April 21, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Kushner sedang mengembangkan kesepakatan di luar negeri bahkan ketika ayah mertuanya mencalonkan diri sebagai presiden

Kushner sedang mengembangkan kesepakatan di luar negeri bahkan ketika ayah mertuanya mencalonkan diri sebagai presiden

Menantu laki-laki Donald J. Trump, Jared Kushner, mengkonfirmasi pada hari Jumat bahwa ia hampir menyelesaikan transaksi real estat besar di Albania dan Serbia, contoh terbaru dari keluarga mantan presiden yang melakukan bisnis di luar negeri meskipun Trump berupaya melakukannya. Untuk kembali ke Gedung Putih.

Rencana Kushner untuk Balkan tampaknya sebagian terealisasi melalui hubungan yang dibangun saat Trump masih menjabat. Kushner, yang merupakan pejabat senior Gedung Putih, mengatakan bahwa dia sedang mengerjakan kesepakatan tersebut dengan Richard Grenell, yang sempat menjabat sebagai penjabat direktur intelijen nasional di bawah Trump dan juga sebagai duta besar untuk Jerman dan utusan khusus untuk Balkan.

Salah satu proyek yang diusulkan adalah mengembangkan sebuah pulau di lepas pantai Albania menjadi tujuan wisata mewah.

Pusat kedua, yang mencakup hotel mewah, 1.500 unit tempat tinggal dan museum, terletak di Beograd, ibu kota Serbia, di lokasi bekas markas besar tentara Yugoslavia yang telah lama kosong dan dihancurkan oleh pemboman NATO di 1999, menurut surat kabar Inggris “Daily Mail”. Anggota Parlemen Serbia dan perusahaan Tuan Kushner.

Dua proyek pertama ini melibatkan lahan yang kini dikuasai oleh pemerintah, yang berarti kesepakatan tersebut harus diselesaikan dengan pemerintah asing.

Proyek ketiga, juga di Albania, akan dibangun di Semenanjung Zvernik, kawasan pesisir seluas 1.000 hektar di Albania selatan yang merupakan bagian dari komunitas resor yang dikenal sebagai Vlori, di mana beberapa hotel dan ratusan vila akan dibangun, menurut proyek tersebut. rencana.

Partisipasi Kushner akan dilakukan melalui perusahaan investasinya, Affinity Partners, yang memiliki pendanaan sebesar $2 miliar dari Dana Investasi Publik Saudi, dan investor asing lainnya. Dalam sebuah pernyataan, seorang pejabat Affinity Partners mengatakan belum ditentukan apakah dana Saudi mungkin menjadi bagian dari proyek apa pun yang sedang dipertimbangkan Kushner di Balkan.

“Kami sangat gembira,” kata Kushner dalam sebuah wawancara. Dia menambahkan: “Kami belum menyelesaikan kesepakatan ini, jadi itu mungkin tidak akan terjadi, tapi kami telah bekerja keras dan kami sangat dekat.”

Tuan Kushner mendirikan perusahaan investasinya setelah meninggalkan pekerjaannya di Gedung Putih sebagai penasihat senior. Dia mendapat manfaat dari hubungan yang dia bangun dalam negosiasi pemerintah di Timur Tengah, termasuk hubungan dekat dengan Putra Mahkota Mohammed bin Salman, penguasa de facto Arab Saudi.

Kushner akhirnya mendapatkan $2 miliar dari dana kekayaan negara Arab Saudi dan ratusan juta dolar dari dana kekayaan di Uni Emirat Arab dan Qatar. Sejauh ini, dia telah mengambil beberapa langkah publik untuk menginvestasikan sejumlah besar uang tersebut.

Grenell juga menjalin kontak-kontak yang berharga ketika menjabat di pemerintahan, termasuk beberapa kontak yang tampaknya telah memberikan tim Kushner jalur yang dalam mengenai investasi di Balkan. Selama masa pemerintahan Trump, Grenell berupaya menyelesaikan perselisihan antara Serbia dan Kosovo.

READ  Raja Charles III menderita kanker dan akan mengundurkan diri dari tugas publiknya

Diskusi ini secara tidak langsung melibatkan Albania, karena sebagian besar warga Kosovar adalah etnis Albania dan Albania berperan dalam diskusi regional.

Tuan Grenell tetap dekat dengan Tuan Trump sejak mantan presiden itu meninggalkan jabatannya, membelanya di depan umum dan berbicara dengannya secara teratur.

Mr Grenell secara pribadi mengatakan dia berharap untuk menjadi menteri luar negeri dalam pemerintahan Trump yang kedua, menurut seseorang yang membahas masalah ini dengan Mr Grenell dan menggambarkan percakapan tersebut dengan syarat anonimitas.

Dalam sebuah wawancara, Grenell menolak untuk secara resmi mengumumkan minatnya untuk menjabat sebagai Menteri Luar Negeri. Dia hanya mengatakan bahwa dia belum memutuskan apakah dia akan bergabung dengan pemerintahan Trump di masa depan.

