Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Produksi film akan tetap tinggi, dan aset televisi akan dijual

Produksi film akan tetap tinggi, dan aset televisi akan dijual

Jika Sony dan Apollo tetap berpegang pada Paramount Global, strategi mereka adalah menjaga produksi rilis teatrikal tetap stabil antara kedua studio — bukan menguranginya — sambil memotong bagian yang paling memberatkan dari konglomerat, pembacaan lelang di CBS, dan saluran linier seperti MTV dan layanan streaming Paramount Plus.

Berita tentang produksi teater ada di Batas Waktu malam ini Waktu New York Dilaporkan sebelumnya bahwa Sony dan Apollo memiliki rencana untuk mencairkan aset Paramount Television dalam tawaran mereka senilai $26 miliar untuk perusahaan hiburan tersebut. untuk setiap Waktu New York, Sony tidak membagikan rencananya dengan Paramount dan para penasihatnya, yang memutuskan pada tanggal 4 Mei untuk mengadakan pembicaraan terpisah dengan Sony/Apollo dan melanjutkan negosiasi dengan Skydance/Red Bird milik David Ellison. Pembicaraan antara Paramount dan Skydance telah mendingin, meskipun Skydance tetap tertarik.

Banyak yang berpendapat bahwa merger Sony dengan Paramount akan menempatkan perusahaan sebelumnya di bawah pengawasan Komisi Komunikasi Federal (FCC) karena konglomerat milik asing tidak diizinkan memiliki stasiun penyiaran di AS.

Menurut sumber Deadline, peserta pameran Hollywood takut akan merger Sony-Paramount, dan banyak yang menderita PTSD akibat merger Disney-Fox pada tahun 2019 dan mengakibatkan penurunan produksi film: Di 20th Century Studios, Searchlight, dan Disney, ada hanya 12 film. Judul untuk tahun 2024. Dengan rilis luas (gambar diputar di 1.000 bioskop) sekitar 83 judul tahun ini untuk seluruh industri, acara ini tidak mampu menanggung kerugian lagi bagi studio besar. Ini berarti sekitar sepuluh judul besar lainnya menghilang dari pasar. Sirkuit telah dibatalkan karena pemogokan berikutnya dan Covid.

Big Sony mengeluarkan 15 film tahun ini dan Paramount mengeluarkan sepuluh film lagi. Sumber mengatakan kepada Deadline bahwa rencananya bukan untuk mengurangi merger Sony-Paramount, melainkan untuk bersaing dengan perusahaan streaming; Visi ini adalah sekitar 20 rilis luas per tahun. Mereka tidak akan mengikuti jejak praktik Disney Fox. Setidaknya itulah rencananya sekarang. Inilah alasan utama Sony mengincar Paramount untuk membuat persamaan studio 1 + 1 = 4. Tahun lalu, Paramount dan Sony masing-masing menghasilkan $2 miliar di box office global. Jika digabungkan, output mereka akan setara dengan $4 miliar dengan skor Universal di seluruh dunia ($4,9 miliar) dan Disney ($4,8 miliar di seluruh dunia).

READ  Granholm meminta para eksekutif energi untuk kelebihan pasokan di tengah kritik terhadap kebijakan Biden

Sementara itu, menurut The New York Times, baik Sony maupun Paramount belum menandatangani perjanjian kerahasiaan formal atau memulai pemecahan buku, sebuah formalitas yang bisa memakan waktu berminggu-minggu. Sony Paramount akan melihat mantan grup Culver City mengoperasikan entitas gabungan tersebut sebagai usaha patungan dengan Apollo yang mengambil saham minoritas yang dapat dijual di masa depan kepada Sony atau pembeli lain. Operasi pemasaran dan distribusi akan digabungkan.

Beberapa orang yang dekat dengan Paramount percaya ada opsi ketiga, yaitu Shari Redstone akan melakukannya sendiri, dan tidak membuat kesepakatan dengan Sony/Apollo atau SkyDance. Berapa lama hal ini akan berlangsung masih menjadi pertanyaan.

Sony dikenal sebagai pedagang senjata konten, melisensikan film dan acara TV ke Netflix dan Disney. Studio ini memiliki kesepakatan satu pembayaran yang kaya dengan Netflix. Strategi itu tidak akan berubah dengan penambahan Paramount, yang merupakan gagasan bahwa layanan OTT Melrose Ave akan diturunkan ke Peacock dari Comcast atau Max dari Warner Bros Discovery.

Kesepakatan Sony Apollo memerlukan persetujuan dari Divisi Antitrust Departemen Kehakiman, Komisi Perdagangan Federal (FTC) dan Komisi Komunikasi Federal (FCC). Pemerintahan Presiden Biden saat ini dikenal anti merger, terutama merger horizontal yang bisa mengakibatkan hilangnya lapangan pekerjaan.