang masa tahun ini, membantu Indonesia mencatat rekor ekspor dan surplus perdagangan pada Agustus. Pemerintah telah meningkatkan target produksi batu bara pada tahun 2021 sebesar 14 persen menjadi 625 juta ton.

Di sisi lain, parlemen sedang mengkaji pajak karbon yang diusulkan pemerintah, dan Indonesia memiliki rencana ambisius untuk mengubah cadangan nikelnya menjadi pusat manufaktur untuk baterai dan kendaraan listrik.

Sebagai negara kepulauan, Indonesia menyadari dampaknya terhadap perubahan iklim, tetapi kebijakan harus mempertimbangkan perkembangan ekonomi, termasuk masa depan batubara dan lapangan kerja yang disediakan, kata Menteri Keuangan Shri Mulyani Indira.

“Jika Anda tidak memikirkan hal-hal seperti ini, orang bisa tersesat dalam semua perubahan ini dan itu menjadi masalah sosial,” katanya kepada Reuters, mengutip bagaimana kemarahan atas penutupan pertambangan batu bara AS menciptakan pemilih “rakyat”.