Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Diplomat utama Saudi mengatakan bahwa Arab Saudi tidak akan mengakui Israel tanpa jalan untuk mendirikan negara Palestina

Diplomat utama Saudi mengatakan bahwa Arab Saudi tidak akan mengakui Israel tanpa jalan untuk mendirikan negara Palestina

JERUSALEM (AP) — Diplomat utama Arab Saudi mengatakan kerajaannya tidak akan menormalisasi hubungan dengan Israel atau berkontribusi padanya Rekonstruksi Gaza Dan tanpa adanya jalur yang kredibel untuk mendirikan negara Palestina, hal ini tidak dapat diterima oleh pemerintah Israel.

Pernyataan Pangeran Faisal bin Farhan dalam wawancara dengan CNN yang disiarkan Minggu malam merupakan salah satu pernyataan paling langsung yang dibuat oleh pejabat Saudi hingga saat ini.

Perdana Menteri Israel Benyamin Netanyahu – Menghadapi tekanan domestik yang meningkat atas penderitaan para sandera Israel, termasuk protes yang penuh kemarahan di dalam pertemuan komite parlemen pada hari Senin – Penolakan terhadap negara Palestina Dia menggambarkan rencana kontrol militer terbuka di Gaza.

Perselisihan mengenai masa depan Gaza – dengan perang yang berkecamuk tanpa akhir – mempertemukan Israel dengan sekutu terbesarnya, Amerika Serikat, serta sebagian besar komunitas internasional, dan merupakan hambatan besar terhadap rencana untuk memerintah atau membangun kembali Gaza setelahnya. perang. Jalur pantai yang miskin, dihuni oleh 2,3 juta warga Palestina.

sebelum Dan serangan Hamas ke Israel pada 7 Oktober yang memicu perangAmerika Serikat berusaha menengahi perjanjian bersejarah yang menyatakan bahwa Arab Saudi akan menormalisasi hubungan dengan Israel dengan imbalan jaminan keamanan Amerika, membantu membangun program nuklir sipil, dan kemajuan dalam penyelesaian konflik Israel-Palestina.

Pada bulan September, Netanyahu mengatakan bahwa Israel terus melanjutkan upayanya “inti nya” Untuk kesepakatan seperti itu.

Dalam sebuah wawancara dengan Fareed Zakaria di CNN, pembawa acara bertanya: “Apakah Anda mengatakan dengan tegas bahwa jika tidak ada jalan yang kredibel dan tidak dapat diubah menuju negara Palestina, maka tidak akan ada normalisasi hubungan antara Arab Saudi dan Israel?”

READ  Seekor badak di kebun binatang Austria menyerang penjaga kebun binatang dan membunuh salah satu dari mereka

Pangeran Faisal menjawab: “Hanya dengan cara ini kita bisa mendapatkan keuntungan.” “Jadi, ya.”

Sebelumnya dalam wawancara tersebut, sebagai tanggapan atas pertanyaan tentang apakah Arab Saudi yang kaya minyak akan mendanai rekonstruksi di Gaza – tempat serangan Israel terjadi. Hal ini menyebabkan kehancuran yang belum pernah terjadi sebelumnya Pangeran Faisal memberikan jawaban serupa.

“Selama kita bisa menemukan cara untuk mencapai solusi… kita bisa membicarakan apa saja,” katanya. “Tetapi jika kita mengatur ulang status quo sebelum 7 Oktober, dengan cara yang membuat kita siap menghadapi putaran berikutnya, seperti yang telah kita lihat di masa lalu, maka kita tidak tertarik dengan perbincangan ini.”

Palestina berupaya mendirikan negara yang mencakup Gaza, Tepi Barat yang diduduki Israel, dan Yerusalem Timur yang dianeksasi, tanah yang diduduki Israel dalam Perang Timur Tengah tahun 1967.

Israel menganggap seluruh Yerusalem sebagai ibu kotanya dan Tepi Barat sebagai pusat sejarah dan alkitabiah bagi orang-orang Yahudi. saya membangun Puluhan pemukiman di kedua wilayah tersebut Dihuni oleh ratusan ribu pemukim Yahudi. Perundingan perdamaian putaran terakhir gagal sekitar 15 tahun lalu.

Pada pertemuan para menteri luar negeri Uni Eropa pada hari Senin tentang perang Dia mengatakan pembentukan negara Palestina Ini adalah satu-satunya cara untuk mencapai perdamaian dan mereka menyatakan keprihatinan atas penolakan Netanyahu terhadap gagasan tersebut.

