Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Vietnam bersiap menerima gelombang investasi dari Paman Sam, Indonesia tidak berantakan?

Vietnam bersiap menerima gelombang investasi dari Paman Sam, Indonesia tidak berantakan?

JAKARTA – Vietnam bersiap menyambut investasi besar-besaran dari Amerika Serikat. Semuanya dimulai dengan perusahaan minuman PepsiCo Sunda Vietnam, yang baru-baru ini memulai pembangunan pabrik terbesar dan termodern di kawasan Asia Pasifik di Delta Mekong di Taman Industri Hu Thanh di Provinsi Long An.

Seluas sekitar 20 hektar, pabrik senilai USD 300 juta (Rp 4,8 triliun) ini akan menggunakan energi terbarukan seperti biofuel dan tenaga surya, serta meluncurkan produk kemasan yang 100 persen terbuat dari plastik daur ulang.

Setelah selesai dibangun, pabrik tersebut akan memproduksi 800 juta liter produksi tahunan, sehingga membantu meningkatkan kemampuan perusahaan dalam memenuhi permintaan konsumen dan memperkuat posisi terdepannya di pasar Vietnam.

PepsiCo menyampaikan usulan tersebut kepada Perdana Menteri Pham Minh Chinh saat delegasi Dewan Bisnis AS-ASEAN (USABC) mengunjungi Vietnam bulan lalu untuk menjajaki peluang investasi di sana.

Selain PepsiCo, beberapa investor menyatakan minat dan keyakinannya terhadap potensi pasar Vietnam, antara lain Energy Capital yang ingin mengembangkan pelabuhan Long Son di provinsi Phra Ria Vung Tau dan proyek LNG di provinsi Binh Tuan. Antara diberitakan, Jumat, 12 April, AES, perusahaan energi global, bersiap menggerakkan turbin gas Sun My yang terintegrasi.

Dalam sesi kerja dengan Menteri Perencanaan dan Investasi Nguyen Chi Dung pada kunjungan USABC, perusahaan-perusahaan ternama seperti Ford, Boeing dan Viatris menunjukkan komitmen yang kuat untuk terus berinvestasi di Vietnam.

Mereka mengatakan bahwa mereka telah berinvestasi lebih dari $1 miliar di Vietnam melalui perusahaan-perusahaan besar seperti Wingroup dan Mazan, dan sedang mencari lebih banyak peluang investasi di negara tersebut.

Tidak hanya itu, baru-baru ini, ketika para pemimpin Rosen Partner bertemu dengan Wakil Perdana Menteri Le Minh Cai di Amerika Serikat, mereka mengatakan ingin memperluas investasi di Vietnam di bidang real estate dan pariwisata.

READ  Gunung berapi Indonesia meletus, menyelimuti desa-desa menjadi abu

Menurut Kementerian Perencanaan dan Investasi, perusahaan-perusahaan Amerika hanya mencatatkan US$17,26 juta (Rp 278 miliar) di Vietnam pada kuartal pertama tahun ini, menempati peringkat ke-19 di antara negara dan kawasan yang memiliki investasi di negara tersebut.

Menteri Dung mengatakan penilaian ini tidak bisa dibandingkan dengan kemampuan investor Amerika dan hubungan Vietnam-AS. Mereka menekankan peningkatan hubungan bilateral menuju kemitraan strategis yang komprehensif dan perjanjian untuk meningkatkan kerja sama di bidang teknologi dan inovasi, termasuk di industri semikonduktor.

Beliau menggarisbawahi bahwa tidak ada hambatan terhadap aliran investasi Amerika di Vietnam, dan sebaliknya, bahkan dari negara ketiga.

Tag: Investasi Vietnam