Juli 22, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Upaya kudeta di Bolivia: penangkapan seorang jenderal dan militer yang melarikan diri dari istana

Upaya kudeta di Bolivia: penangkapan seorang jenderal dan militer yang melarikan diri dari istana

LA PAZ, Bolivia (AP) — Kendaraan lapis baja menyerbu pintu istana pemerintah Bolivia pada hari Rabu dalam upaya kudeta, namun Presiden Luis Arce berjanji untuk berdiri teguh dan menunjuk panglima militer baru yang memerintahkan pasukan untuk mundur.

Para prajurit mundur ke belakang barisan kendaraan militer, sementara ratusan pendukung Arce bergegas ke alun-alun di luar istana, mengibarkan bendera Bolivia dan meneriakkan yel-yel.

Arce yang dikelilingi para menteri melambai ke arah massa saat mereka menyanyikan lagu kebangsaan. “Terima kasih kepada rakyat Bolivia,” katanya. Biarkan demokrasi hidup.

Beberapa jam kemudian, jenderal Bolivia yang tampaknya berada di balik pemberontakan, Juan Jose Zuniga, ditangkap setelah jaksa penuntut umum membuka penyelidikan. Belum jelas apa tuduhan yang dikenakan padanya.

Kendaraan lapis baja menyerbu pintu istana pemerintah Bolivia pada hari Rabu ketika Presiden Luis Arce mengatakan negaranya sedang menghadapi upaya kudeta, bersikeras bahwa dia berdiri teguh dan mendesak masyarakat untuk melakukan mobilisasi.

Namun, sesaat sebelum penangkapannya, Zuniga mengklaim bahwa Arce memintanya menyerbu istana sebagai tindakan politik. Presiden mengatakan kepada saya: Situasinya sangat kompleks dan kritis. “Penting untuk mempersiapkan sesuatu untuk meningkatkan popularitas saya,” kata Zuniga kepada wartawan.

Zuniga bertanya kepada Arce apakah dia harus “mengeluarkan kendaraan lapis baja itu?” “Keluarkan mereka,” jawab Ars.

Pemberontakan pada hari Rabu terjadi setelah berbulan-bulan ketegangan, dengan kesulitan ekonomi dan protes semakin kuat ketika dua raksasa politik – Arce dan mantan sekutunya, mantan Presiden sayap kiri Evo Morales – bersaing untuk menguasai partai yang berkuasa.

Namun, upaya nyata untuk menggulingkan petahana tampaknya tidak mendapat dukungan nyata, dan bahkan saingan Arce telah bergabung untuk membela demokrasi dan menolak pemberontakan.

Pemandangan ini membuat marah para pemimpin regional dan mengagetkan masyarakat Bolivia, yang sudah tidak asing lagi dengan kekacauan politik; Pada tahun 2019, Morales dicopot dari jabatannya sebagai presiden setelah krisis politik sebelumnya.

Ketika krisis memburuk pada hari Rabu, kendaraan militer berdatangan ke alun-alun. Sebelum memasuki gedung pemerintah, Zuniga, panglima tertinggi angkatan darat, mengatakan kepada wartawan: “Yang pasti akan ada kabinet baru segera; negara dan negara kita tidak dapat terus seperti ini.” Namun Zuniga mengatakan bahwa “untuk saat ini”, dia mengakui Arce sebagai panglima tertinggi.

Zuniga tidak secara eksplisit mengatakan dia memimpin kudeta, namun dia mengatakan di istana bahwa tentara sedang berusaha untuk “memulihkan demokrasi dan membebaskan tahanan politik kami.”

Tak lama kemudian, Arce menghadapi Zuniga di lorong istana, seperti yang terlihat dalam video di televisi Bolivia. “Saya komandan Anda, saya memerintahkan Anda untuk menarik tentara Anda, dan saya tidak akan membiarkan ketidaktaatan ini,” kata Arce.

Dikelilingi oleh para menteri, ia menambahkan: “Kami di sini, tegas di Casablanca, dalam menghadapi segala upaya kudeta.” Kami membutuhkan rakyat Bolivia untuk berorganisasi.

Dia menambahkan dalam pesan video bahwa dia “tidak akan pernah lagi membiarkan upaya kudeta merenggut nyawa rakyat Bolivia.”

Kurang dari satu jam kemudian, Arce mengumumkan komandan baru angkatan darat, laut, dan udara yang disambut sorak-sorai para pendukungnya, sambil berterima kasih kepada polisi negara tersebut dan sekutu regionalnya karena telah mendukungnya. Ars mengatakan bahwa kekuatan yang memberontak melawannya “menodai seragam” tentara.

“Saya memerintahkan semua wajib militer untuk kembali ke unit mereka,” kata komandan militer yang baru diangkat Jose Wilson Sanchez. “Tak seorang pun menginginkan gambaran yang kita lihat di jalanan.”

Tak lama kemudian, kendaraan lapis baja keluar dari alun-alun, diikuti oleh ratusan pejuang militer, sementara polisi anti huru hara mendirikan barikade di luar istana pemerintah.

Insiden tersebut memicu gelombang kemarahan di antara para pemimpin regional lainnya, termasuk Organisasi Negara-negara Amerika, Presiden Chili Gabriel Porrique, pemimpin Honduras, dan mantan pemimpin Bolivia.

Bolivia, sebuah negara dengan populasi 12 juta orang, telah menyaksikan protes hebat dalam beberapa bulan terakhir akibat penurunan tajam perekonomian dari salah satu perekonomian dengan pertumbuhan tercepat di benua itu dua dekade lalu menjadi salah satu perekonomian yang paling menderita akibat krisis.

Negara ini juga menyaksikan perselisihan besar di tingkat tertinggi partai yang berkuasa. Arce dan mantan sekutunya, Morales, berjuang demi masa depan Gerakan pembangkang untuk Sosialisme di Bolivia, yang dikenal dengan akronim bahasa Spanyol MAS, sebelum pemilu yang dijadwalkan pada tahun 2025.

Setelah kekacauan yang terjadi pada hari Rabu, laporan di media lokal menunjukkan masyarakat Bolivia menimbun makanan dan kebutuhan lainnya di supermarket, khawatir dengan apa yang akan terjadi selanjutnya.

Namun kepada para pendukungnya di luar istana presiden, Wakil Presiden David Choquehuanca bersumpah: “Rakyat Bolivia tidak akan lagi mengizinkan upaya kudeta.”

——

Janetsky melaporkan dari Mexico City.

——

Janetsky melaporkan dari Mexico City.

READ  Ambil contoh, hubungan tak terbatas antara Cina dan Rusia dan butiran garam: Li Daokui