Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Saya bekerja di Twitter. Kemudian dia men-tweet di Elon Musk.

Pada awal November, Twitter memiliki sekitar 7.500 karyawan Menerima email singkat Dari tajuk utama publik: “Dalam upaya menempatkan Twitter di jalur yang sehat, kami akan melalui proses yang sulit untuk mengurangi tenaga kerja global kami.” Catatan itu ditandatangani “Twitter”. Pada tanggal 3 November, beberapa orang di perusahaan tersebut menerima email yang menyatakan bahwa mereka akan diberhentikan keesokan harinya.

Malam itu, Ny. Solomon, suaminya, dan beberapa rekan pergi ke Dots Cafe Portland, sebuah lounge di Clinton Street. Dia bilang teleponnya ada di atas meja, menghadap ke atas. Saat teman kerja berbicara, mereka mengetuk telepon mereka, dan terlibat dalam percakapan Signal dengan rekan kerja di London, Seattle, dan San Francisco. Ms. Solomon ingat pesan seperti “Saya dipukuli” terbang melintasi layar. “Kamu dulu melihat rekan kerjamu jatuh seperti lalat,” katanya.

Sore berikutnya, timnya yang terdiri dari sekitar 10 insinyur berkurang menjadi empat. Nyonya Solomon dan suaminya selamat dari putaran PHK. Minggu berikutnya, dia ingat, dia menunggu arahan lebih lanjut dari Tuan Musk atau tim eksekutif baru. Tidak ada hasilnya, katanya, kecuali email yang memperingatkan karyawan bahwa pekerjaan jarak jauh tidak lagi diizinkan, dengan beberapa pengecualian.

Banyak karyawan mengetahui tentang prioritas Tuan Musk dengan menonton umpan Twitter-nya, di mana dia sering memposting tentang bisnis perusahaan ke lebih dari 100 juta pengikut. Pada 5 November, dia mengeluh tentang fungsi pencarian platform: “Mencari Di dalam Twitter mengingatkan saya pada Infoseek di ’98! Dia menulis bahwa itu juga akan mendapatkan pronto yang jauh lebih baik. Pada hari yang sama, dia men-tweet: “Twitter segera hadir Menambahkan Kemampuan untuk melampirkan teks panjang ke tweet, mengakhiri absurditas tangkapan layar Notepad.”

READ  Mungkinkah Sinyal Kerusakan FTX Lebih Sulit untuk Cryptocurrency? Inilah yang perlu Anda ketahui.

Dan ini lebih dari yang didengar Ny. Solomon dan banyak rekannya secara internal. “Radio hening,” katanya. Dia mulai melampiaskan kekesalannya di Twitter.

Salah satu tweet pertamanya dengan nada ini datang pada 6 November, tak lama setelah Mr. Musk mengumumkan aturan pengguna Twitter baru dalam sebuah tweet: “setiap Mengubah nama sama sekali akan mengakibatkan hilangnya sementara tanda centang terverifikasi.” Dia memposting pesan itu setelah beberapa orang di Twitter mengubah nama mereka menjadi variasi nama Tuan Musk, kebanyakan dari mereka mengejek.