Robert Weissman, presiden Public Citizen, yang melacak kesepakatan bisnis yang dianggap konflik kepentingan selama pemerintahan Trump, mengatakan kesepakatan yang direncanakan ini tidak etis dan hanya akan menimbulkan pertanyaan baru mengenai keluarga Trump, terutama jika Trump terpilih kembali.

“Pada titik siklus pemilu ini, Jared Kushner harus membekukan rencana investasi baru apa pun,” kata Weissman. “Rencana investasi ini tampaknya melibatkan kecenderungan korupsi terburuk di pemerintahan Trump dan keluarganya.”

Keterlibatan keluarga Trump dalam kesepakatan bisnis luar negeri menjadi fokus utama selama masa jabatan Trump, dan para kritikus akhirnya menuntut dan menuduh bahwa keluarga tersebut secara ilegal mengambil keuntungan dari pembayaran luar negeri – yang disebut sebagai honorarium dalam Konstitusi – ketika Trump masih menjabat. Mahkamah Agung menganggap kasus-kasus tersebut sebagai kasus yang diperdebatkan ketika Trump meninggalkan jabatannya, namun kasus-kasus tersebut dapat dibuka kembali jika ia kembali ke Gedung Putih.

Sejak meninggalkan jabatannya, Trump telah menjadi mitra dalam proyek pembangunan di Oman, sebuah kesepakatan yang dibuat oleh perusahaan real estate Saudi yang memiliki hubungan dengan pemerintah Saudi.

Kushner menolak anggapan bahwa ia mendapat perlakuan istimewa karena masa jabatannya di pemerintahan, atau bahwa pekerjaannya ada kaitannya dengan mantan presiden tersebut.

“Tidak ada yang menawarkan saya kesepakatan,” kata Kushner, yang bersikeras bahwa dia tidak punya rencana untuk kembali ke Washington jika ayah mertuanya kembali memenangkan kursi kepresidenan. “Saya cukup teliti, dan investasi ini akan menciptakan nilai yang signifikan bagi masyarakat lokal, mitra kami, dan investor kami.”

Perwakilan Trump tidak menanggapi beberapa email yang meminta komentar.

Kushner dan istrinya, Ivanka Trump, sebagian besar menjauhi aktivitas politik Trump sejak serangan terhadap Capitol pada 6 Januari 2021.

The New York Times pertama kali menghubungi Kushner pada Rabu pagi tentang potensi proyeknya di Balkan. Dia awalnya menolak menjawab pertanyaan, hanya menjawab setelah dia mengungkapkan rencananya kepada Bloomberg News pada hari Jumat.

Tuan Kushner dan Nyonya Trump telah mengunjungi Albania dua kali sejak Trump meninggalkan jabatannya. Mereka bepergian ke seluruh negeri bersama Tuan Grinnell, dan bahkan… Dia bertemu dengan Perdana Menteri Albania.

READ  Korban tewas akibat Badai Otis mencapai 39 saat para pencari menyisir puing-puing di sekitar Acapulco: NPR

Tuan Kushner dan Nyonya Trump, bersama dengan Tuan Grenell, sebagian fokus pada Sazan, sebuah pulau Mediterania di selatan Albania yang digunakan oleh Uni Soviet dan negara-negara pimpinan Komunis hingga akhir Perang Dingin. Pemerintah Albania sebagai Pangkalan militer rahasia Untuk kapal selam. Rencananya adalah membangun hotel dan vila mewah di pulau itu.

Pulau terjal seluas dua mil persegi ini adalah rumah bagi ratusan bunker dan terowongan era Perang Dingin yang dirancang untuk menahan serangan nuklir, dan sebagian besar masih kosong sejak berakhirnya Uni Soviet. Namun jaraknya hanya setengah jam perjalanan dengan speedboat dari Vlorë, sebuah tujuan resor di Albania selatan di mana pemerintah Arab Saudi telah mengeluarkan uang untuk meningkatkan layanan listrik dan fasilitas umum lainnya untuk membantu mempromosikan pariwisata di Albania.

Mr Grenell, mantan kontributor Fox News dan konsultan media, telah bekerja sama dengan Mr Kushner dan perusahaan investasinya.

Mr Grenell berterus terang tentang upayanya untuk mengubah hubungan yang telah dibangunnya di Albania dan tempat lain di Balkan menjadi keuntungan pribadi. Dia telah berulang kali kembali ke wilayah tersebut dan bertemu dengan para eksekutif industri perhotelan, serta Perdana Menteri Albania Edi Rama.

“Kami mencari peluang investasi melalui investasi asing di Balkan, khususnya di Albania, dan pesisir Albania sangat indah.” kata Tuan Grenell Dalam salah satu rangkaian wawancara televisi dan surat kabar yang dia lakukan di Albania selama tiga tahun terakhir.