Lebih dari 25.000 orang tewas di Gaza

Perang saat ini antara Israel dan Hamas – perang kelima dan paling berdarah sepanjang sejarah – dimulai ketika militan Palestina menerobos pertahanan Israel dan menyerbu beberapa komunitas di sekitarnya, menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan menyandera sekitar 250 orang.

READ  Perang Rusia-Ukraina: Putin mengumumkan mobilisasi militer parsial

Serangan Israel di Gaza menyebabkan terbunuhnya sedikitnya 25.295 warga Palestina dan melukai lebih dari 60.000 orang, menurut statistik. Kementerian Kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas. Kementerian tidak membedakan antara warga sipil dan pejuang, namun mengatakan bahwa sekitar dua pertiga dari mereka yang tewas adalah perempuan dan anak-anak.

Petugas medis melaporkan pertempuran sengit di kota Khan Yunis di selatan negara itu, dan mengatakan bahwa puluhan orang tewas dan terluka dibawa ke Rumah Sakit Nasser yang sudah penuh sesak di kota itu. Banyak keluarga terlihat mengungsi ke selatan menuju daerah yang sudah dipenuhi ratusan ribu pengungsi.

Militer Israel mengatakan mereka telah membunuh sekitar 9.000 aktivis, tanpa memberikan bukti, dan menyalahkan tingginya angka kematian warga sipil pada Hamas karena Hamas mengerahkan pejuang, terowongan dan infrastruktur militan lainnya di daerah pemukiman padat.

85% penduduk Gaza meninggalkan rumah mereka Mencari perlindungan yang sulit dipahami di selatan Sementara Israel terus mengebom seluruh wilayah Jalur Gaza yang terkepung. kata para pejabat PBB Satu dari empat orang di Gaza menderita kelaparan Pertempuran dan pembatasan yang dilakukan Israel menghambat pengiriman bantuan kemanusiaan.

Ada juga perang Hal ini memicu ketegangan di seluruh wilayahDengan kelompok-kelompok yang didukung Iran di Lebanon, Suriah, Irak dan Yaman menyerang sasaran-sasaran Israel dan Amerika.

Netanyahu berada di bawah tekanan yang semakin besar

Netanyahu bersumpah untuk melanjutkan serangan sampai “kemenangan penuh” atas Hamas tercapai dan semua sandera yang tersisa dikembalikan setelah hampir setengah dari mereka dibebaskan melalui perjanjian gencatan senjata pada bulan November.

Namun masyarakat Israel semakin terpecah belah mengenai masalah ini Apakah mungkin untuk melakukan keduanya.

READ  Gelombang panas membakar Eropa. Mengeluarkan peringatan kesehatan

Hamas diyakini menyandera di terowongan bawah tanah dan menggunakan mereka sebagai tameng bagi para pemimpin seniornya. Hamas mengatakan bahwa Israel hanya berhasil menyelamatkan satu sandera Banyak yang terbunuh Dalam serangan udara Israel atau selama operasi penyelamatan yang gagal. Tuduhan ini tidak dapat dikonfirmasi secara independen.

Pada hari Senin, puluhan anggota keluarga sandera menyerbu sebuah pertemuan komite di parlemen Israel, sambil berteriak: “Anda tidak akan duduk di sini sementara mereka mati di sana!”

Beberapa orang harus ditahan secara fisik ketika mereka meneriaki anggota parlemen, dan setidaknya satu orang dikawal keluar. Pertemuan itu dihentikan sebentar dan kemudian dilanjutkan kembali.

Kerabat para sandera, serta pengunjuk rasa lainnya, mendirikan kamp di luar kediaman Netanyahu di Yerusalem dan berjanji untuk tinggal sampai kesepakatan dicapai untuk memulangkan para tahanan lainnya. Protes lain menyerukan pemilu baru.

Hamas menyatakan tidak akan membebaskan lebih banyak tahanan kecuali sebagai imbalan mengakhiri perang dan membebaskan ribuan tahanan Palestina. Netanyahu mengesampingkan pencapaian kesepakatan semacam itu.

Perdana menteri yang sudah lama menjabat, yang popularitasnya menurun sejak 7 Oktober, menghadapi tekanan dari Amerika Serikat untuk beralih ke operasi militer yang lebih tepat dan berbuat lebih banyak untuk memfasilitasi bantuan kemanusiaan.

Namun koalisi Netanyahu yang berkuasa terikat pada partai-partai sayap kanan yang ingin meningkatkan serangan, mendorong migrasi “sukarela” ratusan ribu warga Palestina dari Gaza, dan membangun kembali permukiman Yahudi di sana.

___

Al-Sharafa melaporkan dari Deir Al-Balah di Jalur Gaza.

___

Ikuti liputan AP tentang perang antara Israel dan Hamas: https://apnews.com/hub/israel-hamas-war