April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Turnamen NCAA wanita yang hebat tidak pantas menerima kesalahan amatir lagi

Turnamen NCAA wanita yang hebat tidak pantas menerima kesalahan amatir lagi

PORTLAND, Ore. — Di menit-menit terakhir menjelang Tip-Off Elite Eight pada Minggu sore, rutinitas pra-pertandingan yang biasa dilakukan pelatih Texas Vic Schaefer terhenti.

Sebaliknya, dia dan pelatih N.C. State Wes Moore memeriksa lapangan Moda Center sebelum bersaing untuk mencapai Final Four.

“Saya benar-benar berharap bisa melakukan apa yang biasa saya lakukan di 12 menit terakhir sebelum pertandingan daripada berjalan-jalan di luar sana, mencoba melihat apakah lantainya rusak atau tidak,” kata Schaefer.

Dengan sekelompok ofisial di dekatnya, dia dan Moore bergantian berjalan dari garis lemparan bebas ke puncak busur, yang lain mengambil pita pengukur. Dalam serangkaian kejadian aneh yang belum dijelaskan sepenuhnya oleh NCAA, kedua pelatih menerima kabar bahwa ada perbedaan antara dua garis tiga angka mereka di lapangan. Moore kemudian mengatakan bahwa pengajuan bangku Texas itu benar. Schiffer mengatakan sidang Majelis Negara Bagian N.C. lebih singkat.

Para ofisial bertanya kepada para pelatih bagaimana melanjutkannya. Jika kedua pelatih setuju untuk melanjutkan permainan, pertandingan akan berakhir sesuai jadwal. Ada opsi untuk membawa seseorang untuk memasang kembali garis dengan benar, tapi itu akan memakan waktu sekitar satu jam, kata Schaefer. Para pelatih bertanya-tanya apakah penundaan seperti itu akan membuat para pemain kehilangan tempat di televisi yang mereka dambakan di ABC, serta kemungkinan dampaknya terhadap ritme dan rutinitas tim mereka.

Schaefer awalnya enggan bermain. Namun Moore tidak ingin menunda permainan tersebut.

“Wes ingin bermain, dan kami bermain,” kata Schaefer. “Saya tidak akan menjadi orang yang berkata, 'Tidak, saya tidak ingin melakukan itu.'”

READ  Cedera NFL Minggu 4: Aaron Jones, Christian Watson, David Montgomery akan bermain untuk Packers-Lions, menurut laporan

Jadi, pertandingan dimulai sesuai rencana, dengan NC State menang 76-66 untuk tempat pertama di Final Four sejak 1998.

“Saya benci mengatakan ini, tapi saya punya banyak rekan yang akan berkata, 'Hanya di bola basket putri,'” kata Schaefer tentang masalah tersebut setelahnya. Sungguh disayangkan hal ini terjadi.

Bingo.

Apa yang terjadi hari Minggu di Portland bukan hanya aib, tetapi noda yang tidak dapat diterima di NCAA, yang setelah begitu banyak itikad baik tampaknya tidak dapat menyelenggarakan turnamen putri dengan baik setelah terkena ketidakadilan dibandingkan turnamen putra pada tahun 2021.

Ini tidak sepenuhnya salah NCAA, tapi ini setidaknya merupakan kontroversi keempat yang terjadi pada turnamen musim ini sejak putaran pertama dimulai pada 22 Maret. Tim bola basket wanita Negara Bagian Utah telah berpindah hotel karena alasan keamanan setelah nyanyian rasis dilaporkan di tim. Di Idaho. Walikota mengatakan hotel tim terletak 30 mil sebelah timur Spokane, Washington, tempat pertandingan Utes dijadwalkan untuk dimainkan, jarak yang sesuai aturan tetapi berada di kota yang memiliki masalah dengan kelompok ekstremis. NCAA mengatur untuk memindahkan tim setelah insiden tersebut.

“Agar para pemain dan staf kami tidak merasa aman di lingkungan Turnamen NCAA yang kacau, maka kami pindah hotel,” kata pelatih Len Roberts.

