April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Nenek moyang hewan purba kita memiliki ekor.  Mengapa kita tidak melakukan itu?

Nenek moyang hewan purba kita memiliki ekor. Mengapa kita tidak melakukan itu?

WASHINGTON – Nenek moyang hewan purba kita punya ekor. Mengapa kita tidak melakukan itu?

Sekitar 20 juta atau 25 juta tahun yang lalu, ketika kera berpisah dari kera, cabang pohon kehidupan kita melepaskan ekornya. Sejak zaman Darwin, para ilmuwan bertanya-tanya mengapa dan bagaimana hal ini terjadi.

Kini, para peneliti telah mengidentifikasi setidaknya satu dari modifikasi genetik utama yang menyebabkan perubahan ini.

“Kami menemukan satu mutasi pada gen yang sangat penting,” kata Bo Xia, ahli genetika di Broad Institute dan salah satu penulis penelitian yang diterbitkan pada hari Rabu. Dalam jurnal Nature.

Para peneliti membandingkan genom enam spesies kera, termasuk manusia, dan 15 spesies monyet berekor untuk mengidentifikasi perbedaan utama antar kelompok. Setelah mereka mengidentifikasi mutasi yang menarik, mereka menguji teori mereka dengan menggunakan alat pengeditan gen CRISPR untuk mengedit titik yang sama pada embrio tikus. Tikus ini dilahirkan tanpa ekor.

Shea memperingatkan bahwa perubahan genetik lainnya mungkin juga berperan dalam hilangnya ekor.

Misteri lainnya: Apakah kurangnya ekor membantu nenek moyang kera – dan akhirnya manusia – bertahan hidup? Ataukah itu hanya sebuah mutasi kebetulan dalam suatu masyarakat yang berkembang karena alasan lain?

“Ini mungkin hanya kebetulan, tapi mungkin membawa keuntungan evolusioner yang signifikan,” kata Miriam Kunkel, ahli genetika evolusioner di Clemson University, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Mengenai mengapa tidak memiliki ekor bisa membantu, ada banyak teori yang membingungkan – termasuk beberapa teori yang menghubungkan manusia yang tidak berekor dengan manusia yang akhirnya belajar berjalan tegak.

Rick Potts, yang memimpin Smithsonian's Human Origins Project dan tidak terlibat dalam penelitian ini, berpendapat bahwa kera tak berekor mungkin merupakan langkah awal bagi beberapa kera untuk mengadopsi postur tubuh tegak, bahkan sebelum mereka meninggalkan pepohonan.

READ  Mengapa beberapa gambar James Webb Space Telescope menunjukkan galaksi yang terdistorsi dan berulang?

Tidak semua kera hidup di bumi saat ini. Orangutan dan siamang merupakan kera tak berekor yang masih hidup di pepohonan. Namun Potts menunjukkan bahwa gerakan mereka sangat berbeda dengan monyet, yang melesat di sepanjang puncak dahan, menggunakan ekornya untuk keseimbangan. Monyet-monyet ini bergelantungan di bawah dahan, berayun di antara dahan sambil bergelantungan cukup tegak.

Hilangnya ekor kita jelas merupakan perubahan besar, kata ahli biologi Universitas New York Itai Yanai, salah satu penulis penelitian tersebut. Namun satu-satunya cara untuk mengetahui secara pasti “adalah dengan menciptakan mesin waktu,” katanya.