Manajemen proyek sehari-hari akan ditangani oleh Asher Abhisera, pengembang real estat yang berbasis di California yang telah mengerjakan proyek di Brooklyn bersama Tuan Kushner, dan yang telah melakukan perjalanan ke Balkan bersama Tuan Grenell dan Tuan Kushner. Lihatlah lokasi pengembangannya, kata Mr. Kushner.

Tuan Grenell menambahkan sekitar Wawancara TV 90 menit di Albania tahun lalu Bahwa tidak ada salahnya membuat kesepakatan karena dia sekarang sudah keluar dari pemerintahan. “Saya mengerjakan proyek-proyek, proyek-proyek ekuitas swasta, yang darinya saya dapat menghasilkan uang,” katanya. “Tidak seorang pun boleh meminta maaf karena ingin menghasilkan uang.”

Juli lalu, Tuan Grenell, bersama Ivanka Trump dan Tuan Kushner, bertemu dengan Tuan Rama di Tirana, ibu kota Albania, dan mereka semua berfoto bersama.

Bapak Rama telah melakukan lobi selama hampir satu dekade untuk membuka Sazan untuk pembangunan kembali sebagai tujuan wisata, serta mencari cara lain untuk menarik investor asing ke Albania guna memperluas ekonomi pariwisatanya.

Orun Tare, mantan anggota parlemen di Albania yang menjabat sebagai penasihat Tuan Rama, membawa Nona Trump dan Tuan Kushner ke Pulau Sazan pada tahun 2021 sebagai bagian dari kunjungan ke Albania yang mencakup pelayaran kapal pesiar dan kapal pesiar. Penerbangan helikopter melintasi pantai.

READ  Rusia akan melengkapi kapal selam nuklir baru dengan rudal hipersonik

Dalam sebuah wawancara, Tarry mengatakan dia telah berdiskusi dengan Kushner dan Trump mengenai keinginan untuk mengembangkan Sazan, namun melakukannya dengan cara yang melestarikan sejarah dan lingkungannya.

Tuan Kushner dan Tuan Grenell bekerja sama dengan pengusaha miliarder Albania Shefqat Kastrati dan putranya Musa Kastrati. Investasi mereka termasuk konsesi untuk mengelola bandara internasional di Tirana, jaringan pompa bensin di Albania, hotel dan bisnis lainnya, menurut mitra bisnis dan Kushner.

“Mereka membantu kami memahami biaya konstruksi dan cara mengoperasikannya secara lokal,” kata Kushner dalam sebuah wawancara.

Pada Oktober 2022, Shafqat membeli Kastrati Sebuah rumah senilai $7,5 juta Catatan tanah menunjukkan Indian Creek, Florida, sebuah properti di dekat tempat tinggal Nyonya Trump dan Tuan Kushner sekarang. Keluarga Castrati juga tahun lalu Saya membeli sebuah hotel Di bagian Brickell Miami seharga $55 juta dari keluarga kerajaan Qatar.

Dalam sebuah wawancara, Musa Kastrati mengatakan peran yang akan dimainkan oleh perusahaan keluarganya dalam proyek-proyek Kushner di Albania masih belum jelas, namun kemungkinan besar akan mencakup membantu membangun beberapa kompleks. Castrati juga mengonfirmasi bahwa dia mengunjungi Mar-a-Lago, resor dan kediaman Trump di Florida, pada bulan Desember 2022 bersama Grenell dan bahwa dia juga bertemu sebentar dengan Trump ketika mantan presiden tersebut tiba saat mereka sedang makan malam. Mr Castrati mengatakan dia belum membahas potensi kesepakatan dengan Trump.

Tuan Grenell telah berulang kali menggunakan Instagram dan akun media sosial lainnya untuk mempromosikan pariwisata di Albania dan memuji Tuan Rama, Perdana Menteri.

“Saya mendukung visi Rama untuk Balkan” Kata Tuan Grenell dalam wawancara televisi tahun 2021, setelah dia bertemu dengan eksekutif industri perhotelan lainnya di Albania bernama Irfan Hysenbiliu. “Saya mencintai Albania dan saya mengundang investor Amerika ke negara ini.”

Pemerintah Kerajaan Arab Saudi baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka sedang mencari cara untuk meningkatkan investasinya di Albania. Pertama dengan membantu pembangunan Layanan air, listrik, dan sanitasi terletak di sebelah kawasan pantai di Vlorë, yang merupakan titik keberangkatan Sazan dan lokasi pusat internasional baru. Bandara sudah berjalan bangunan. Dia bilang dia ingin berinvestasi hingga $300 juta di negara ini.

Awal bulan ini, pejabat Saudi melakukan perjalanan ke Albania Untuk mengumumkan penciptaan Dari apa yang mereka sebut Dewan Bisnis Saudi-Albania “untuk menjalin kemitraan ekonomi baru antara kedua negara,” termasuk dalam proyek pariwisata. Presiden kelompok tersebut di Saudi, Abdul Rahman Al-Mufarreh, tidak menanggapi permintaan komentar.

michael s. Schmidt Berkontribusi pada laporan.