Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

We Energies meminta pelanggan untuk menurunkan termostat menjadi 60

Dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya pada Jumat malam, We Energies meminta pelanggan untuk mengurangi penggunaan gas alam dengan menurunkan panas hingga 60-62 derajat. “Pesanan ini datang setelah salah satu pemasok pipa antarnegara bagian yang memasok gas alam ke We Energies mengalami kegagalan peralatan yang signifikan – mengurangi jumlah bahan bakar yang biasanya mereka kirim sebanyak 30,” baca pernyataan yang diposting di situs web perusahaan dan akun media sosial. %” . Juru bicara We Energies Brendan Conway mengidentifikasi pemasok sebagai Guardian Pipeline, anak perusahaan ONEOK yang berbasis di Oklahoma. “Sebelumnya, Guardian mengalami kegagalan katup di pabrik kompresor Sycamore di DeKalb County, Illinois, yang mengakibatkan rendahnya kapasitas sistem kami,” kata juru bicara ONEOK Brad Borrower dalam pernyataan email Jumat malam. masalah dan memulihkan kapasitas secara tepat waktu. Satu katup telah dipulihkan ke layanan, dan kami terus mengerjakan yang kedua.” Kami memberi energi para pejabat akan mengevaluasi kembali situasi pada hari Sabtu, dan permintaan perusahaan yang tidak biasa untuk mematikan panas di seluruh negara bagian datang seperti yang dilakukan Wisconsin. Mereka berani salah satu malam terdingin tahun ini. Dua hari sebelum Natal, kemungkinan ada lebih banyak orang di rumah daripada biasanya saat keluarga berkumpul untuk liburan. “Kami memahami bahwa tidak ada orang yang ingin menurunkan termostat saat cuaca benar-benar dingin di luar sana,” kata Conway dalam wawancara hipotetis, “tetapi jika kami membuat orang berputar 60-62 derajat, mengenakan sweter tambahan, selimut ekstra, itu akan terjadi. dingin.” Tapi itu tidak terlalu dingin, dan mudah-mudahan kita bisa mempercepat saluran pipa dan membuat semuanya berjalan secepat mungkin.” Online, pelanggan mengkritik perusahaan karena memesannya. Seorang pengguna Twitter menjawab, “Selama suhu ini, ini gila. Bukan untuk apa yang baru saja saya bayarkan pada tagihan terakhir saya.” !! , tulis satu orang, mengacu pada persetujuan Komisi Layanan Publik bulan ini untuk menaikkan suku bunga sebesar 10,9% untuk pelanggan residen We Energies. Kenaikan tersebut diperkirakan akan berlaku pada Januari mendatang. Jika pelanggan mematuhi pesanan tersebut, situs web We Energies mengatakan akan “menghindari pemadaman gas alam yang besar”. “Masalah sebenarnya adalah menyalakannya kembali. Ini tidak seperti menekan tombol; tidak seperti itu. Anda benar-benar harus pergi ke setiap rumah; menyalakan meteran mereka, pergi ke rumah mereka; menyalakan kembali lampu pilot mereka, dan periksa apakah semua peralatan gas alam mereka berfungsi dengan baik. negara bagian. Seorang juru bicara men-tweet juru bicara @GovEvers oleh Komisi Layanan Publik dan Manajemen Darurat Wisconsin mengenai situasi dengan We Energies, “Kantor kami akan tetap berhubungan dekat dengan mitra lokal, negara bagian, dan federal saat kami terus memantau situasi ini dengan cermat. .”

READ  EKSKLUSIF: Sam Bankman-Fried membatalkan banding ekstradisi

Dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya pada Jumat malam, We Energies meminta pelanggan untuk mengurangi penggunaan gas alam dengan menurunkan panas hingga 60-62 derajat.

“Pesanan ini datang setelah salah satu pemasok pipa antarnegara bagian yang memasok gas alam ke We Energies mengalami kegagalan peralatan besar – mengakibatkan pengurangan 30% jumlah bahan bakar yang biasanya mereka kirim,” kata pernyataan itu. Posting di situs web perusahaan dan akun media sosial.