Dalam pertandingan putaran pertama NC State melawan Chattanooga, seorang ofisial dikeluarkan pada babak kedua karena dia baru ditemukan setelah adanya laporan konflik kepentingan. Pencarian cepat di Google menunjukkan bahwa Tommy Paris memiliki gelar master dari Chattanooga. Awal pekan ini, bintang Notre Dame Hannah Hidalgo melewatkan empat menit permainan penting saat kalah dari Oregon State setelah seorang ofisial memintanya melepas cincin hidung yang dia kenakan sepanjang musim.

READ  Damar Hamlin membuat komentar video pertama sejak serangan jantung: 'Contoh langsung Tuhan menggunakan saya'

Dan sekarang ini.

Sudah waktunya momen-momen memalukan berhenti membayangi masa-masa indah dalam bola basket wanita, baik secara kompetitif maupun dalam hal kekuatan bintang permainan. Pelatih UConn Geno Auriemma benar ketika dia mengatakan pada hari Minggu bahwa pertandingan Elite Eight tahun ini – yang menampilkan JuJu Watkins versus Paige Bueckers, Angel Reese versus Caitlin Clark dan banyak lagi – mungkin akan menjadi olahraga paling menyenangkan yang pernah ada selama berabad-abad.

Para pemain ini terlalu dominan, dan para pelatih ini terlalu bersemangat dengan jam amatir untuk mengambil alih apa yang biasanya merupakan postseason paling menghibur dalam olahraga.

“Itulah adanya,” kata Schaefer tentang isu tiga poin. “Sayang sekali. Hanya itu yang bisa saya katakan.”

Dalam dua pernyataan yang dikeluarkan hari Minggu, NCAA menyalahkan vendornya – Connor Sports – atas kesalahan tersebut daripada mengambil tanggung jawab sendiri. Organisasi tersebut memberikan sangat sedikit rincian dalam dua pernyataan – dan tidak menjawab beberapa pertanyaan lanjutan Atlet – Bahwa Schaefer harus menjelaskan sendiri situasinya segera setelah timnya kalah dalam pertandingan emosional dari Wolfpack.

“Maksudku, aku bukan pelakunya di sini. Kalian bertanya padaku tentang sesuatu yang aku tidak bisa kendalikan,” katanya sambil tertawa. “Jadi bukan Vic Schaeffer masalahnya.”

NCAA mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka menyesali kesalahan tersebut tidak ditemukan lebih awal dan bahwa pengadilan akan diperbaiki untuk pertandingan UConn-USC hari Senin.

“Pada akhir pertandingan dan latihan (Minggu) di Portland, NCAA akan mengukur semua garis lapangan dan marka di lapangan di Moda Center,” sebagian bunyi pernyataan itu.

“Meskipun vendor NCAA telah meminta maaf atas kesalahan tersebut, kami akan menyelidiki terlebih dahulu bagaimana hal itu terjadi. NCAA sekarang berupaya memastikan keakuratan semua tanda lapangan untuk pertandingan mendatang.”

READ  FA membela seragam New England karena desain benderanya

“Kami tidak mengetahui adanya masalah lebih lanjut di lokasi pertandingan kejuaraan putra atau putri sebelumnya.”

Moore mengatakan garis yang salah dibuat di lapangan selama turnamen regional di Portland, yang dimulai Jumat dengan delapan tim. Kedua pelatih mencatat bahwa mereka tidak yakin seberapa besar perbedaan itu akan berpengaruh pada akhirnya – terutama bagi Wolfpack, yang menembakkan 50 persen dari jarak 3 poin di belakang bintang guard Isaiah James, yang mencetak 27 poin dan memasukkan 7 dari 9 tembakan jarak jauh. .

“Jika Anda melihat, saya pikir kami menembakkan bola lebih baik di kedua game karena itu garis alami,” kata Moore. Maksud saya, anak-anak ini… kadang-kadang menembak sejauh ini (garis 3 angka), siapa yang tahu di mana garisnya?” (James mencetak tiga panji di awal akhir pekan melawan Stanford.)

“Saya tidak tahu apakah ini merupakan keuntungan atau kerugian. Kami berdua memainkan peran di setiap akhir.

Saat kita mengalihkan perhatian kita ke pertandingan hari Senin – yang seharusnya seru – inilah saatnya turnamen kembali ke momen ajaib yang kita semua kenal dan cintai.

Namun bola basket wanita masih layak mendapatkan lebih, dimulai dari hal mendasar: dimensi lapangan yang tepat.

(Foto Lapangan Pusat Moda: Ashley Young/ Atlet)