April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Draymond Green dari Warriors mengatakan dia 'pantas dipecat'

Draymond Green dari Warriors mengatakan dia 'pantas dipecat'

Bintang Golden State Draymond Green pada hari Kamis menyatakan penyesalannya karena dikeluarkan lagi – kali ini, kurang dari empat menit setelah pertandingan – dalam kemenangan Warriors atas Orlando Magic pada Rabu malam.

“Ini tidak mungkin terjadi,” kata Green di “The Draymond Green Show” pada hari Kamis. “Saya sudah mengatakan apa yang saya katakan. Saya pantas dikeluarkan dari lapangan pada saat itu. Jika boleh jujur ​​kepada kalian semua, saya mencoba membalikkan tubuh saya dan mengubahnya menjadi bangku cadangan, namun saya mengatakan apa yang saya katakan terlalu cepat sebelum aku menabrak tubuhku…tapi, ya, tidak. “Itu bisa saja terjadi.”

Green men-tweet pada ofisial Ray Acosta setelah dia dipanggil untuk pelanggaran pribadi pertamanya. Beberapa permainan kemudian, setelah Stephen Curry dipanggil karena melakukan pelanggaran tembak, Green mendekati Acosta dan mulai meneriakinya. Acosta melakukan pelanggaran teknis, dan ketika Green tidak berhenti, Acosta memberinya pelanggaran lagi, mengakhiri malamnya pada pukul 8:24 kuarter pertama.

Itu adalah pemecatan keempat dalam karier Green musim ini — dan yang kedua di kuarter pertama. Dia adalah pemain pertama yang dikeluarkan setidaknya empat kali dalam satu musim sejak Kevin Durant dikeluarkan lima kali pada 2017-18, menurut ESPN Stats & Information.

Ini juga merupakan pengusiran Green yang ke-19 di musim reguler, terbanyak kedua dalam sejarah NBA selama 25 musim terakhir, di belakang Rasheed Wallace (25).

“Saya tidak akan bereaksi berlebihan, seperti, 'Ya ampun!'” Kata Green di podcastnya. “Segala sesuatunya tidak pernah sebaik kelihatannya, dan tidak pernah seburuk kelihatannya. Saya tahu di mana saya berada. Dan saya memahami apa yang saya lakukan ke depan. Posisi saya adalah memastikan ini adalah pengecualian dan bukan peraturan.”

READ  Saham Man United naik setelah Qatar mengisyaratkan tawaran pengambilalihan yang sukses

Kepala kru Mitchell Irvin mengatakan kepada reporter biliar setelah pertandingan bahwa Green mendapatkan pelanggaran teknis kedua karena “setelah kecaman yang panjang, Green melontarkan cercaan yang tidak senonoh dan tidak senonoh kepada ofisial pertandingan.” Irvin mengatakan sejarah Green “tentu saja” tidak berpengaruh pada keputusan untuk memberikan dua pelanggaran teknis.

Tindakan Green musim ini – termasuk menempatkan penyerang Minnesota Timberwolves Rudy Gobert dalam masalah kotor pada bulan November dan memukul kepala center Phoenix Suns Jusuf Nurkic pada bulan Desember – dan beberapa insiden lainnya musim lalu diperhitungkan oleh dua skorsing yang dilakukan Green musim ini. .

Green diskors lima pertandingan karena insiden Gobert dan kemudian melewatkan 16 pertandingan sebagai bagian dari skorsing tanpa batas waktu sebelum kembali pada bulan Januari.

Kendra Andrews dari ESPN berkontribusi pada laporan ini.