Juru bicara We Energies Brendan Conway mengidentifikasi pemasok sebagai Guardian Pipeline, anak perusahaan ONEOK yang berbasis di Oklahoma.

“Lebih awal [Friday]”Guardian mengalami kegagalan katup di pabrik kompresor Sycamore di DeKalb County, Illinois, yang mengakibatkan berkurangnya kapasitas pada sistem kami,” kata juru bicara ONEOK Brad Burrower dalam pernyataan email Jumat malam.

“Kru kami fokus untuk menyelesaikan masalah dan memulihkan kapasitas secara tepat waktu. Salah satu katup telah dipulihkan untuk diservis, dan kami terus mengerjakan yang kedua,” tambah Porour.

Conway mengatakan pejabat We Energies akan menilai kembali situasi pada hari Sabtu.

Permintaan perusahaan yang tidak biasa untuk menurunkan panas di seluruh negara bagian datang saat Wisconsin menghadapi salah satu malam terdingin dalam setahun. Dua hari sebelum Natal, kemungkinan ada lebih banyak orang di rumah daripada biasanya saat keluarga berkumpul untuk liburan.

“Kami mengerti tidak ada yang mau mematikan termostat saat benar-benar dingin, tetapi jika kami membuat orang menurunkan suhu hingga 60-62 derajat, dan mengenakan kaus ekstra, dan selimut ekstra, itu akan menjadi dingin tetapi tidak. sangat dingin, dan mudah-mudahan kita bisa mendapatkan saluran pipa dan berjalan secepat mungkin.”

READ  Bank of England menaikkan suku bunga untuk kelima kalinya

Konten ini diimpor dari Twitter. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan lebih banyak informasi di situs web mereka.

Online, pelanggan mengkritik perusahaan karena memesannya.

Seorang pengguna Twitter menjawab: “Selama suhu ini? Itu gila.”

“Tidak dengan apa yang baru saja saya bayarkan pada tagihan terakhir saya,” gurau pengguna lain.

Konten ini diimpor dari Twitter. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan lebih banyak informasi di situs web mereka.

Banyak yang dengan tegas menolak pertanyaan itu.

Satu orang menulis, “Naikkan menjadi 75, terima kasih telah menaikkan tarif saya!!!” , mencatat bahwa Komisi Layanan Publik menyetujui bulan ini kenaikan 10,9% untuk pelanggan penduduk We Energies. Kenaikan tersebut diperkirakan akan berlaku pada Januari mendatang.

Jika pelanggan mematuhi pesanan tersebut, situs web We Energies mengatakan akan “menghindari pemadaman gas alam yang besar”.

“Masalah sebenarnya adalah menyalakannya kembali. Ini tidak seperti menekan tombol; tidak seperti itu. Anda benar-benar harus pergi ke setiap rumah; nyalakan meteran mereka, pergi ke rumah mereka; nyalakan kembali lampu pilot mereka, periksa bahwa semua peralatan mereka menggunakan gas alam dengan benar dan aman dan butuh waktu lama.”

READ  Gelembung perumahan bersiap untuk meledak: Penjualan tertunda di bulan Juni, persediaan melonjak, harga melonjak karena tingkat hipotek melonjak

Pengungkapan kasus tersebut pada hari Jumat terjadi sehari setelah Gubernur Tony Evers menandatangani perintah eksekutif yang menyatakan darurat energi di seluruh negara bagian.

Konten ini diimpor dari Twitter. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan lebih banyak informasi di situs web mereka.

@menciak Dia diberi pengarahan oleh Komisi Layanan Publik dan Manajemen Darurat Wisconsin mengenai situasi dengan We Energies,” juru bicara perusahaan tweeted, “Kantor kami akan tetap berhubungan dekat dengan mitra lokal, negara bagian dan federal saat kami terus memantau situasi ini dengan cermat.”