April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Toko McDonald's mengalami kegagalan TI global

Toko McDonald's mengalami kegagalan TI global

Noriko Hayashi/Bloomberg/Getty Images

Restoran McDonald's di Tokyo, foto pada Januari 2020.


London/Hongkong/New York
CNN

McDonald's mengalami pemadaman sistem pada hari Jumat yang menutup restoran dan mengganggu pesanan dan aplikasi online di seluruh dunia, termasuk di Amerika Serikat, Australia, Jepang, Hong Kong, dan Inggris.

Sekitar pukul 1 pagi ET McDonald's (MCD“Kami mengalami gangguan pada sistem teknologi global kami, yang dengan cepat dapat diidentifikasi dan diperbaiki,” kata Brian Rice, chief information officer global, dalam sebuah pernyataan yang diposting di situs web perusahaan.

“Banyak pasar yang sudah kembali online, dan sisanya sedang dalam proses kembali online,” ujarnya. “Masalah ini tidak secara langsung disebabkan oleh peristiwa keamanan siber; Sebaliknya, hal ini disebabkan oleh penyedia pihak ketiga selama perubahan konfigurasi.

sebelumnya, Seorang kasir di toko McDonald's di New York mengatakan kepada CNN bahwa sistem TI toko tersebut mati sekitar jam 1 pagi dan kembali lagi sekitar jam 5 pagi.

Sementara itu, McDonald's Jepang mengatakan dalam sebuah postingan pada hari Jumat

Di Inggris, Maria Avram, yang bekerja di McDonald's Di London, dia mengatakan kepada CNN bahwa ada pemadaman sistem antara pukul 06.00 dan 07.00 waktu setempat (02.00 dan 03.00 ET), dan karyawan harus menerima pesanan secara langsung dan memberi tahu rekan mereka di dapur apa yang harus dimasak.

Juru bicara McDonald's Australia mengatakan kepada CNN bahwa restoran-restorannya di seluruh negeri terkena dampak pemadaman listrik.

Masalah juga dilaporkan terjadi di Hong Kong dan Taiwan.

McDonald's Hong Kong mengatakan di Facebook: “Karena kegagalan sistem komputer, kios pemesanan seluler dan pemesanan mandiri tidak berfungsi. Silakan pesan langsung dari konter restoran.” Kemudian dikatakan bahwa layanan ini kini telah dipulihkan.

READ  Macron mengabaikan Schulze di Paris - Politico

“Sistem ini sedang dalam pemeliharaan, dan layanan pemesanan online dan telepon juga telah dihentikan sementara,” kata layanan McDelivery dari rantai makanan cepat saji Taiwan di situs webnya.

McDonald's Taiwan mengatakan pada hari Jumat bahwa beberapa restorannya, serta McDelivery, untuk sementara tidak dapat melakukan transaksi karena pemadaman internet, TVBS Taiwan melaporkan. TVBS mengatakan McDonald's telah meyakinkan pelanggannya bahwa mereka sedang menyelidiki situasi tersebut dan melakukan perbaikan yang diperlukan.

McDonald's memilikinya Lebih dari 41.800 toko Di seluruh dunia, dengan sekitar 13.500 di Amerika Serikat, pasar terbesarnya.

Di antara negara-negara lain yang diketahui terkena dampaknya, Jepang memiliki jumlah restoran McDonald's terbesar – hampir 3.000 – diikuti oleh Inggris, dengan hampir 1.500 toko, dan Australia, dengan lebih dari 1.000 toko.

Pemadaman ini menambah awal tahun yang goyah bagi McDonald's. Dalam presentasi pendapatan terbarunya bulan lalu, perusahaan tersebut mengatakan perang di Timur Tengah telah merugikan bisnisnya dan kemungkinan besar akan terus melakukan hal tersebut. Seperti merek Amerika lainnya, merek ini mendapat boikot di banyak pasar di wilayah tersebut.

CEO Christopher Kempczinski mengatakan McDonald's juga melihat dampak negatif terhadap penjualan di negara-negara Muslim lainnya seperti Malaysia dan Indonesia.

Cerita ini telah diperbarui dengan informasi tambahan.